Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Penduduknya Tolak Hasil Pilpres, Rezim Suriah Kepung dan Serang Kota Daraa

AFP
Asap mengepul di daerah yang dikuasai oposisi di kota Daraa selama serangan udara oleh pasukan rezim Suriah, 5 Juli 2018.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan rezim Suriah dan milisi sekutu melancarkan serangan baru di Daraa Al-Balad di Suriah selatan minggu ini. Hal dalam upaya untuk menghancurkan perlawanan yang sedang berlangsung dari elemen oposisi kota, lansir The New Arab.

Pasukan rezim dan milisi pro-Iran telah berkumpul di pintu kota selama sebulan terakhir dan secara konsisten membombardir lingkungan dengan artileri berbasis darat.

Pasukan pemerintah telah melakukan berbagai upaya untuk menyerbu kota sejak akhir Juli, tetapi telah ditolak dari semua sudut oleh pejuang oposisi, yang kebanyakan hanya membawa senjata ringan.

Daraa Al-Balad telah dikepung oleh pasukan rezim selama lebih dari dua bulan, setelah penduduk kota menolak hasil pemilihan presiden Suriah yang dikecam secara luas. Selama 61 hari, jalan masuk dan keluar dari kota yang berpenduduk 30.000 orang itu telah terputus, dan pasokan dasar seperti tepung, gandum, dan obat-obatan telah dicegah masuk.

Serangan terakhir telah melihat Divisi Lapis Baja ke-4 yang terkenal, yang dipimpin milisi pro-Iran, di sekitar Daraa Al-Balad sementara para pejuang berusaha menyerbu sisi barat kota. Pejuang oposisi mengatakan kepada Reuters bahwa mereka menolak upaya ini untuk memasuki kota.

“Itu benar-benar malam yang berdarah,” kata Rinad Abu Zaid, seorang warga Daraa Al-Balad kepada The New Arab. “Situasinya semakin buruk, dan orang-orang mengalami bentuk penembakan paling kejam dari tank, dan artileri,” tambah Abu Zaid.

Negosiasi untuk menyelesaikan kebuntuan antara pasukan rezim dan elemen oposisi sedang berlangsung, tetapi tidak membuat kemajuan nyata sejak dimulai dua bulan lalu.

Pembicaraan awalnya gagal setelah rezim meningkatkan jumlah pos pemeriksaan keamanan yang ingin didirikan di dalam kota dan menolak senjata yang diserahkan oleh elemen oposisi sebagai bagian dari kesepakatan sebelumnya.

Sebuah rencana baru yang dipresentasikan oleh Moskow, menurut Reuters, menawarkan amnesti kepada mantan pejuang oposisi dan memungkinkan perjalanan yang aman ke Suriah barat laut yang dikuasai oposisi, dengan imbalan mengizinkan pasukan rezim untuk membangun kehadiran permanen di kota itu.

Namun, pada putaran sebelumnya, negosiator oposisi dan penduduk Daraa Al-Balad secara luas menolak kemungkinan pasukan rezim dan pejuang pro-Iran untuk membuat kehadiran yang berarti di wilayah tersebut.

Sumber dari kedua belah pihak komite negosiasi mengatakan kepada Reuters bahwa Moskowlah yang menahan rezim untuk melancarkan serangan habis-habisan ke kota itu.

Moskow adalah penjamin dari apa yang disebut perjanjian rekonsiliasi di Suriah selatan, yang memungkinkan rezim untuk merebut kembali Suriah selatan pada 2018 dengan imbalan menawarkan amnesti kepada mantan elemen oposisi.

Tiga tahun kemudian dan Suriah selatan masih bergolak dengan pertempuran sporadis antara mantan elemen oposisi dan rezim. Ada juga adegan pelanggaran hukum karena kedua belah pihak mengalami kampanye pembunuhan yang sedang berlangsung dari penyerang yang tidak dikenal.

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Pentagon: Biaya Perang Melawan ISIS $8,3 Juta Perhari

Pentagon: Biaya Perang Melawan ISIS $8,3 Juta Perhari

ICJ Minta Israel Hancurkan Tembok Pemisah

ICJ Minta Israel Hancurkan Tembok Pemisah

Perwira Israel Ajukan Suaka Politik ke Libanon

Perwira Israel Ajukan Suaka Politik ke Libanon

Pemberontak Libya Tolak Rencana Gencatan Senjata

Pemberontak Libya Tolak Rencana Gencatan Senjata

Zionis Tempatkan Mursyid ‘Am Ikhwan Sebagai Musuh Utama

Zionis Tempatkan Mursyid ‘Am Ikhwan Sebagai Musuh Utama

Baca Juga

Berita Lainnya