Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Pelajar Perempuan Afghanistan Kembali ke Sekolah setelah Pengambilalihan Taliban

Bagikan:

Hidayatullah.com— Pelajar perempuan yang mengenakan jilbab putih dan tunik hitam berbaris ke ruang kelas mereka di kota Herat, Afghanistan barat, hanya beberapa hari setelah pengambilalihan Taliban.

Saat sekolah membuka pintunya, para siswa bergegas menyusuri koridor dan mengobrol di halaman, tampaknya tidak menyadari gejolak yang melanda negara itu dalam dua minggu terakhir.

Adegan – yang banyak dikhawatirkan akan dilarang di bawah Taliban – difilmkan oleh juru kamera AFP minggu ini, hanya beberapa hari setelah pejuang dari kelompok bersenjata merebut kota setelah runtuhnya pasukan pemerintah dan milisi lokal.

“Kami ingin maju seperti negara lain,” kata mahasiswa Roqia, dilansir oleh Al Jazeera.

“Dan kami berharap Taliban akan menjaga keamanan. Kami tidak menginginkan perang, kami menginginkan perdamaian di negara kami.”

Perempuan dan anak perempuan berjalan lebih bebas di jalanan, menghadiri sekolah dan perguruan tinggi dalam jumlah besar di kota yang terkenal dengan puisi dan seninya.

Di bawah interpretasi hukum Islam yang diberlakukan Taliban ketika mereka menguasai Afghanistan pada 1990-an, perempuan dan anak perempuan sebagian besar tidak mendapat pendidikan dan pekerjaan.

Penutup wajah penuh menjadi wajib di depan umum, dan wanita tidak bisa meninggalkan rumah tanpa pendamping pria.

Apa yang Ada di Depan?

Selama pemerintahan terakhir Taliban, hukum syari’ah, termasuk rajam atas perilaku perzinahan, dilakukan di alun-alun kota dan stadion.

Di depan umum, Taliban berusaha untuk menjamin bahwa mereka telah memoderasi beberapa posisi mereka yang lebih ekstrem, dengan juru bicara mereka Selasa (17/08/2021) malam mengumumkan pengampunan resmi untuk “semua pihak” yang terlibat dalam perang.

Selama konferensi pers resmi pertama kelompok itu di Kabul sejak merebut kembali kekuasaan, Zabihullah Mujahid mengatakan kelompok itu “berkomitmen untuk membiarkan perempuan bekerja sesuai dengan prinsip-prinsip Islam”.

Ditanya apa perbedaan antara gerakan yang digulingkan 20 tahun yang lalu dan Taliban hari ini, dia berkata: “Jika pertanyaannya didasarkan pada ideologi dan keyakinan, tidak ada perbedaan … tetapi jika kita menghitungnya berdasarkan pengalaman, kedewasaan, dan wawasan. , tidak diragukan lagi ada banyak perbedaan.

“Langkah-langkah hari ini akan berbeda secara positif dari langkah-langkah sebelumnya,” tambahnya.

Namun, orang-orang telah memasuki kehidupan publik dengan hati-hati, dengan sebagian besar wanita tidak hadir di jalan-jalan Kabul dan pria menukar pakaian Barat mereka dengan pakaian tradisional Afghanistan.

Masih ada banyak kekhawatiran secara global tentang catatan hak asasi manusia Taliban – dan puluhan ribu warga Afghanistan masih berusaha melarikan diri dari negara itu ketika kelompok itu berkuasa.

Setelah beberapa hari memimpin, masih belum jelas apakah ada kebijakan pendidikan resmi atau apakah pembicaraan dengan sekolah telah diadakan.

Namun, selama wawancara dengan media Inggris Sky News minggu ini, juru bicara Taliban lainnya, Suhail Shaheen, menawarkan jaminan.

Perempuan “bisa mengenyam pendidikan dari SD hingga perguruan tinggi – itu artinya universitas”, katanya.

Ribuan sekolah di daerah yang direbut oleh Taliban masih beroperasi, tambahnya.

Di Herat, kepala sekolah Basira Basiratkha mengungkapkan optimisme hati-hati, mengatakan dia “bersyukur kepada Tuhan” bahwa mereka telah dapat dibuka kembali.

“Siswa-siswa kami yang terkasih menghadiri kelas mereka dalam jumlah besar sambil berpegang pada jilbab Islami,” katanya. “Ujian terus berlanjut.”*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menolak Serahkan Data WhatsApp, Petinggi Facebook Diciduk di Brazil

Menolak Serahkan Data WhatsApp, Petinggi Facebook Diciduk di Brazil

Bekas Polisi Chechnya Dibayar untuk Membunuh Tokoh Oposisi Rusia

Bekas Polisi Chechnya Dibayar untuk Membunuh Tokoh Oposisi Rusia

Pengadilan Tinggi Uni Eropa: Produk dari Tanah Palestina yang Diduduki Wajib Dilabeli ‘Buatan Israel’

Pengadilan Tinggi Uni Eropa: Produk dari Tanah Palestina yang Diduduki Wajib Dilabeli ‘Buatan Israel’

PM Mahathir: Saya Janji Serahkan Jabatan ke Anwar

PM Mahathir: Saya Janji Serahkan Jabatan ke Anwar

Uni Emirat Larang Impor Buah dari India Setelah Wabah Virus Nipah

Uni Emirat Larang Impor Buah dari India Setelah Wabah Virus Nipah

Baca Juga

Berita Lainnya