Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Liga Arab dan OKI minta Aljazair-Maroko selesaikan perselisihan diplomatik dengan dialog

kemlu.go.id
Pertemuan Council of Foreign Ministers dalam rangka persiapan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-13 Organisasi Kerjasama Islam (OKI)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Organisasi Kerjasama Islam (OKI), Liga Arab dan Arab Saudi telah menyerukan “dialog” untuk menyelesaikan perselisihan diplomatik antara Aljazair dan Maroko, lansir Al Jazeera.

Aljazair pada hari Selasa (24/08/2021) mengatakan telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Maroko karena “tindakan bermusuhan”, setelah berbulan-bulan ketegangan bangkit kembali antara saingan Afrika Utara.

OKI “menyerukan dialog untuk menyelesaikan segala kemungkinan perbedaan”, sebuah pernyataan dari organisasi yang berbasis di Jeddah mengatakan pada hari Rabu (25/08/2021).

Arab Saudi meminta negara-negara “untuk memprioritaskan dialog” untuk membantu “mencapai keamanan dan stabilitas”, sebuah pernyataan kementerian luar negeri berbunyi.

Sekretaris Jenderal Liga Arab Ahmed Aboul Gheit mendesak “kedua negara untuk menahan diri dan menghindari eskalasi lebih lanjut” dalam sebuah pernyataan Selasa malam.

Libya, yang berbatasan dengan Aljazair, mengatakan “sangat menyesalkan” memburuknya hubungan dan meminta “menahan diri”, dalam sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri.

Tripoli juga menyerukan pembicaraan regional di sela-sela pertemuan Liga Arab berikutnya, yang dijadwalkan pada 7-9 September di Kairo.

Aljir telah lama berselisih dengan Rabat – khususnya di Sahara Barat, bekas jajahan Spanyol yang dilihat Maroko sebagai bagian integral dari wilayahnya, tetapi di mana Aljir telah mendukung gerakan kemerdekaan Polisario.

Persaingan mereka mengambil putaran baru tahun lalu ketika presiden AS yang akan keluar Donald Trump mengakui kedaulatan Maroko atas wilayah itu, sebagai imbalan atas normalisasi hubungan Maroko dengan Zionis “Israel”.

Bagi Aljazair, itu sama dengan Rabat “memperkenalkan kekuatan militer asing ke Maghreb”, kata Menteri Luar Negeri Ramtane Lamamra pada hari Selasa.

Kementerian luar negeri Maroko membalas, mengatakan langkah Aljazair “sama sekali tidak dapat dibenarkan”.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Serbia

Serbia Tidak akan Memindahkan Kedutaannya ke Yerusalem

Kabinet Baru Zionis Yahudi Disumpah

Kabinet Baru Zionis Yahudi Disumpah

Ikhwan Minta Perbatasan Rafah Dibuka

Ikhwan Minta Perbatasan Rafah Dibuka

28 Negara Desak Haramkan

28 Negara Desak Haramkan

Basmi Hama Belalang Bill and Melinda Gates Foundation Kucurkan $10 Juta

Basmi Hama Belalang Bill and Melinda Gates Foundation Kucurkan $10 Juta

Baca Juga

Berita Lainnya