Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Wanita Saudi Menemukan Karir Baru di Atas Awan

Bagikan:

Hidayatullah.com– Penerbangan terus menjadi salah satu dari banyak sektor yang menawarkan peluang kerja bagi wanita Saudi karena mereka sudah bekerja di kontrol udara, peran operasional dan administrasi dan sebagai pramugari. Perguruan tinggi resmi Saudi Airlines, Akademi Penerbangan Pangeran Sultan, di Jeddah, mulai melatih pramugari perempuan Saudi dua tahun lalu sebagai bagian dari upaya nasional untuk melokalisasi pekerjaan dan memberdayakan perempuan.

Sejak kelas dimulai, 37 pramugari wanita Saudi lulus dan saat ini bekerja bersama rekan pria di penerbangan domestik dan internasional. Wanita selalu bekerja sebagai pramugari tetapi pekerjaan itu sebelumnya terbatas pada wanita dari negara lain. Siswa menjalani program pelatihan intensif selama dua bulan yang disesuaikan dengan persyaratan khusus, termasuk layanan pelanggan, prosedur pra-penerbangan, boarding, layanan dalam penerbangan, prosedur keselamatan dan keamanan, dan pertolongan pertama.

Bailasan Ahmad, seorang peserta pelatihan pramugari Saudi yang saat ini sedang menjalani pelatihan keselamatan di akademi tersebut, mengatakan bahwa perjalanannya menjadi seorang pramugari sangat menyenangkan.

“Saya mengharapkan pekerjaan ini lebih tentang layanan dan keramahan,” katanya kepada Arab News. “Tetapi selama pelatihan, saya belajar tentang keselamatan dan bagaimana menghadapi situasi mendesak yang berbeda, seperti keadaan darurat medis dan kebakaran.”

Ahmad mengatakan dia sering bepergian selama masa kecilnya dan selalu terkesan dengan pramugari yang dia temui di sepanjang jalan. “Saya berbicara dengan mereka dan belajar tentang pekerjaan mereka dan mengetahui bahwa mereka memiliki banyak tanggung jawab,” katanya. “Tetapi mengikuti pelatihan untuk diri saya sendiri adalah pengalaman yang berbeda dari yang saya harapkan.”

Ahmad bersyukur atas kesempatan dan bangga memperkenalkan dirinya sebagai orang Saudi yang mewakili maskapai nasional Saudi Airlines. Kualifikasi untuk wanita Saudi yang ingin melamar pekerjaan di maskapai penerbangan Kerajaan harus berusia di bawah 30 tahun, memiliki gelar sekolah menengah, dan fasih berbahasa Inggris. Ada juga kondisi khusus lainnya yang berkaitan dengan penampilan umum dan sikap pribadi.

Mee’ad Al-Baraka, calon pramugari Saudi lainnya, mengungkapkan keinginannya untuk kesempatan itu: “Saya ingin menunjukkan kepada dunia bahwa wanita Saudi mampu melakukan pekerjaan seperti itu. Yang paling saya sukai dari pekerjaan ini adalah mewakili negara saya.”

Al-Baraka mengatakan dia juga menyukai rasa tanggung jawab terhadap para tamu, memberi mereka keramahan terbaik dan fakta bahwa pekerjaannya memungkinkan dia untuk menjelajahi dunia.  Peserta pelatihan wanita Saudi menunjukkan kinerja yang luar biasa selama pelatihan profesional mereka dengan tingkat keberhasilan 100 persen, kata seorang pejabat di akademi.

Hattan Al-Sharif telah bekerja dengan Saudi Airlines sejak 2002. Dia telah menjadi instruktur pramugari dan mengajar layanan dalam penerbangan selama tiga tahun terakhir. “Saya sangat bangga dipilih sebagai salah satu instruktur yang melatih wanita Saudi dan menjadi bagian dari perubahan besar yang terjadi di seluruh Kerajaan,” kata Al-Sharif kepada Arab News.

Dia mengatakan pelamar wanita Saudi cenderung berpendidikan tinggi dan menunjukkan keinginan yang tulus untuk pekerjaan itu. “Saya sangat terkejut dengan hasil yang kami peroleh dari wanita Saudi,” katanya. “Mereka mengejutkan kami dengan pengetahuan dan kinerja mereka. Saya percaya bahwa tidak ada yang lebih sempurna untuk mewakili budaya dan keramahan Saudi Airlines selain para wanita Saudi.”

Alaa Allaf, yang juga melakukan pelatihan pramugari di akademi tersebut, menjelaskan bahwa banyak orang yang masih kurang memahami tanggung jawab penting seorang pramugari.

“Ada banyak kesalahpahaman tentang pekerjaan itu,” katanya kepada Arab News. “Beberapa orang berpikir bahwa pramugari memasak makanan, tetapi kami sebenarnya tidak memasak. Tanggung jawab utama kami terkait dengan keselamatan dan keamanan, dan memastikan bahwa semuanya berada di tempat dan posisi yang tepat di dalam kabin. Kami juga memastikan bahwa semua orang aman sebelum dan selama penerbangan. Itu termasuk tamu dan awak kabin.”

Allaf mengatakan dia ingin menjadi pramugari pada tahun 2016, sebelum wanita Saudi direkrut untuk pekerjaan itu. “Saya berterima kasih atas perubahan besar yang terjadi di Kerajaan, yang menawarkan kesempatan tak terbatas kepada wanita Saudi. Saya yakin kami akan membuktikan keunggulan dan kompetensi kami di segala bidang,” ujarnya.

Otoritas Umum Penerbangan Sipil Arab Saudi mengumumkan awal tahun ini sebuah rencana untuk melokalisasi 10.000 pekerjaan transportasi udara di 28 profesi khusus di seluruh sektor pada tahun 2023, termasuk pekerjaan pramugari. Rencana ini merupakan hasil kerja sama otoritas dengan Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial untuk lebih meningkatkan sektor penerbangan.

Kedua pihak ingin mengurangi tingkat pengangguran di Kerajaan menjadi 7 persen, sesuai tujuan dari rencana reformasi Visi 2030. Di antara diversifikasi ekonomi Kerajaan jauh dari minyak, Visi Saudi 2030 bertujuan untuk meningkatkan persentase perempuan dalam angkatan kerja negara menjadi 30 persen.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

PNS Kenya Diwajibkan Mengenakan Pakaian Buatan Dalam Negeri

PNS Kenya Diwajibkan Mengenakan Pakaian Buatan Dalam Negeri

Komandan Pasukan Darat Iraq Tewas di Fallujah

Komandan Pasukan Darat Iraq Tewas di Fallujah

Dua Masjid Suci Sudah Siap Sambut Ramadhan

Dua Masjid Suci Sudah Siap Sambut Ramadhan

Obama Izinkan Penggunaan Pesawat Mata-Mata untuk Mengintai ISIS/ISIL di Suriah

Obama Izinkan Penggunaan Pesawat Mata-Mata untuk Mengintai ISIS/ISIL di Suriah

Penyiksaan Tawanan Iraq Instruksi Komandan

Penyiksaan Tawanan Iraq Instruksi Komandan

Baca Juga

Berita Lainnya