Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

AS Sebut Presiden Ghani ‘Bukan Lagi Tokoh di Afghanistan’

Dari kiri ke kanan: Ashraf Ghani, Menlu AS John Kerry, Abdullah Abdullah.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Amerika Serikat (AS) tampaknya mengabaikan janji mantan Presiden Ashraf Ghani untuk kembali ke negara yang dia tinggalkan di tengah pengambilalihan Kabul oleh Taliban. AS juga mengatakan bahwa Presiden Ghani “bukan lagi seorang tokoh di Afghanistan”, lansir Anadolu Agency.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah melihat laporan bahwa Ghani tiba di Uni Emirat Arab.

Berbicara dalam pesan video yang dirilis dari Emirates Rabu (18/08/2021) pagi, Ghani bersumpah untuk kembali ke Afghanistan untuk “melanjutkan perjuangannya untuk hak-hak dan nilai-nilai rakyat” setelah melarikan diri hari Ahad (15/08/2021).

“Saya bangga dengan pasukan keamanan kami, mereka belum dikalahkan, kami kalah di front politik. Itu adalah kegagalan kepemimpinan pemerintah, kepemimpinan Taliban dan masyarakat internasional. Itu adalah kegagalan proses perdamaian,” katanya.

“Saya ingin mentransfer kekuasaan kepada Taliban secara damai. Tapi saya diusir dari Afghanistan di luar keinginan saya,” katanya.

Perang antara pasukan Taliban dan Afghanistan meningkat ketika pasukan asing mengumumkan penarikan mereka dari negara itu pada 11 September, peringatan 20 tahun serangan teroris yang menyebabkan invasi AS.

Taliban membuat kemajuan militer yang cepat dalam beberapa pekan terakhir dan menguasai ibu kota pada hari Minggu ketika pasukan pemerintah melarikan diri atau menyerah.

AS sedang mengevakuasi warganya dan warga Afghanistan yang mencari status pengungsi dari Afghanistan, mengendalikan Bandara Internasional Hamid Karzai Kabul. Seorang pejabat tinggi pemerintahan Biden mengatakan Selasa bahwa Taliban meyakinkan AS bahwa mereka tidak akan menghalangi perjalanan aman warga Afghanistan dan Amerika yang berusaha melarikan diri.

Tapi Sherman mengatakan bahwa sementara janji sebagian besar telah ditegakkan untuk warga negara AS, kelompok garis keras tampaknya telah melanggar janjinya vis-a-vis Afghanistan.

“Kami telah melihat laporan bahwa Taliban, bertentangan dengan pernyataan publik mereka dan komitmen mereka kepada pemerintah kami, menghalangi warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu untuk mencapai bandara,” katanya.

“Tim kami di Doha, dan mitra militer kami di Kabul, terlibat langsung dengan Taliban untuk memperjelas bahwa kami mengharapkan mereka mengizinkan semua warga negara Amerika, semua warga negara ketiga dan semua warga Afghanistan yang ingin pergi dengan jaminan aman dan tanpa gangguan,” tambahnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menolak Pengungsi, Polandia, Hungaria dan Ceko Melanggar Aturan Uni Eropa

Menolak Pengungsi, Polandia, Hungaria dan Ceko Melanggar Aturan Uni Eropa

Peralatan Huawei Harus Disingkirkan dari Jaringan 5G Inggris Sebelum 2027

Peralatan Huawei Harus Disingkirkan dari Jaringan 5G Inggris Sebelum 2027

Manning ke WikiLeaks karena Media Mainstream Tak Menanggapi

Manning ke WikiLeaks karena Media Mainstream Tak Menanggapi

Mantan Wakil Jaksa Agung AS Jadi Bos FBI

Mantan Wakil Jaksa Agung AS Jadi Bos FBI

Iran Latihan Militer Dekat Fasilitas Nuklir

Iran Latihan Militer Dekat Fasilitas Nuklir

Baca Juga

Berita Lainnya