Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Taliban Mengutuk Serangan di Dekat Bandara Kabul, ISIS-K Dianggap Bertanggung Jawab

ledakan bandara kabul oleh isis k
Bagikan:

Hidayatullah.com–Belasungkawa dan kecaman mengalir dari para pemimpin dunia menyusul ledakan kembar di luar bandara Kabul Kamis yang menewaskan puluhan orang atau terluka. Taliban, penguasa de facto Afghanistan, mengatakan pihaknya akan melakukan penyelidikan atas serangan itu.

Komando Pusat AS mengatakan serangan teroris ISIS telah menewaskan sedikitnya 13 tentara AS dan melukai 18 lainnya. Puluhan warga sipil Afghanistan tampaknya telah tewas. Dalam sambutannya Kamis malam, Presiden Biden menyebut tentara Amerika yang terbunuh sebagai “pahlawan yang telah terlibat dalam misi berbahaya dan tanpa pamrih untuk menyelamatkan nyawa orang lain.”

“Hati kami sakit … untuk semua keluarga Afghanistan yang kehilangan orang yang dicintai, termasuk anak kecil, atau yang terluka dalam serangan keji ini,” katanya.

“Imarah Islam mengutuk keras pemboman warga sipil di bandara Kabul, yang terjadi di daerah di mana pasukan AS bertanggung jawab atas keamanan,” kata juru bicara Taliban Suhail Shaheen dalam sebuah pernyataan Twitter , menggunakan nama lain untuk kelompok itu.

Seorang pejabat Taliban mengatakan kepada The Washington Post bahwa kelompok itu telah “meluncurkan penyelidikan untuk mengetahui sifat ledakan dan mengapa itu terjadi.”

Abdullah Abdullah, mantan pemimpin dewan rekonsiliasi yang telah melakukan pembicaraan dengan Taliban tentang pembentukan pemerintahan baru, menulis di Twitter: “Pikiran dan doa saya bersama para korban dan keluarga mereka pada saat yang sulit ini.”

Mantan presiden Afghanistan Hamid Karzai, juga di antara mantan pemimpin yang sedang dalam pembicaraan dengan Taliban, “mengecam keras” serangan itu dalam sebuah pernyataan di Twitter, menyebutnya “kejahatan terhadap kemanusiaan dan serangan terhadap rakyat Afghanistan.”

“Presiden Karzai menyampaikan harapannya agar negara kita tercinta ini segera dibebaskan dari penderitaan,” kata pernyataan itu.

ISIS-Khurasan

Kelompok ISIS-Khurasan (ISIS-K) mengaku bertanggung jawab terhadap serangan bom bunuh diri yang di luar Bandara Kabul, Afghanistan, Kamis (26/8/2021). Kelompok Negara Islam IS Khorasan atau IS-K terbentuk di Afghanistan timur enam tahun lalu.

Melansir Associated Press, Jumat (27/8/2021), kelompok ini dengan cepat tumbuh menjadi salah satu ancaman teror yang lebih berbahaya secara global. Meskipun bertahun-tahun menjadi sasaran militer oleh koalisi pimpinan AS, kelompok ini bertahan dan mampu meluncurkan serangan baru besar-besaran ketika AS dan mitra NATO lainnya menarik diri dari Afghanistan.

Amerika Serikat dan sekutu Eropa telah mengeluarkan peringatan dalam beberapa hari terakhir tentang serangan yang menargetkan bandara. Pemerintahan Biden telah menyuarakan keprihatinan tentang ancaman yang ditimbulkan oleh ISIS-K, kelompok militan Afghanistan yang berbasis di Suriah.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan duta besar Prancis untuk Afghanistan akan meninggalkan negara itu dan bekerja dari Paris. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam bahwa Prancis berbagi kesedihan dengan keluarga para korban.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pengadilan: Institusi Gereja Jerman Boleh Menolak Pegawai Berjilbab

Pengadilan: Institusi Gereja Jerman Boleh Menolak Pegawai Berjilbab

50 Tahun Tewasnya Malcolm X Diperingati di New York

50 Tahun Tewasnya Malcolm X Diperingati di New York

Pemuda Tewas Dihajar Neo-Nazi, Ribuan Orang Menentang Rasisme di Finlandia

Pemuda Tewas Dihajar Neo-Nazi, Ribuan Orang Menentang Rasisme di Finlandia

Saudi Bolehkan Wanita Berolahraga di Depan Umum

Saudi Bolehkan Wanita Berolahraga di Depan Umum

Nyapres, Hamdeen Sabahy Tak Berharap Suara dari Al-Ikhwan

Nyapres, Hamdeen Sabahy Tak Berharap Suara dari Al-Ikhwan

Baca Juga

Berita Lainnya