Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

AS: Serangan Teror Lain di Bandara Kabul Mungkin Terjadi dalam 24-36 Jam

ledakan bandara kabul oleh isis k
Bagikan:

Hidayatullah.com– Ancaman bom bunuh diri terus menghantui fase terakhir operasi pengangkutan udara militer AS dari Kabul pada Ahad (29/08/2021). Hal itu dengan Presiden Joe Biden memperingatkan bahwa serangan lain sangat mungkin terjadi sebelum evakuasi selesai, lansir The New Arab.

Lebih dari 112.000 orang telah meninggalkan Afghanistan melalui evakuasi besar-besaran yang dipimpin AS sejak Taliban kembali berkuasa dua minggu lalu, dan operasi itu mereda meskipun kekuatan Barat mengatakan ribuan orang mungkin tertinggal.

Evakuasi yang kacau dan putus asa berubah menjadi berdarah pada hari Kamis (26/08/2021) ketika seorang pembom bunuh diri dari cabang lokal kelompok teroris ISIS menargetkan pasukan AS yang menghentikan kerumunan besar orang memasuki Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai.

Lebih dari 100 orang tewas dalam serangan itu, termasuk 13 personel layanan AS, memperlambat pengangkutan udara menjelang tenggat waktu evakuasi Biden yang berakhir pada Selasa, 31 Agustus.

Pentagon mengatakan Sabtu (28/08/2021) bahwa serangan pesawat tak berawak pembalasan telah menewaskan dua teroris ISIS “tingkat tinggi” di Afghanistan timur, tetapi Biden memperingatkan lebih banyak serangan dari kelompok itu.

“Situasi di lapangan terus menjadi sangat berbahaya, dan ancaman serangan teroris di bandara tetap tinggi,” kata Biden. “Komandan kami memberi tahu saya bahwa serangan sangat mungkin terjadi dalam 24-36 jam ke depan.”

Kedutaan Besar AS di Kabul kemudian mengeluarkan peringatan peringatan ancaman yang kredibel di area tertentu di bandara, termasuk gerbang akses. Dalam beberapa tahun terakhir, cabang ISIS Afghanistan-Pakistan telah bertanggung jawab atas beberapa serangan paling mematikan di negara-negara tersebut. Mereka telah membantai warga sipil di masjid, alun-alun, sekolah dan bahkan rumah sakit.

Serangan Daesh telah memaksa militer AS dan Taliban menjadi bentuk kerja sama untuk memastikan keamanan di bandara yang tidak terpikirkan hanya dua minggu lalu. Pada hari Sabtu, pejuang Taliban mengawal aliran warga Afghanistan dari bus ke terminal penumpang utama, menyerahkan mereka kepada pasukan AS untuk dievakuasi.

Pasukan terlihat di seluruh sisi sipil dari lapangan bandara dan bangunan tambahan, sementara Marinir AS mengintip mereka dari atap terminal penumpang. Setelah perang 20 tahun, musuh berada dalam pandangan terbuka satu sama lain, dipisahkan oleh hanya 30 meter (100 kaki).

Juga mengingat pasukan AS adalah pasukan khusus “Badri” Taliban di Humvee Amerika yang diberikan kepada tentara Afghanistan yang sekarang telah dikalahkan.

Juru bicara Taliban Bilal Karimi mentweet bahwa pejuang kelompok itu telah pindah ke bagian sisi militer bandara, tetapi Pentagon menekankan bahwa pasukan AS mempertahankan kendali atas gerbang dan pengangkutan udara. Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan pasukan AS telah mulai ditarik – tanpa mengatakan berapa banyak yang tersisa.

‘Menyayat Hati’

Sekutu Barat yang membantu pengangkutan udara sebagian besar telah mengakhiri penerbangan mereka, dengan beberapa menyuarakan keputusasaan karena tidak dapat menerbangkan semua orang yang berisiko. Kepala angkatan bersenjata Inggris, Jenderal Sir Nick Carter, mengatakan kepada BBC bahwa “menyakitkan” bahwa “kami belum bisa mengeluarkan semua orang”.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kepergian Inggris dari Afghanistan adalah “puncak dari misi yang tidak pernah kita lihat dalam hidup kita”.

Pasukan terakhir Inggris dan staf diplomatik diterbangkan dari Kabul pada hari Sabtu, mengakhiri 20 tahun keterlibatan Inggris di Afghanistan dan operasi dua minggu untuk menyelamatkan warga negara Inggris dan sekutu Afghanistan. Dinamakan “Operasi Pitting”, itu diyakini sebagai misi evakuasi terbesar sejak Perang Dunia II.

Dalam sebuah video yang diunggah ke Twitter pada Ahad pagi, Johnson memuji lebih dari 1.000 personel militer, diplomat, dan pejabat yang ambil bagian dalam operasi di Afghanistan.

“Pasukan dan pejabat Inggris telah bekerja sepanjang waktu hingga tenggat waktu tanpa belas kasihan dalam kondisi yang mengerikan,” kata Johnson, menurut Deutsche Presse-Agentur (dpa). “Mereka telah mengeluarkan semua kesabaran dan perhatian dan pikiran yang mereka miliki untuk membantu orang-orang yang ketakutan akan hidup mereka.”

“Mereka telah melihat secara langsung serangan teroris barbar di antrean orang-orang yang mereka coba hibur, serta teman-teman Amerika kita,” tambahnya. “Mereka tidak gentar. Mereka tetap tenang. Mereka melanjutkan pekerjaan.”

Pemerintah mengatakan dari 15.000 orang yang dievakuasi sejak Taliban merebut Kabul, 5.000 di antaranya adalah warga negara Inggris dan keluarga mereka. Lebih dari 8.000 warga Afghanistan yang membantu upaya Inggris sebagai penerjemah atau dalam peran lain, atau yang rentan terhadap penganiayaan oleh rezim, juga dapat melarikan diri ke tempat yang aman bersama keluarga mereka.

Dua atlet Afghanistan dapat pergi akhir pekan lalu dan menghabiskan seminggu di Prancis sebelum “operasi global besar” membawa mereka ke Jepang untuk Paralimpiade Tokyo. Sambutan emosional untuk Zakia Khudadadi dan Hossain Rasouli terlihat di kampung atlet pada Sabtu malam.

“Ada banyak air mata dari semua orang di ruangan itu,” kata juru bicara Komite Paralimpiade Internasional Craig Spence.

Prancis dan Inggris pada Senin (30/08/2021) akan mendesak PBB untuk bekerja demi menciptakan “zona aman” di Kabul untuk melindungi operasi kemanusiaan, katanya. PBB mengatakan sedang bersiap untuk “skenario terburuk” hingga setengah juta lebih banyak pengungsi dari Afghanistan pada akhir tahun 2021.

‘Semoga Beruntung’

Di bandara, kerumunan ribuan orang mengerumuni perimeter, berharap untuk dibiarkan lewat dan diizinkan naik pesawat. Taliban sekarang telah menutup jalan menuju fasilitas itu dan hanya membiarkan bus yang diizinkan lewat.

Seorang fotografer Agence France-Presse (AFP) melihat seorang teman wartawan Sabtu di antara mereka yang dibawa dengan bus untuk evakuasi – dia telah bekerja untuk departemen media pasukan koalisi pimpinan AS dan dianggap berisiko mendapat pembalasan Taliban. Mereka berpelukan sebentar sebelum berpisah. “Semoga berhasil,” kata mereka satu sama lain – yang satu tinggal di belakang, dan yang lainnya dalam perjalanan menuju kehidupan baru.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Yunani Pasang Pagar Tangkal Pengungsi Afghanistan

Yunani Pasang Pagar Tangkal Pengungsi Afghanistan

Rombongan PM Erdogan Diserang

Rombongan PM Erdogan Diserang

Parlemen Mesir Minta Syeikh Ali Jum’ah Mengundurkan Diri

Parlemen Mesir Minta Syeikh Ali Jum’ah Mengundurkan Diri

PM Turki Akan Investasi $ 300 Miliar dalam 10 tahun

PM Turki Akan Investasi $ 300 Miliar dalam 10 tahun

Muhammad Nama Paling Populer di Inggris Kalahkan Oliver

Muhammad Nama Paling Populer di Inggris Kalahkan Oliver

Baca Juga

Berita Lainnya