Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Biaya Perang Amerika di Afghanistan Capai 31.700 Triliun Rupiah – dan untuk Apa?

Bagikan:

Hidayatullah.com — Tidak ada kekurangan tolok ukur untuk menghitung biaya perang terpanjang Amerika Serikat. Darah sejauh ini merupakan metrik yang paling berharga. Harta terasa tidak berarti jika dibandingkan. Tetapi karena gambaran orang-orang Afghanistan yang mengerumuni bandara Kabul, mati-matian berusaha melarikan diri dari kekuasaan Taliban, membanjiri layar di seluruh dunia, jumlah besar yang dihabiskan AS untuk mencoba membangun Afghanistan menjadi demokrasi liberal layak untuk diaudit secara menyeluruh. Jika tidak, pelajaran mungkin terlupakan dan kesalahan tragis terulang.

Landasan dari setiap upaya pembangunan bangsa adalah keamanan. Jika orang tidak merasa aman, ketidakstabilan, korupsi dan suap tumbuh subur sementara ekonomi formal layu.

Kembali pada tahun 2001, ekonomi Afghanistan hancur karena lebih dari dua dekade perang yang mendahului invasi pimpinan AS pada bulan Oktober tahun itu.

Sejak 2001, biaya perang Amerika mencapai $2,26 triliun atau Rp 31.700 triliun di Afghanistan, menurut perhitungan Proyek Biaya Perang di Brown University. Bagian terbesar – hampir $ 1 triliun – dikonsumsi oleh anggaran Operasi Kontingensi Luar Negeri untuk Departemen Pertahanan. Item baris terbesar kedua – $530 miliar – adalah perkiraan pembayaran bunga atas uang yang dipinjam pemerintah AS untuk mendanai perang.

Namun untuk semua triliunan itu, Afghanistan masih memiliki salah satu ekonomi formal terkecil di planet ini. Tahun lalu, Presiden Ashraf Ghani mengatakan 90 persen dari populasi hidup dengan kurang dari $2 per hari.

Sementara itu, ekonomi gelap telah berkembang pesat. Setelah pasukan AS mengusir Taliban dari kekuasaan pada tahun 2001, Afghanistan mengukuhkan posisinya sebagai pemasok opium dan heroin global terkemuka – sebuah tambang uang yang kemungkinan akan dipertahankan ketika Taliban muncul sebagai pemenang lagi.

Jika pengembalian itu tidak cukup buruk bagi AS, tentara Afghanistan dan pemerintah yang seharusnya dilindungi kini telah runtuh. Presiden Ashraf Ghani telah meninggalkan negara itu dan Taliban mengambil foto di belakang mejanya. Inilah hasil investasi $2 triliun bagi AS: akhir perang 20 tahun yang kacau dan memalukan.

Buku Besar yang Suram

Sejak 2001, AS telah mengalokasikan lebih dari $144 miliar untuk rekonstruksi Afghanistan. Sebagian besar uang itu diberikan kepada kontraktor swasta dan LSM yang ditugaskan oleh pemerintah AS untuk melaksanakan program dan proyek untuk membangun pasukan keamanan Afghanistan, meningkatkan pemerintahan, membantu pembangunan ekonomi dan sosial, serta memerangi obat-obatan terlarang.

Kegagalan paling kritis dari upaya rekonstruksi tersebut – dan yang paling mahal – adalah $88,3 miliar yang dihabiskan untuk pelatihan dan perlengkapan tentara Afghanistan dari Mei 2002 hingga Maret tahun ini.

Tentara Afghanistan ditugaskan untuk memukul mundur Taliban dan kelompok bersenjata lainnya seperti al-Qaeda dan ISIL yang merupakan ancaman eksistensial bagi pemerintah Afghanistan yang didukung AS. Tetapi kecepatan pasukan berkekuatan 300.000 orang itu meletakkan senjata di hadapan kemajuan Taliban mengkhianati betapa kecilnya kepercayaan yang dimiliki tentara negara itu terhadap institusi yang mereka layani dan pemerintah nasional yang telah mereka sumpah untuk dipertahankan.

Faktor sejarah dan budaya Afghanistan yang unik tidak diragukan lagi membantu membentuk hasil itu. Tetapi pemantauan dan evaluasi yang buruk atas upaya AS juga harus disalahkan karena membuang uang baik demi buruk.

Itulah sebabnya Kongres AS membentuk SIGAR – Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan. Sejak 2008, telah mengaudit dan menilai upaya rekonstruksi Washington di Afghanistan. Laporan yang dihasilkannya terkenal karena prapengetahuan mereka dan kecenderungan mereka untuk tidak melakukan apa pun ketika menyoroti pemborosan, penipuan, dan penyalahgunaan.

Misalnya, sebuah laporan tahun 2017 tentang upaya AS untuk melatih pasukan keamanan Afghanistan menemukan bahwa garis waktu Washington yang “terkendala secara politis” “secara konsisten meremehkan ketahanan pemberontakan Afghanistan” sambil melebih-lebihkan kemampuan pasukan pemerintah Afghanistan. AS juga salah, kata SIGAR, dengan mencoba mencangkokkan senjata dan sistem manajemen barat yang canggih ke pasukan tempur yang sebagian besar buta huruf – mengabadikan ketergantungan Afghanistan pada pasukan AS daripada menciptakan tentara Afghanistan yang dapat berdiri dan berperang sendiri. SIGAR juga menemukan bahwa alat yang digunakan untuk memantau dan mengevaluasi kemajuan upaya pelatihan AS menutupi “faktor tak berwujud, seperti korupsi dan kemauan untuk melawan”.

Bulan lalu, SIGAR menerbitkan laporan ke-10 tentang “Pelajaran yang Dipetik” di Afghanistan. “Dalam lingkungan yang tidak terduga dan kacau seperti Afghanistan, pengawasan yang buruk atau implementasi yang tidak tepat dapat mengancam hubungan dengan masyarakat lokal, membahayakan kehidupan personel dan warga sipil AS dan Afghanistan, dan merusak tujuan strategis,” tulis Inspektur Jenderal John F Sopko dalam ringkasan eksekutif.

Dengan 324 halaman, laporan ini menjadi bacaan yang padat namun penting. Setelah duduk di barisan depan dalam kecelakaan kereta api gerak lambat dari keterlibatan Amerika di Afghanistan, Sopko menyoroti di mana dampak nyata dari pekerjaan kantornya akan terasa.

“Hampir aksiomatis bahwa Amerika Serikat secara berkala terlibat dalam upaya rekonstruksi skala besar,” tulisnya. “Jika Amerika Serikat menemukan dirinya terlibat dalam hal lain – bahkan beberapa tahun atau dekade dari sekarang – temuan, pelajaran, dan rekomendasi yang disajikan di sini mungkin terbukti bermanfaat.”

Berguna memang. Namun, bagi Afghanistan, pelajaran itu sudah terlambat.

Tulisan merupakan analisis editor Al Jazeera oleh Patricia Sabga.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Abul Futuh: Referendum Satu-satunya Jalan Keluar Krisis

Abul Futuh: Referendum Satu-satunya Jalan Keluar Krisis

Covid-19: Turki Menghentikan Sementara Penerbangan ke Iran

Covid-19: Turki Menghentikan Sementara Penerbangan ke Iran

Inggris Bersedia Amandemen UU yang Merugikan Israel

Inggris Bersedia Amandemen UU yang Merugikan Israel

Warga Saudi Diminta Pantau Hilal Hari Selasa

Warga Saudi Diminta Pantau Hilal Hari Selasa

Ashraf Ghani

Mantan Presiden Afghanistan Membantah Kabur dengan Membawa Uang Jutaan Dolar

Baca Juga

Berita Lainnya