Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Kudeta Tunisia: Mantan Pejabat anti-Korupsi Jadi Tahanan Rumah

korupsi tunisia
Bagikan:

Hidayatullah.com– Mantan kepala pengawas anti-korupsi Tunisia ditempatkan di bawah tahanan rumah setelah pasukan keamanan mengambil alih gedung badan independen, lansir Middle East Eye.

Chawki Tabib mengkonfirmasi di halaman Facebook-nya bahwa anggota pasukan keamanan Tunisia ditempatkan di luar rumahnya pada hari Jum’at (20/08/2021).

“Sebuah patroli keamanan yang ditempatkan di depan rumah saya memberi tahu saya bahwa keputusan telah dikeluarkan untuk menempatkan saya di bawah tahanan rumah,” kata Tabib, yang memimpin komite antikorupsi dari 2016 hingga 2020.

“Keputusan ini merupakan pelanggaran terhadap hak saya yang dijamin oleh hukum dan konstitusi.”

Tabib adalah kepala otoritas independen sampai dia diberhentikan oleh perdana menteri saat itu Elyes Fakhfakh pada 2020.

Masih belum jelas mengapa Tabib ditempatkan di bawah tahanan rumah atau tuduhan apa yang dikenakan padanya.

Pasukan keamanan juga telah menutup markas besar komite antikorupsi dan menyuruh karyawannya mengosongkan gedung.

Tahanan rumahnya terjadi setelah Presiden Kais Saied pada akhir Juli memecat perdana menteri, Hichem Mechichi, menangguhkan parlemen negara itu dan mencabut kekebalan 217 anggota parlemen yang membentuk majelis rendah Tunisia.

Meskipun menghadapi kritik dari lawan Saied, yang menyebut langkahnya sebagai kudeta, presiden Tunisia telah menemukan dukungan luas di kalangan masyarakat Tunisia, menurut jajak pendapat baru-baru ini.

Pekan lalu Tunisia melarang 12 pejabat meninggalkan negara itu, termasuk seorang mantan menteri, atas dugaan korupsi di sektor fosfat.

Awal bulan ini, kementerian dalam negeri Tunisia juga menempatkan Anouar Maarouf, seorang pejabat senior di partai Ennahda, dalam tahanan rumah, menurut Reuters dan beberapa media lokal.

Maarouf adalah mantan menteri teknologi komunikasi dan pejabat Ennahda pertama yang ditempatkan di bawah tahanan rumah sejak perebutan kekuasaan Saied.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Covid-19: Raja Malaysia Tolak Usulan PM Muhyiddin Status Darurat

Covid-19: Raja Malaysia Tolak Usulan PM Muhyiddin Status Darurat

Penilik Sekolah Inggris akan Tanyai Siswi SD Berhijab, Dipaksa atau Tidak?

Penilik Sekolah Inggris akan Tanyai Siswi SD Berhijab, Dipaksa atau Tidak?

Laporan Komisi HAM Sebut 80% Muslim Australia Pernah Alami Diskriminasi

Laporan Komisi HAM Sebut 80% Muslim Australia Pernah Alami Diskriminasi

Prancis Periksa Promosi Nutella Penyebab Kekerasan di Masyarakat

Prancis Periksa Promosi Nutella Penyebab Kekerasan di Masyarakat

Yunani Akan Menutup Kamp Penampungan Migran Dekat Turki

Yunani Akan Menutup Kamp Penampungan Migran Dekat Turki

Baca Juga

Berita Lainnya