Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

G7 Setuju Berdialog dengan Taliban, Mensyaratkan Izin Keluar bagi Warga Afghanistan

Islamofobia Partai Konservatif Reuters
Boris Johnson.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan G7 telah menyetujui rencana untuk berdialog dengan Taliban. Hal itu dengan syarat nomor satu bahwa kelompok itu harus mengizinkan perjalanan yang aman bagi warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu bahkan setelah batas waktu 31 Agustus.

“Apa yang telah kami lakukan hari ini, G7, adalah kami telah … menyetujui tidak hanya pendekatan bersama untuk menangani evakuasi, tetapi juga peta jalan untuk cara kami akan terlibat dengan Taliban,” Johnson mengatakan pada hari Selasa (24/08/2021) setelah pertemuan virtual darurat para pemimpin Kelompok Tujuh negara kaya, lansir Al Jazeera.

“Syarat nomor satu yang kami tetapkan sebagai G7 adalah mereka harus menjamin jalan melalui, hingga 31 Agustus dan seterusnya, perjalanan yang aman bagi mereka yang ingin keluar.

“Beberapa dari mereka akan mengatakan bahwa mereka tidak menerima itu, beberapa dari mereka saya harap akan melihat arti dari itu, karena G7 memiliki pengaruh yang sangat besar, ekonomi, diplomatik dan politik.”

Johnson mengatakan “daya ungkit besar” yang dapat digunakan G7 atas Taliban setelah mereka menguasai negara itu sekitar seminggu yang lalu termasuk menahan dana yang cukup besar.

“Apa yang kami katakan adalah Afghanistan tidak dapat kembali menjadi tempat berkembang biak teror, Afghanistan tidak dapat menjadi negara narkotika, anak perempuan harus dididik hingga usia 18 tahun,” katanya.

Johnson menghindari pertanyaan tentang apakah para pemimpin G7 lainnya telah menyatakan frustrasi kepada Presiden AS Joe Biden atas penanganannya terhadap krisis dan penolakannya untuk memperpanjang tenggat waktu bagi pasukan AS yang tersisa di Afghanistan.

“Mari kita perjelas fase evakuasi yang segera sebenarnya … sukses yang sangat besar oleh militer,” katanya.

“Kami yakin kami bisa mendapatkan ribuan lagi. Tapi situasi di bandara tidak membaik. Ini adalah adegan yang mengerikan bagi mereka yang mencoba keluar.”

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan virtual para pemimpin bahwa ada diskusi intensif tentang apakah bandara yang dioperasikan sipil dapat digunakan setelah batas waktu itu dan bahwa Jerman siap bekerja dengan negara-negara tetangga Afghanistan, seperti Pakistan dan Iran, untuk membantu. pengungsi.

“Konferensi belum menghasilkan tanggal baru [pada akhir misi evakuasi],” kata Merkel.

AS Berpegang Teguh pada Tenggat Waktu

Inggris, yang memimpin pembicaraan darurat, mengatakan akan mendesak Biden untuk memperpanjang tenggat waktu 31 Agustus untuk menarik pasukan Amerika keluar dari Afghanistan.

Prancis juga meminta Washington untuk mundur dari jadwal.

Namun, Biden memutuskan setelah pembicaraan G7 bahwa dia akan tetap pada tenggat waktu, media AS melaporkan.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa evakuasi “tidak mungkin” dari Afghanistan akan diperpanjang melampaui 31 Agustus.

Seorang juru bicara Taliban pada hari Senin (23/08/2021) memperingatkan bahwa kelompok garis keras tidak akan menyetujui perpanjangan apa pun, menyebut masalah ini sebagai “garis merah”, dengan penundaan apa pun yang dipandang sebagai “memperpanjang pendudukan”.

“Jika AS atau Inggris mencari waktu tambahan untuk melanjutkan evakuasi – jawabannya tidak. Atau akan ada konsekuensinya,” kata juru bicara Taliban Suhail Shaheen.

‘Fase Selanjutnya’

Negara-negara yang telah mengevakuasi hampir 60.000 orang selama 10 hari terakhir bergegas untuk menyelesaikan pekerjaan itu, seorang diplomat NATO mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Setiap anggota pasukan asing bekerja dengan kecepatan perang untuk memenuhi tenggat waktu,” kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya.

Inggris terus mengevakuasi warga Barat dan beberapa warga Afghanistan dari ibu kota, dengan Wallace memperingatkan situasi keamanan semakin “semakin berbahaya” saat 31 Agustus mendekat.

Kementerian pertahanan mengatakan 8.458 orang telah dievakuasi oleh Inggris sejak 13 Agustus, dengan sembilan penerbangan militer meninggalkan Kabul dalam 24 jam terakhir.

Lebih dari setengah – 5.171 – adalah warga Afghanistan yang memenuhi syarat untuk pindah ke Inggris di bawah programnya untuk melindungi mereka yang membantu pejabat militer dan sipilnya selama dua dekade keterlibatan mereka di Afghanistan.

Seorang individu dalam daftar pantauan anti-terorisme larangan terbang Inggris tiba sebagai bagian dari evakuasi, kementerian dalam negeri mengkonfirmasi.

Seorang juru bicara mengatakan orang itu diidentifikasi “sebagai bagian dari proses pemeriksaan yang ketat” dan bahwa setelah penyelidikan lebih lanjut dianggap “bukan orang yang menarik bagi badan keamanan atau penegak hukum”.

Para pemimpin G7 juga sepakat bahwa Taliban akan “dipertanggung jawabkan atas tindakan mereka dalam mencegah terorisme, hak asasi manusia khususnya perempuan, anak perempuan dan minoritas dan mengejar penyelesaian politik inklusif di Afghanistan”, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Johnson’s Kantor Downing Street.

Inggris saat ini memimpin G7, yang juga terdiri dari Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan AS.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Bocorkan Rencana Pembunuhan Pejuang Palestina Mantan Prajurit  Israel Dibui

Bocorkan Rencana Pembunuhan Pejuang Palestina Mantan Prajurit Israel Dibui

Di India Ponsel Lebih Penting Ketimbang Toilet

Di India Ponsel Lebih Penting Ketimbang Toilet

Malaysia Deportasi 3 Warga Asing Tersangka Militan

Malaysia Deportasi 3 Warga Asing Tersangka Militan

Mufti Anbar, Syeikh Abdul Alim As Sa’di, Dibunuh

Mufti Anbar, Syeikh Abdul Alim As Sa’di, Dibunuh

Komisi Uni Eropa: Awas ‘Fake News’ dan Peretas Kacaukan Pemilu 2019

Komisi Uni Eropa: Awas ‘Fake News’ dan Peretas Kacaukan Pemilu 2019

Baca Juga

Berita Lainnya