Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Saudara Presiden: Rakyat Afghanistan Harus Menerima Kepemimpinan Taliban

saudara presiden
Bagikan:

Hidayatullah.com– Hashmat Ghani, saudara laki-laki Presiden Afghanistan Ashraf Ghani yang digulingkan. Dia mengatakan telah menerima pengambilalihan negara oleh Taliban tetapi telah menyerukan pembentukan pemerintahan yang inklusif.

Berbicara kepada Al Jazeera dari rumahnya di Kabul barat pada hari Sabtu (21/08/2021), Ghani mengatakan mengakui tatanan baru di Kabul adalah kebutuhan “bagi rakyat Afghanistan” pada saat pasukan asing hanya beberapa hari lagi dari penarikan terakhir mereka.

Ghani, seorang pengusaha dan kepala suku dari populasi nomaden Kochi Afghanistan, telah bertemu dengan para pemimpin Taliban selama beberapa hari terakhir. Dia mengatakan dia setuju untuk mengakui transisi kekuasaan sebagai sinyal untuk tokoh politik dan budaya yang berpengaruh, serta pengusaha.

Dia mengatakan jika pebisnis yang telah menginvestasikan jutaan dolar di sekolah, rumah sakit, toko, universitas, dan upaya wirausaha lainnya bergabung dengan puluhan ribu orang yang mencoba melarikan diri dari negara itu, itu akan “menghancurkan” ekonomi negara dan masa depan secara keseluruhan.

Meskipun saudara lelakinya, mantan presiden, melarikan diri pada 15 Agustus, Ghani yang lebih muda mengatakan dia tidak pernah berniat meninggalkan negara itu.

“Jika saya melarikan diri ke sana, apa yang akan terjadi dengan orang-orang saya, suku saya … Akar saya ada di sini, pesan apa yang akan dikirim jika saya melarikan diri dan meninggalkan orang-orang saya pada saat mereka membutuhkan?” dia berkata.

Tentang pelarian saudara laki-lakinya, Ghani mengatakan dia senang mantan presiden itu setidaknya meninggalkan hidupnya dengan utuh.

“Jika dia terbunuh atau terbunuh dengan cara apa pun, segalanya akan menjadi jauh lebih buruk.”

Sementara itu, gambar dan lukisan di rumah Hashmat Ghani tetap tidak tersentuh, begitu juga dengan televisi layar datar yang besar. Selama pemerintahannya dari tahun 1996 hingga 2001, Taliban melarang televisi dan seni apa pun yang menggambarkan orang dan televisi. Salah satu lukisan Ghani bahkan menggambarkan jurang yang ditinggalkan setelah kelompok itu meledakkan patung Buddha kuno di provinsi tengah Bamiyan pada 2001.

Ghani mengatakan penting untuk menjembatani perpecahan dalam masyarakat Afghanistan; yang berarti Taliban menemukan cara untuk menerima fasilitas dan kemajuan modern, dan warga Afghanistan yang lebih muda dan penentang kelompok tersebut dapat terlibat dengan Taliban, yang kemungkinan besar belum pernah dilihat oleh banyak dari mereka sampai minggu lalu.

“Bila Anda tidak berada di dekat orang-orang tertentu, penampilan bisa menipu atau bahkan menakutkan,” kata Ghani.

Taliban mengatakan akan melindungi hak-hak perempuan dan membentuk pemerintahan yang inklusif. Tetapi banyak yang khawatir akan kembalinya pemerintahan yang represif dan sebuah laporan PBB mengatakan bahwa Taliban telah melakukan “kunjungan dari pintu ke pintu yang ditargetkan” kepada orang-orang yang bekerja dengan pasukan asing.

Rekaman pertemuan Ghani dengan anggota Taliban telah menyebar di media sosial Afghanistan dan telah menghasilkan beberapa komentar kritis dan kasar.

Dia mengakui ketakutan yang melanda ibu kota, tetapi menekankan perlunya pemerintah inklusif yang akan mencakup para ahli di bidangnya, perempuan dan kaum muda. Itu, kata dia, akan menjadi cara untuk meredakan ketegangan.

‘Kita Tidak Bisa Kembali ke Kematian dan Kehancuran’

Pada hari-hari awal pengambilalihan Taliban, kota itu macet karena hanya sedikit orang, terutama wanita, yang berani keluar dari rumah mereka.

Selama empat hari pertama, sebagian besar bisnis di kota tetap tutup karena ketidakpastian dan ketakutan akan kerusuhan atau kekerasan. Namun seiring berjalannya waktu, kerumunan semakin banyak, lalu lintas kembali ke jalan-jalan dan beberapa wanita dan orang muda memberanikan diri kembali.

Sejauh ini, bisnis di Kabul dan kota-kota lain perlahan-lahan mulai dibuka kembali, tetapi dengan bank-bank berjuang untuk membuka dan mengisi kembali persediaan uang tunai di ATM, ada kekurangan besar mata uang fisik yang beredar.

Ekonomi Afghanistan telah berjuang karena korupsi, pemotongan bantuan asing dan hampir kehabisan uang pada hari-hari sebelum kedatangan Taliban pekan lalu.

Ghani mengatakan Taliban harus melakukan segala yang mereka bisa untuk terlibat dengan pengusaha dan investor karena, dalam ekonomi berbasis uang tunai, campuran penutupan bisnis ini dan kurangnya uang kertas dapat menyebabkan guncangan ekonomi yang serius.

Sepanjang Sabtu sore, Ghani terdengar menanggapi pesan suara WhatsApp dalam bahasa Pashto, Dari dan Inggris, mencoba mendorong investor dan tokoh terkemuka untuk tidak putus asa atau lebih buruk lagi, meninggalkan negara pada saat dibutuhkan.

“Kita tidak bisa membiarkan negara ini kembali ke kematian dan kehancuran,” katanya terdengar di iPhone-nya sebagai pesan demi pesan masuk dari Afghanistan dan luar negeri.

Sementara itu, Taliban belum mengumumkan pembentukan resmi pemerintahan baru dan Ghani mengatakan kepemimpinan kelompok itu secara terbuka mengakui kepadanya bahwa mereka membutuhkan bantuan dalam menjalankan negara.

Dia mengatakan sangat penting bahwa orang-orang yang mampu dan terdidik tetap terbuka untuk bekerja dengan pemerintah Taliban yang potensial.

“[Taliban] tahu keamanan. Mereka dapat menanganinya dengan sangat baik, tetapi pemerintah lebih dari sekadar keamanan, dan di situlah kelas terpelajar dapat membantu,” katanya kepada Al Jazeera.

Sekarang setelah Taliban tiba di Kabul, ketakutan terbesar Ghani adalah terulangnya perang saudara yang hampir menghancurkan Kabul pada 1990-an. Untuk menghindari hal ini, dia mengatakan kepemimpinan negara harus menjangkau Taliban untuk resolusi damai. Ini termasuk tokoh berpengaruh dari semua etnis bangsa dan wilayah geografis.

Sepanjang hari yang dihabiskan Al Jazeera bersamanya, Ghani mengadakan pertemuan tatap muka dengan para pengusaha dan mantan pejabat pemerintah untuk mendorong mereka agar tidak menyerah pada negara dan bangkit pada kesempatan itu.

“Inilah saat yang dibutuhkan rakyat Afghanistan,” katanya.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Ikhwanul Muslimin Belanda Dirikan Organisasi Baru

Ikhwanul Muslimin Belanda Dirikan Organisasi Baru

Hamas: “Bush Berupaya Ciptakan Perang di Palestina”

Hamas: “Bush Berupaya Ciptakan Perang di Palestina”

Ribuan Orang Shalat Ied di KBRI Kairo

Ribuan Orang Shalat Ied di KBRI Kairo

Coronavirus: Gajah Thailand Terancam Mati Kelaparan dan Jadi Pengemis

Coronavirus: Gajah Thailand Terancam Mati Kelaparan dan Jadi Pengemis

Pengadilan Skotlandia Tolak Banding Keluarga Terpidana “Lockerbie 1988” Abdelbaset al-Megrahi

Pengadilan Skotlandia Tolak Banding Keluarga Terpidana “Lockerbie 1988” Abdelbaset al-Megrahi

Baca Juga

Berita Lainnya