Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Negara-Negara Barat Percepat Evakuasi dari Afghanistan, Meski Taliban Janjikan Perdamaian

Pesawat militer angkatan udara Amerika Serikat di Bandara Manas, Kyrgyzstan.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pesawat yang membawa ratusan pengungsi dari Kabul telah tiba di Inggris dan Jerman ketika negara-negara Barat mempercepat upaya evakuasi dari Afghanistan. Hal itu meski Taliban telah menjanjikan hak-hak perempuan, kebebasan media dan amnesti bagi pejabat pemerintah di Afghanistan, lansir Al Jazeera.

Sebuah pesawat Angkatan Udara Kerajaan Inggris yang membawa warga negara Inggris dan staf kedutaan mendarat di sebuah pangkalan udara di Oxfordshire, Inggris, pada hari Rabu sementara penerbangan Lufthansa carteran pemerintah Jerman yang membawa 130 pengungsi mendarat di Frankfurt di Jerman.

Amerika Serikat mengatakan penerbangan militernya telah mengevakuasi 3.200 orang dari Kabul sejauh ini, termasuk 1.100 pada Selasa saja.

Seorang pejabat keamanan Barat mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa lebih dari 2.200 diplomat dan warga sipil lainnya telah dievakuasi dari Afghanistan sejauh ini.

“Kami melanjutkan dengan momentum yang sangat cepat, logistik tidak menunjukkan gangguan sampai sekarang dan kami telah evakuasi lebih dari 2.200 staf diplomatik, staf keamanan asing, dan warga Afghanistan yang bekerja untuk kedutaan,” kata pejabat itu.

Tidak jelas kapan penerbangan sipil akan dilanjutkan, katanya.

Pejabat itu tidak memberikan rincian berapa banyak warga Afghanistan di antara lebih dari 2.200 orang yang akan pergi dan tidak jelas apakah penghitungan itu termasuk lebih dari 600 pria, wanita, dan anak-anak Afghanistan yang terbang pada hari Minggu, berdesakan di ruang militer AS. -17 pesawat kargo.

Di Kabul, Taliban berusaha untuk memberikan nada damai pada konferensi pers pertamanya sejak perebutan kilat di ibukota Afghanistan, berjanji untuk menghormati hak-hak perempuan “dalam kerangka Islam” dan mengungkapkan keinginan untuk hubungan damai dengan negara lain.

“Kami tidak menginginkan musuh internal atau eksternal,” kata Zabihullah Mujahid, juru bicara utama kelompok bersenjata tersebut.

Pengumuman Taliban, tanpa detail tetapi menunjukkan garis yang lebih lembut daripada selama pemerintahan kelompok itu 20 tahun lalu, datang ketika salah satu pendiri kelompok itu, Mullah Abdul Ghani Baradar, kembali ke Afghanistan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 10 tahun.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Salafy Persilahkan Turis Zionis ke Mesir

Salafy Persilahkan Turis Zionis ke Mesir

Nenek Zimbabwe Gugat Kepala Kepolisian dan Mendagri Minta Ganti Rugi $3 Juta

Nenek Zimbabwe Gugat Kepala Kepolisian dan Mendagri Minta Ganti Rugi $3 Juta

Konflik di Iraq Rugikan Pengusaha Kargo Yordania Belasan Milyar Rupiah Perhari

Konflik di Iraq Rugikan Pengusaha Kargo Yordania Belasan Milyar Rupiah Perhari

Menlu Palestina Riyad Al-Maliki Sambut Baik Normalisasi Hubungan Turki-Israel

Menlu Palestina Riyad Al-Maliki Sambut Baik Normalisasi Hubungan Turki-Israel

Pasca Penyadapan, Indonesia Kaji Ulang kerjasama dengan Australia

Pasca Penyadapan, Indonesia Kaji Ulang kerjasama dengan Australia

Baca Juga

Berita Lainnya