Ahad, 28 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Kepung Pasukan Perlawanan Afghanistan, Taliban Tetap Menginginkan Dialog

taliban provinsi
Bagikan:

Hidayatullah.com– Taliban mengatakan pada hari Senin (23/08/2021) bahwa pejuang mereka telah mengepung pasukan perlawanan yang bersembunyi di Lembah Panjshir Afghanistan. Tetapi kelompok itu mengatakan tetap menginginkan untuk bernegosiasi daripada melakukan pertempuran terhadap mereka, lansir The New Arab.

Pengumuman itu menyusul laporan bentrokan yang tersebar semalam, dengan akun media sosial pro-Taliban mengklaim orang-orang bersenjata berkumpul, dan mantan wakil presiden Afghanistan mengatakan pasukan perlawanan tetap kuat.

Pejuang Taliban “ditempatkan di dekat Panjshir”, juru bicara Zabihullah Mujahid mencuit, mengatakan mereka mengepung daerah itu di tiga sisi.

“Imarah Islam berusaha menyelesaikan masalah ini secara damai,” tambahnya.

Akun pro-perlawanan di media sosial telah menolak klaim sebelumnya yang didorong mundur, dengan mengatakan pejuang Taliban telah disergap dan diarahkan.

Klaim dari kedua belah pihak tidak mungkin diverifikasi secara independen dari daerah pegunungan terpencil yang sebagian besar tidak dapat diakses.

Panjshir – terkenal dengan pertahanan alaminya yang tidak pernah ditembus oleh pasukan Soviet atau Taliban dalam konflik sebelumnya – tetap menjadi pertahanan besar terakhir pasukan anti-Taliban yang dipimpin oleh Ahmad Massoud, putra pemimpin Mujahidin terkenal Ahmed Shah Massoud.

Mantan wakil presiden Afghanistan Amrullah Saleh juga ada di sana, dan foto-foto yang diposting di media sosial dalam beberapa hari terakhir menunjukkan dia sedang berbicara dengan Massoud.

Lembah itu dijaga oleh ngarai yang sempit, membuat masuk — atau melarikan diri — sangat sulit bagi orang luar, yang dapat ditangkap oleh pasukan yang ditempatkan di tempat yang lebih tinggi.

Seorang juru bicara Front Perlawanan Nasional anti-Taliban Massoud mengatakan kepada AFP pada akhir pekan bahwa kelompok itu siap untuk “konflik jangka panjang”, tetapi lebih memilih untuk bernegosiasi untuk pemerintah yang inklusif.

“Syarat untuk kesepakatan damai dengan Taliban adalah desentralisasi, sebuah sistem yang menjamin keadilan sosial, kesetaraan, hak, dan kebebasan untuk semua,” kata juru bicara Ali Maisam Nazary kepada AFP.

Menyusul runtuhnya pemerintah yang didukung AS pekan lalu, Taliban mengkonsolidasikan kendali mereka atas negara itu dan mengadakan serangkaian pertemuan dengan musuh lama – termasuk politisi oposisi dan panglima perang.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Benarkah Populasi Penduduk Jepang Terancam Punah, Apa Penyebabnya?

Benarkah Populasi Penduduk Jepang Terancam Punah, Apa Penyebabnya?

Batu Giok Raksasa Ditemukan Penambang di Myanmar

Batu Giok Raksasa Ditemukan Penambang di Myanmar

Pemerintah akan Kembangkan Kebijakan Mendukung Diaspora Indonesia

Pemerintah akan Kembangkan Kebijakan Mendukung Diaspora Indonesia

1700 Pasukan AS Lari Dari Tugas

1700 Pasukan AS Lari Dari Tugas

Cina Awasi Muslim Uighur dengan Perangkat Pengintai Sejak 2013

Cina Awasi Muslim Uighur dengan Perangkat Pengintai Sejak 2013

Baca Juga

Berita Lainnya