Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Sejak Kudeta Pasukan Keamanan Telah Membunuh >1.000 Warga Sipil

Israel spyware Drone Myanmar
Kendaraan Lapis Baja buatan 'Israel' dalam Kudeta Myanmar (Credit @GettyImages)
Bagikan:

Hidayatullah.com—Pasukan keamanan Myanmar telah membunuh lebih dari 1.000 warga sipil sejak militer menyingkirkan Aung San Suu Kyi dari kekuasaan enam bulan silam.

Negeri itu dilanda gelombang demonstrasi massa yang menuntut dikembalikannya demokrasi. Militer menanggapi aksi unjuk rasa itu dengan senjata.

Assistance Association for Political Prisoners – sebuah kelompok aktivis yang memverifikasi kematian dan penahanan massal oleh rezim – mengatakan jumlah orang yang mati di tangan pasukan keamanan mencapai 1.006 pada hari Rabu (18/8/2021), lansir The Guardian.

“Selama militer berkuasa mereka akan terus membunuhi para pemuda, profesion seperti dokter dan guru, pria, wanita dan anak-anak,” kata Ko Bo Gyi, sekretaris bersama AAPP – organisasi yang telah dinyatakan terlarang oleh junta.

“Mereka tidak hanya merenggut nyawa kita, tetapi juga masa depan dan harapan-harapan demokratis negeri ini.”*

Rep: Ama Farah
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

AS Ingin Masukkan Venezuela dalam Daftar Penyokong Terorisme

AS Ingin Masukkan Venezuela dalam Daftar Penyokong Terorisme

Awas, Pornografi Anak Bertebaran di Facebook

Awas, Pornografi Anak Bertebaran di Facebook

Ingin Menyerang Warga Amerika di Afghanistan, 2 Pria Divonis Penjara 25 Tahun

Ingin Menyerang Warga Amerika di Afghanistan, 2 Pria Divonis Penjara 25 Tahun

Taliban Bebaskan Warga Prancis yang Disandera

Taliban Bebaskan Warga Prancis yang Disandera

Negara-Negara Barat Penyandang Dana Aktivitas Al-Qaidah

Negara-Negara Barat Penyandang Dana Aktivitas Al-Qaidah

Baca Juga

Berita Lainnya