Senin, 6 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

‘Semua Warga Afghanistan’ Aman di Bawah Taliban, Kata Kepala Keamanan

Pasar telah kembali normal: Pejuang Taliban dengan truk pick-up bergerak di sekitar area pasar, setempat di daerah Kote Sangi di Kabul pada 17 Agustus 2021/NewsWeek
Bagikan:

Hidayatullah.com– Khalil Ur-Rahman Haqqani, seorang tokoh Taliban terkemuka yang saat ini bertanggung jawab atas keamanan Kabul,  menyatakan bahwa “semua warga Afghanistan” harus merasa aman di bawah Imarah Islam mereka, dan bahwa “amnesti umum” diberikan di seluruh provinsi negara itu.

Berbicara kepada Al Jazeera pada hari Ahad (22/08/2021), Haqqani, yang rekan-rekannya juga mengambil peran utama dalam membangun keamanan di ibu kota, mengatakan bahwa Taliban sedang bekerja untuk memulihkan ketertiban dan keamanan di negara yang telah mengalami perang selama lebih dari empat dekade.

“Jika kita bisa mengalahkan negara adidaya, pasti kita bisa memberikan keamanan kepada rakyat Afghanistan,” kata Haqqani, yang juga veteran perang Afghanistan-Soviet.

Banyak warga Afghanistan skeptis bahwa seorang pemimpin Jaringan Haqqani, yang dikenal sebagai kelompok paling brutal dan kejam yang terkait dengan Taliban, akan membawa keamanan ke Afghanistan setelah 40 tahun perang dan kekerasan – terutama karena laporan penggeledahan dari rumah ke rumah dan Kekerasan yang diduga dilakukan oleh Taliban terus mengalir, termasuk di Kabul.

Haqqani masih dicap sebagai “teroris global” oleh Amerika Serikat, dengan hadiah $5 juta untuknya yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS pada Februari 2011, dan dia tetap berada dalam daftar teroris PBB.

Pernyataan Haqqani juga muncul ketika ribuan orang terus mencoba masuk ke Bandara Internasional Hamid Karzai Kabul, di mana Taliban, pasukan intelijen, dan tentara AS secara aktif berusaha mencegah orang banyak yang mati-matian berusaha melarikan diri dari negara itu agar tidak memasuki tempat itu.

Sejak kerumunan pertama kali berkumpul di dekat bandara Ahad lalu, hampir setiap hari ada laporan tentang kekerasan, cedera, penyerbuan dan kematian.

Namun, Haqqani bersikeras bahwa orang tidak perlu takut dengan Taliban.

“Permusuhan kami adalah dengan pendudukan. Ada kekuatan super yang datang dari luar untuk memecah belah kami. Mereka memaksakan perang kepada kami. Kami tidak memiliki permusuhan dengan siapa pun, kami semua orang Afghanistan,” katanya.

Referensi Haqqani tentang perang “paksa”, kembali ke istilah serupa yang sering digunakan oleh pemerintah mantan Presiden Ashraf Ghani. Pemerintah itu berulang kali menyebut konflik Afghanistan sebagai “perang yang dipaksakan”.

Namun, kedua belah pihak berbeda dalam hal siapa yang mereka klaim telah membawa perang ke Afghanistan. Untuk Taliban dan Haqqani, itu adalah AS dan koalisinya dari 40 negara, sedangkan Ghani dan pemerintahannya sering menyalahkan tetangga Pakistan atas kekerasan dan perselisihan di negara mereka dengan memfasilitasi Taliban dan kelompok bersenjata lainnya – yang dibantah Islamabad.

Sekarang pasukan asing kurang dari 10 hari dari penarikan penuh, Haqqani dan Taliban mengatakan mereka tidak melihat musuh di tanah Afghanistan dan sebaliknya ingin bekerja dengan sebanyak mungkin orang untuk menertibkan negara.

Para pemimpin Taliban telah berusaha untuk menunjukkan wajah yang lebih moderat sejak merebut Kabul minggu lalu, dan telah memulai pembicaraan tentang pembentukan pemerintahan.

Haqqani menunjuk pertemuan baru-baru ini dengan mantan Presiden Karzai, serta Abdullah Abdullah, seorang anggota perlawanan terhadap pemerintahan awal Taliban pada 1990-an, dan Gul Agha Sherzai, mantan menteri perbatasan dan urusan suku sebagai bukti bahwa kelompok itu bersedia. untuk merangkul semua orang Afghanistan.

“Karzai berkonflik dengan kami selama 13 tahun, tetapi pada akhirnya, kami bahkan meyakinkan dia tentang keselamatannya,” kata Haqqani mengacu pada tahun-tahun yang dihabiskan Karzai sebagai kepala pemerintah Afghanistan yang didukung Barat, yang sering disebut Taliban. sebagai pemerintahan “boneka” atau “antek”.

Dalam tanda lain bahwa kelompok tersebut menandakan kesediaan untuk bergerak dari permusuhan masa lalu, pada hari Ahad Taliban mengizinkan Karzai dan Abdullah untuk berunding dengan Ahmad Massoud, putra komandan Mujahidin Tajik yang terbunuh Ahmad Shah Massoud.

Pada 1990-an, Massoud yang lebih tua melakukan satu-satunya perlawanan bersenjata terhadap aturan ketat lima tahun Taliban. Ada ketakutan bahwa jika gerakan Massoud yang lebih muda, yang disebut sebagai “Perlawanan 2.0” secara online, gagal mencapai penyelesaian dengan Taliban, itu dapat mendorong Afghanistan kembali ke perang saudara lainnya.

Untuk lebih membuktikan pendapatnya bahwa Taliban menepati janji amnesti, Haqqani menceritakan kepada Al Jazeera sebuah kisah interaksi terakhirnya dengan mantan penasihat keamanan nasional pemerintah Ghani, Hamdullah Mohib.

“Saya sedang berbicara dengan Mohib, saya mengatakan kepadanya untuk tidak pergi, bahwa dia dan Presiden Ghani akan aman. Saya berkata ‘Kami akan menjamin keamanan Anda,’” kata Haqqani tentang warga negara Inggris yang dilaporkan melarikan diri dengan mantan presiden.

Dalam pernyataan yang diposting ke Facebook-nya, Ghani mengatakan dia melarikan diri untuk menghindari pertumpahan darah dan untuk menyelamatkan hidupnya, mengklaim bahwa keamanannya memperingatkannya tentang ancaman yang kredibel untuk membunuhnya jika dia tetap di negara itu.

Haqqani menyangkal klaim ini.

“Semua orang yang meninggalkan negara ini, kami akan menjamin keselamatan mereka. Anda semua diterima kembali di Afghanistan,” katanya.

Tapi bagi jutaan warga Afghanistan, kata-kata Haqqani dan juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid tidak cukup untuk melihat mereka kembali ke jalan-jalan di Kabul. Di seluruh ibu kota, supermarket raksasa tetap tutup, toko-toko melihat lalu lintas pejalan kaki yang minim dan restoran, kafe, dan bar shisha yang populer berjuang untuk memenuhi kebutuhan hanya dengan sebagian kecil dari basis pelanggan mereka sebelumnya.

Patricia Gossman, direktur asosiasi Asia untuk Human Rights Watch, mengatakan bahwa terlalu sering, referensi tentang keamanan dan ketertiban dapat membuka jalan menuju negara polisi.

“Hukum dan ketertiban tidak sama dengan supremasi hukum. Yang perlu kita lihat adalah apakah mereka akan mengatasi kekhawatiran tentang penggeledahan rumah jurnalis dan aktivis, dan pertanggungjawaban atas pembunuhan mantan personel pemerintah dan pekerja media,” kata Gossman kepada Al Jazeera.

Sementara itu, Haqqani mengatakan Taliban sedang bekerja keras untuk mencoba dan mencegah warga Afghanistan lainnya melarikan diri, tetapi peredaran apa yang dia katakan sebagai laporan pelecehan dan kekerasan yang tidak berdasar membuatnya jauh lebih sulit.

Dia mengatakan “seluruh dunia” sedang mencoba untuk “menipu” orang-orang Afghanistan dengan klaim bahwa Taliban pada akhirnya akan kembali ke aturan ketat dan brutal tahun 1990-an, yang dia bantah dengan keras.

Ini, katanya, adalah mengapa orang pergi ke bandara, “di mana mereka diperlakukan secara memalukan”.

Dia mengatakan orang-orang berpendidikan yang melarikan diri harus bekerja untuk melayani negara mereka daripada pergi ke bandara, di mana mereka akan menghadapi kekerasan, penghinaan dan “aib”.

“Kita tidak bisa membangun Afghanistan dari luar,” katanya kepada mereka yang menunggu untuk pergi atau sudah pergi.

Dia juga merujuk pada intervensi asing 20 tahun terakhir yang melihat orang asing dan warga Afghanistan datang dari luar negeri untuk bekerja di negara tersebut.

“Orang luar tidak bisa membangun negara untuk kita. Yang mereka lakukan hanyalah menghancurkannya.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Obama Bernilai 10 Unta, Hillary 20 Ayam

Obama Bernilai 10 Unta, Hillary 20 Ayam

Anggota Parlemen Kuwait Menuntut Pemerintah Mencabut Dukungan untuk Solusi Dua Negara di Tengah Kekerasan Yerusalem

Anggota Parlemen Kuwait Menuntut Pemerintah Mencabut Dukungan untuk Solusi Dua Negara di Tengah Kekerasan Yerusalem

PM Malaysia Terima Anugerah Pemimin Pengembangan Keuangan Islam Global

PM Malaysia Terima Anugerah Pemimin Pengembangan Keuangan Islam Global

Serangan Rudal Israel di Damaskus dan Homs pada Dini Hari

Serangan Rudal Israel di Damaskus dan Homs pada Dini Hari

Mesir Tutup Beberapa Akses Menuju Tahrir Square

Mesir Tutup Beberapa Akses Menuju Tahrir Square

Baca Juga

Berita Lainnya