Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Facebook Memblokir Akun Whatsapp Taliban

Instagram algoritma
Bagikan:

Hidayatullah.comFacebook  hari Selasa mengatakan mereka memblokir akun WhatsApp yang terkait dengan Taliban setelah kelompok Islam itu menguasai Afghanistan dan berusaha menggunakan layanan pesan untuk membantunya memerintah. Pemblokiran karena Facebook  beralasan, Taliban dicap teroris oleh AS.

“Taliban dikenai sanksi sebagai organisasi teroris di bawah hukum AS dan kami telah melarang mereka dari layanan kami di bawah kebijakan Organisasi Berbahaya kami,” kata juru bicara Facebook  kepada AFP.

Langkah Facebook menutup hotline WhatsApp yang didirikan Taliban untuk menerima keluhan tentang kekerasan dan penjarahan, menurut Financial Times.  Seorang juru bicara WhatsApp mengatakan dalam email kepada AFP bahwa perusahaan tersebut diharuskan mengikuti sanksi AS.

“Ini termasuk melarang akun yang tampaknya mewakili diri mereka sebagai akun resmi Taliban. Kami mencari lebih banyak informasi dari otoritas AS yang relevan mengingat situasi yang berkembang di Afghanistan,” kata perusahaan itu. “Ini berarti kami menghapus akun yang dikelola oleh atau atas nama Taliban dan melarang pujian, dukungan, dan representasi mereka.”

Berita itu datang dengan platform media sosial menghadapi tekanan untuk memblokir akun yang digunakan oleh Taliban sejak serangan yang menyebabkan pengambilalihan negara yang dilanda perang itu.

Facebook  mengatakan sedang menggunakan “tim ahli Afghanistan yang berdedikasi, yang merupakan penutur asli Dari dan Pashto dan memiliki pengetahuan tentang konteks lokal” untuk membantu memandu kebijakan. “Tim kami memantau dengan cermat situasi ini seiring perkembangannya. Facebook  tidak membuat keputusan tentang pemerintah yang diakui di negara tertentu, melainkan menghormati otoritas komunitas internasional dalam membuat keputusan ini,” kata Facebook.

Seorang juru bicara Taliban sementara itu mengkritik Facebook karena memblokir “kebebasan berbicara” di negara itu sebagai akibat dari tindakan keras oleh perusahaan AS. Pada konferensi pers yang disiarkan secara online, pejabat Taliban menanggapi pertanyaan tentang kebebasan berekspresi dengan mengatakan, “pertanyaan harus diajukan kepada orang-orang yang mengaku sebagai promotor kebebasan berbicara yang tidak mengizinkan publikasi semua informasi … perusahaan Facebook , pertanyaan ini harus ditanyakan kepada mereka.”

Facebook  juga menutup ruang bagi pengguna untuk melihat atau mencari daftar akun teman di Afghanistan, yang bertujuan untuk melindungi pengguna Afghanistan dari kemungkinan target Taliban, kepala kebijakan keamanan Facebook  Nathaniel Gleicher mengatakan pada hari Kamis.

Dia mengatakan Facebook  juga telah mengembangkan perangkat lunak untuk memungkinkan pengguna di Afghanistan menutup sementara akun mereka, menurut Sputnik. Dia meminta konsumen non-Afghanistan untuk memperketat fungsi visibilitas untuk melindungi rekan-rekan mereka dari negara tersebut.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kota Tertua Bulgaria Plovdiv Menjadi Ibukota Kebudayaan Eropa 2019

Kota Tertua Bulgaria Plovdiv Menjadi Ibukota Kebudayaan Eropa 2019

Kejaksaan Paris Minta Kasus Pemerkosaan oleh Aktor Gaek Gerard Depardieu Dibuka Kembali

Kejaksaan Paris Minta Kasus Pemerkosaan oleh Aktor Gaek Gerard Depardieu Dibuka Kembali

Saudi Sediakan 1.000 Rumah Bagi Pengungsi Suriah di Libanon

Saudi Sediakan 1.000 Rumah Bagi Pengungsi Suriah di Libanon

Menantunya Kena Sanksi Amerika, Presiden Libanon Minta Bukti yang Mendasarinya

Menantunya Kena Sanksi Amerika, Presiden Libanon Minta Bukti yang Mendasarinya

Suriah Diambang Perang Saudara

Suriah Diambang Perang Saudara

Baca Juga

Berita Lainnya