Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Tentara AS Bagikan Daging Babi kepada warga Afghanistan yang terjebak di Bandara Kabul

Bagikan:

Hidayatullah.com—Berita kurang sedap sedang melanda tentara Amerika Serikat yang ditempatkan di bandara di Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai. Para tentara dikabarkan sedang membagikan paket makanan yang mengandung babi kepada warga yang putus asa menunggu kesempatan untuk melarikan diri dari negara itu.

Seorang wanita Afghanistan, yang terjebak di bandara bersama putri dan suaminya, membagikan gambar paket makanan di akun Instagram-nya. Tangkapan layar 21 Agustus 2021 dari kisah Instagram ini menunjukkan paket sosis babi yang didistribusikan oleh tentara AS di bandara di Kabul, Afghanistan.

Tangkapan layar 21 Agustus 2021 dari kisah Instagram ini menunjukkan paket sosis babi yang didistribusikan oleh tentara AS di bandara di Kabul, Afghanistan. (Foto: Instagram/@zf326)

“Memberi makan kami daging babi, yang secara agama tidak diperbolehkan, dan 95% orang di sini tidak tahu cara membaca atau berbicara bahasa Inggris,” tulisnya sambil memposting foto paket berisi “patty sosis babi, rasa maple.”

“Mereka tidak menyerahkannya kepada kami, mereka melemparkan paket-paket ini kepada kami dari kejauhan,” tambahnya.

Islam secara tegas melarang konsumsi daging babi oleh umat Islam. Wanita itu berbagi cobaan yang dialami keluarganya dan ribuan warga Afghanistan lainnya di bandara Kabul dalam serangkaian cerita.

Dia mengatakan banyak orang tidur di “batu dan sampah” dalam cuaca dingin selama empat hari. Sementara tentara AS membidikkan senjatanya.

“Kami tidak punya senjata,” tulisnya. “Hanya mencoba untuk keluar,” katanya dikutip Daily Sabah.

Ribuan warga Afghanistan bergegas ke bandara Kabul dengan harapan dapat mengejar penerbangan dan melarikan diri dari Afghanistan saat Taliban mengambil alih negara itu. Banyak warga Afghanistan takut kembali ke pemerintahan keras Taliban pada akhir 1990-an.

20 tahun lalu, kelompok itu melarang perempuan bersekolah atau bekerja di luar rumah, melarang televisi dan musik. Namun sejak menguasai Kabul,  Taliban telah berjanji akan memberi banyak kesempatan kaum perempuan bahkan berjanji melingdungi minoritas.

Kekacauan

Negara Teluk Bahrain hari Sabtu mengumumkan bahwa mereka mengizinkan penerbangan untuk menggunakan fasilitas transitnya untuk evakuasi warga dari Afghanistan. Ini sebuah opsi yang akan mengurangi tekanan setelah AS menghadapi masalah Jumat dengan fasilitasnya di Pangkalan Udara Al-Udeid di Qatar dengan cepat terisi.

Sementara Uni Emirat Arab,  mengatakan akan menampung hingga 5.000 warga Afghanistan “sebelum keberangkatan mereka ke negara lain.”  Puluhan ribu penerjemah Afghanistan dan anggota keluarga dekat mereka, mencari evakuasi setelah Taliban mengambil alih Afghanistan secara mengejutkan dalam waktu kurang dari seminggu.

Jatuhnya Kabul menandai babak terakhir dari perang terpanjang Amerika, yang dimulai setelah serangan teror 11 September 2001. Pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar, yang merundingkan kesepakatan damai gerakan keagamaan 2020 dengan AS, berada di Kabul untuk bertemu dengan para pemimpin kelompok itu, kata seorang pejabat Taliban, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

Kehadiran Baradar sangat penting karena ia sering mengadakan pembicaraan dengan mantan pemimpin Afghanistan seperti mantan presiden Hamid Karzai. Para pejabat Afghanistan yang mengetahui banyak pembicaraan yang diadakan di ibu kota mengatakan Taliban tidak akan membuat pengumuman tentang pemerintah mereka sampai batas waktu 31 Agustus hingga penarikan pasukan berlalu.

Abdullah, seorang pejabat senior di pemerintahan yang digulingkan, mengirim ciutan bahwa dia dan Karzai bertemu Sabtu dengan penjabat gubernur Taliban untuk Kabul, yang “meyakinkan kami bahwa dia akan melakukan segala yang mungkin untuk keamanan rakyat” di kota itu.

Sejauh ini, 13 negara telah setuju untuk menampung warga Afghanistan yang berisiko untuk sementara, kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken. 12 negara lainnya telah setuju untuk menjadi titik transit bagi para pengungsi, termasuk orang Amerika dan lainnya.

Sekitar 300 pengungsi tiba Jumat malam dari Qatar di Pangkalan Udara Ramstein AS di Jerman, satu titik transit bagi orang-orang yang dibawa ke AS, kata militer Amerika.  Tetapi pertanyaan yang berkembang bagi banyak orang Afghanistan adalah, di mana mereka akhirnya akan berteduh di tempat akhirnya?

Bagaimanapun, para pemimpin Eropa yang takut akan terulangnya krisis migrasi 2015 memberi sinyal bahwa orang-orang Afghanistan yang melarikan diri –yang tidak membantu pasukan Barat selama perang– harus tinggal di negara-negara tetangga sebagai gantinya. Adegan banyaknya orang putus asa hingga berpegangan pada pesawat yang lepas landas dari bandara Kabul hanya memperdalam kecemasan Eropa.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Kerjasama pertahanan Yunani israel

‘Israel’ dan Yunani Tandatangani Kesepakatan Kerjasama Pertahanan

Pelecehan seksual Vatikan Gereja

Vatikan: Doktrin Gereja Tidak Berubah, Paus Fransiskus Tetap Menentang Perkawinan Homoseksual

Uni Eropa Sebut Nikola Tesla Orang Kroasia, Pemerintah Serbia Protes

Uni Eropa Sebut Nikola Tesla Orang Kroasia, Pemerintah Serbia Protes

AS Mendesak Blokir Akun Media Sosial Para Pemimpin Iran

AS Mendesak Blokir Akun Media Sosial Para Pemimpin Iran

10.000 Tentara Saudi Dilatih di Pakistan

10.000 Tentara Saudi Dilatih di Pakistan

Baca Juga

Berita Lainnya