Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Perdana Menteri ‘Israel’ Naftali Bennet Bertemu Kepala Intelijen Mesir untuk Membahas Gaza

Bagikan:

Hidayatullah.com– Kepala intelijen Mesir pada hari Rabu (18/08/2021) melakukan kunjungan langka ke “Israel”. Hal itu untuk membahas kesepakatan gencatan senjata antara “Israel” dan Hamas yang mengikuti perang 11 hari pada bulan Mei, lansir The New Arab.

Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett bertemu dengan kepala Intelijen Mesir Abbas Kamel di Yerusalem.

Kamel adalah pejabat senior Mesir pertama yang bertemu dengan Bennet sejak dia menjabat.

Kantor Bennett memberikan sedikit rincian tentang pembicaraan hari Rabu dengan Kamel, dengan mengatakan mereka fokus pada masalah keamanan dan ekonomi bersama serta “media Mesir dalam situasi keamanan Gaza”.

Kantor PM mengatakan pejabat Mesir Abbas Kamel juga mengundang pemimpin Zionis “Israel” untuk mengunjungi Mesir dalam beberapa minggu mendatang.

Kemudian pada hari Rabu, Kamel mengunjungi Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Tepi Barat yang diduduki.

Mesir telah memainkan peran mediasi kunci antara “Israel” dan Hamas selama bertahun-tahun.

Konflik terbaru antara Zionis “Israel” dan Hamas berakhir pada Mei, tetapi kedua pihak tampaknya tidak mencapai kesepakatan selain berhenti dalam pertempuran.

Hamas menuntut pelonggaran blokade “Israel”-Mesir yang telah melumpuhkan ekonomi lokal dan dimulainya kembali ratusan juta dolar bantuan yang sangat dibutuhkan dari Qatar.

Zionis “Israel” telah menuntut pengembalian sisa-sisa dua tentara yang tewas dalam perang 2014 serta dua warga sipil “Israel” yang diyakini ditahan oleh Hamas.

Apa yang disebut balon pembakar telah dikirim ke “Israel” dari Gaza dalam beberapa pekan terakhir dan baru-baru ini sebuah roket ditembakkan ke “Israel” minggu ini, pertama kalinya sejak pemboman Mei di daerah kantong Palestina.

Zionis “Israel” juga tidak menghentikan blokade yang menghancurkan di Gaza.

Bennett, yang sering menuduh pendahulunya, Benjamin Netanytahu, terlalu lunak pada Hamas, mendapat kecaman pada hari Rabu atas apa yang dilihat beberapa orang “Israel” sebagai tindakan menahan diri, karena tidak menanggapi balon yang dikirim oleh para aktivis.

Tetapi pada konferensi pers, dia membela keputusannya, mengatakan dia tidak akan membiarkan musuh “Israel” menentukan tindakannya.

“Kami akan bereaksi pada waktu, tempat dan kondisi yang sesuai dengan kami,” katanya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Afghanistan Godok RUU Rajam untuk Pezina

Afghanistan Godok RUU Rajam untuk Pezina

MER-C Beri Pengobatan Pengungsi Rohingnya Dikawal Tentara Myanmar

MER-C Beri Pengobatan Pengungsi Rohingnya Dikawal Tentara Myanmar

Mahasiswa STAINU Ikuti Program Internasional di Maroko

Mahasiswa STAINU Ikuti Program Internasional di Maroko

Warga Inggris Tolak Perkawinan Sesama Jenis

Warga Inggris Tolak Perkawinan Sesama Jenis

Libanon Ungkap Detail Penangkapan Agen Mossad dalam Upaya Pembunuhan yang Gagal

Libanon Ungkap Detail Penangkapan Agen Mossad dalam Upaya Pembunuhan yang Gagal

Baca Juga

Berita Lainnya