Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Bersembunyi di UEA, Bantah Membawa Sejumlah Besar Uang

Ashraf Ghani M Agung Rajasa
Presiden Afghanistan, Mohammad Ashraf Ghani.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, berbicara dari persembunyiannya di Uni Emirat Arab, mengatakan pada hari Rabu (18/08/2021) bahwa dia telah meninggalkan Kabul untuk mencegah pertumpahan darah. Ghani juga membantah laporan bahwa dia membawa sejumlah besar uang saat dia meninggalkan istana kepresidenan, lansir Al Jazeera.

UEA sendiri telah mengumumkan bahwa Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah diterima di negara Teluk dengan “alasan kemanusiaan”.

Ghani melarikan diri dari ibukota Afghanistan Kabul pada hari Ahad (15/08/2021) setelah Taliban mengambil alih negara itu.

“Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional UEA dapat mengkonfirmasi bahwa UEA telah menyambut Presiden Ashraf Ghani dan keluarganya ke negara itu dengan alasan kemanusiaan,” kata Kementerian Luar Negeri UEA dalam sebuah pernyataan, dilansir oleh Middle East Eye.

Sebelumnya pada hari Rabu, duta besar Afghanistan untuk Tajikistan mengatakan kepada BBC bahwa Ghani telah melarikan diri dengan uang tunai $ 169 juta dalam tas sebelum Kabul jatuh ke tangan Taliban.

Kedutaan Rusia di Kabul juga menuduh bahwa Ghani telah melarikan diri dari negara itu dengan empat mobil dan satu helikopter penuh uang.

“Empat mobil penuh dengan uang, mereka mencoba memasukkan sebagian uang itu ke dalam helikopter, tetapi tidak semuanya muat,” Nikita Ischenko, juru bicara kedutaan Rusia di Kabul, mengatakan kepada Reuters.

Tidak jelas kapan dia terbang ke UEA.

Ada spekulasi bahwa dia telah melarikan diri ke Uzbekistan, Tajikistan, atau Oman.

Dalam sebuah posting Facebook, Ghani mengatakan dia meninggalkan negara itu untuk menghindari bentrokan dengan Taliban dan menghindari “banjir pertumpahan darah” di Kabul.

“Hari ini, saya membuat pilihan yang sulit; saya harus berdiri menghadapi Taliban bersenjata yang ingin memasuki istana atau meninggalkan negara tercinta yang saya dedikasikan hidup saya untuk melindungi selama dua puluh tahun terakhir,” kata Ghani.

“Taliban telah menjelaskan bahwa mereka ingin menyingkirkan saya dan mendengar [sic] untuk menyerang seluruh Kabul. Untuk menghindari banjir pertumpahan darah, saya pikir yang terbaik adalah pergi.”

Pada hari Ahad, Taliban menyatakan “kemenangan” setelah pasukannya mengambilalih Kabul dan seluruh negara dalam hitungan hari setelah penarikan pasukan AS.

Pengambilalihan itu menyebabkan ribuan warga Afghanistan bergegas ke Bandara Kabul dalam upaya untuk meninggalkan negara itu.

Uni Eropa, Amerika Serikat, dan 18 negara lain mengeluarkan pernyataan bersama pada hari Rabu yang mengatakan mereka “sangat khawatir tentang wanita dan gadis Afghanistan“, mendesak Taliban untuk memastikan keselamatan mereka.

Sementara itu, Rusia dan China telah mengisyaratkan kesediaan mereka untuk bekerja sama dengan Taliban.

Taliban sendiri telah berjanji untuk melindungi hak-hak perempuan dan kebebasan pers dalam konferensi pers pertama kelompok itu. Mereka juga menjamin keselamatan diplomat dan properti warga, serta bersumpah untuk tidak “membalas dendam” pada pihak pemerintah sebelumnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kedubes AS Sponsori Pesta Blogger 2009

Kedubes AS Sponsori Pesta Blogger 2009

Angkatan Laut Inggris Menyita Heroin Senilai £8.5 Juta di Laut Arab

Angkatan Laut Inggris Menyita Heroin Senilai £8.5 Juta di Laut Arab

Poling: Sepertiga Zionis Inginkan Esksodus dari Entitas Israel

Poling: Sepertiga Zionis Inginkan Esksodus dari Entitas Israel

Wali Kota London Terpilih Sadiq Khan Pernah Dukung Perkawinan Sejenis

Wali Kota London Terpilih Sadiq Khan Pernah Dukung Perkawinan Sejenis

Pemerintah Kolombia Buru Kolonel Zionis

Pemerintah Kolombia Buru Kolonel Zionis

Baca Juga

Berita Lainnya