Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Lari Begitu Saja, Negara-negara Barat Dikecam Abaikan Personel Asal Afghanistan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Negara-negara Barat, khususnya Belanda, Swedia, Prancis, dan Inggris, telah dikritik karena gagal mengevakuasi warga Afghanistan yang bekerja untuk mereka di Kota Kabul, menurut laporan media. Harian NRC Belanda melaporkan bahwa karyawan Afghanistan yang beroperasi di kedutaan terkejut pada 15 Agustus, Ahad , ketika mereka melihat personel Belanda telah meninggalkan gedung tanpa sepatah kata pun.

Laporan tentang tindakan memalukan negara Barat itu mencatat bahwa personel Belanda meninggalkan kedutaan secara diam-diam dan 37 karyawan Afghanistan mendapati kursi mereka kosong. Media-media Swedia mengatakan bahwa sementara 19 warga negara mereka di Kedutaan Besar Swedia di Kabul dipindahkan ke pangkalan militer AS di ibukota Qatar Doha melalui helikopter dan pesawat pada hari Senin, karyawan lokal Afghanistan justru ditinggalkan begitu saja, lapor Anadolu Agency.

Menanggapi pertanyaan tentang kapan orang-orang Afghanistan ini akan dibawa keluar dari Kabul, Menteri Luar Negeri Swedia Ann Linde mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin beralasan ada kekacauan di bandara. Juga, personel Swedia dilaporkan memblokir bahkan akun email perusahaan dari orang-orang Afghanistan ini dan tidak menjawab telepon mereka.

Dalam pesan email, sekelompok karyawan lokal Afghanistan sebelumnya memberi tahu harian Expressen Swedia bahwa mereka ditinggalkan oleh rekan Swedia mereka. Menurut pesan tersebut, orang-orang Afghanistan menyerukan kepada harian untuk menjadi suara mereka karena hidup mereka dalam bahaya dan mendesak pemerintah Swedia untuk meninggalkan proses birokrasi dan menempatkan hidup mereka di depan hukum.

Kelompok itu menuduh bahwa Taliban sedang mencari dari rumah ke rumah untuk menemukan mereka yang dipekerjakan oleh kedutaan asing dan keluarga mereka.

Petisi di Prancis

Sementara itu, sebuah petisi penandatanganan dimulai di change.org agar Kedutaan Besar Prancis di Kabul menyelamatkan 60 karyawan juru bahasa yang bekerja untuk tentara Prancis atau memiliki kontrak kerja. Seorang jurnalis Afghanistan, Mortaza Behboudi, mengatakan di TV Prancis bahwa Paris meninggalkan penerjemah yang selama ini membantu mereka di Kabul, menambahkan: “Mereka tidak ada dalam daftar evakuasi Kedutaan Besar Prancis di Kabul. Terkunci di rumah mereka, mereka bersembunyi. ”

Inggris dikritik karena responsnya yang lambat

Inggris, pada bagiannya, dikritik karena terlambat mengevakuasi warga Afghanistan yang bekerja untuk pasukan dan personel Inggris di negara itu. Charlie Herbert, mantan penasihat senior NATO untuk Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, mengkritik London, dengan mengatakan pemerintah tidak cukup cepat untuk memastikan keselamatan warga Afghanistan dan mengevakuasi mereka.

Herbert, yang juga mantan komandan militer, mengatakan bahwa dia telah mengirim surat kepada sekretaris Inggris sekitar tiga setengah minggu yang lalu, mengatakan bahwa para penerjemah Afghanistan harus segera dibawa ke luar negeri dan dipindahkan ke Inggris, tetapi surat itu diabaikan. Memperhatikan bahwa beberapa penerjemah muda dan keluarga mereka bersembunyi, dia lebih lanjut mengatakan bahwa sekarang tidak mungkin untuk mengevakuasi orang-orang ini.

‘Gambar keputusasaan’ memalukan bagi politik Barat

Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier mengatakan peristiwa yang terjadi di bandara Kabul memalukan dan negaranya harus mengevakuasi warga Afghanistan yang memberikan bantuan kepada otoritas Jerman di Afghanistan. Gambaran keputusasaan di bandara Kabul memalukan bagi politik Barat,” kata Frank-Walter Steinmeier dalam konferensi pers di Berlin.

Jerman juga dikritik karena mengambil persediaan bir dan anggur tentara dari Afghanistan pada bulan Juni, tetapi membiarkan warga negara Afghanistan sendirian di negara di mana Taliban menguasainya.Harian Bild melaporkan bahwa pesawat memiliki ruang untuk minuman beralkohol tetapi tidak ada kapasitas untuk personel Afghanistan lokal, mengingatkan bahwa Jerman membawa kembali 65.000 kaleng bir dan 340 botol anggur pada awal Juni, mempertanyakan apakah minuman itu lebih bernilai daripada warga Afghanistan setempat. personel atau tidak.

Australia tidak dapat membantu personel Afghanistan

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pemerintahnya tidak akan dapat membantu semua warga Afghanistan, yang membantu unit militer mereka, setelah Taliban memasuki ibu kota Kabul. Memperhatikan bahwa pemerintah berkomitmen untuk mendukung mereka yang memberikan layanan dan bantuan kepada Angkatan Pertahanan Australia tetapi dukungan ini tidak akan menjangkau semua warga Afghanistan, dia mengatakan Australia akan terus membantu warga Afghanistan lokal yang mendukung pasukan Australia.

“Peristiwa di lapangan telah melampaui banyak upaya. Kami berharap itu berbeda,” katanya.

Taliban menguasai Afghanistan

Sebagai bagian dari kesepakatan damai yang dicapai pada Februari 2020 antara AS dan Taliban, pasukan internasional telah memulai proses penarikan mereka tahun ini. Perjanjian tersebut mengamanatkan bahwa Taliban tidak menargetkan pasukan asing, tetapi tidak ada ketentuan mengenai tindakannya terhadap pasukan keamanan Afghanistan.

Sambil mempertahankan negosiasi dengan pemerintah di Doha Qatar, Taliban telah mengintensifkan serangannya sejak Juni, menguasai banyak distrik dan pusat provinsi dalam sebulan terakhir. Taliban merebut ibu kota Kabul, yang sudah dikepung, di bawah kendalinya pada hari Minggu ketika Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari Afghanistan.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Korban Nyawa Wabah Ebola di Kongo Tembus 1.000

Korban Nyawa Wabah Ebola di Kongo Tembus 1.000

Mubarak: Pemukiman Israel Menyebarkan Terorisme

Mubarak: Pemukiman Israel Menyebarkan Terorisme

Jatuh di Mali 116 Penumpang dan Kru Pesawat Air Algerie Meninggal

Jatuh di Mali 116 Penumpang dan Kru Pesawat Air Algerie Meninggal

Muslim di Belanda Shalat untuk Korban Gempa

Muslim di Belanda Shalat untuk Korban Gempa

Parlemen Austria Tumbangkan Pemerintahan PM Kurz

Parlemen Austria Tumbangkan Pemerintahan PM Kurz

Baca Juga

Berita Lainnya