Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Taliban Mengumumkan ‘Amnesti’, Ajak Perempuan untuk Gabung Pemerintahan

taliban perempuan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Taliban mendeklarasikan “amnesti” di seluruh Afghanistan dan mengajak perempuan untuk bergabung dengan pemerintahnya pada Selasa (17/08/2021). Hal itu dalam upaya untuk menenangkan ketegangan di ibu kota ketika warga mencoba meninggalkan Afghanistan, lansir Al Jazeera.

Komentar oleh Enamullah Samangani, seorang anggota komisi budaya Taliban, merupakan komentar pertama tentang pemerintahan dari tingkat federal di seluruh negeri setelah serangan mereka di seluruh negeri.

Meskipun tidak ada laporan besar tentang pelanggaran atau pertempuran di Kabul, banyak penduduk tetap tinggal di rumah dan tetap takut setelah pengambilalihan oleh pejuang.

“Imarah Islam tidak ingin perempuan menjadi korban” ungkap perwakilan Taliban itu. “Mereka dapat berada dalam struktur pemerintahan menurut hukum Syariah.”

Dia menambahkan: “Struktur pemerintahan tidak sepenuhnya jelas, tetapi berdasarkan pengalaman, harus ada kepemimpinan yang sepenuhnya Islami dan semua pihak harus bergabung.”

Samangani menyiratkan bahwa orang-orang sudah mengetahui aturan hukum Islam yang diharapkan Taliban untuk mereka ikuti.

“Orang-orang kami adalah Muslim dan kami tidak di sini untuk memaksa mereka masuk Islam,” katanya.

Para gerilyawan Taliban telah berusaha untuk memproyeksikan moderasi yang lebih besar dalam beberapa tahun terakhir, tetapi banyak orang Afghanistan terutama perempuan tetap skeptis.

Sementara itu pada hari Selasa, Stefano Pontecorvo, perwakilan sipil senior NATO untuk Afghanistan, memposting video online yang menunjukkan landasan pacu kosong dengan pasukan Amerika di landasan. Apa yang tampak seperti pesawat kargo militer dapat dilihat di kejauhan dari balik pagar rantai dalam rekaman tersebut.

Landasan pacu “terbuka”, tulisnya di Twitter. “Saya melihat pesawat mendarat dan lepas landas.”

Semalam, data pelacakan penerbangan menunjukkan pesawat Hercules KC-130J Korps Marinir AS di bandara dan kemudian lepas landas ke Qatar, markas Pangkalan Udara Al-Udeid dan markas depan Komando Pusat militer AS.

Kementerian Luar Negeri Jerman sementara itu mengatakan sebuah pesawat angkut militer Jerman pertama telah mendarat di Kabul, tetapi hanya bisa membawa tujuh orang di dalamnya sebelum harus berangkat lagi.

“Karena kondisi bandara yang kacau dan baku tembak yang teratur di access point tadi malam, tidak memungkinkan lebih lanjut warga Jerman dan orang lain yang perlu dievakuasi untuk datang ke bandara tanpa perlindungan dari tentara Jerman,” kata kementerian.

Sebuah penerbangan militer khusus dengan sekitar 120 pejabat India secara terpisah mendarat di negara bagian barat Gujarat setelah lepas landas dari bandara utama Kabul pada hari Selasa, Press Trust of India dan TV pemerintah melaporkan. Penerbangan lain juga berhasil mendarat pada hari Senin (16/08/2021).

Menteri Luar Negeri Swedia Ann Linde menulis di Twitter pada hari Selasa bahwa staf dari Kedutaan Besar Swedia di Kabul telah kembali ke Swedia.

Pada hari Senin, ribuan warga Afghanistan bergegas ke bandara utama Kabul, beberapa mengambil tindakan ekstrim dengan bergelantungan pada sebuah jet militer saat lepas landas dan jatuh ke kematian mereka. Setidaknya tujuh orang tewas dalam kekacauan itu, kata pejabat AS

Di seluruh Afghanistan, Komite Palang Merah Internasional mengatakan ribuan orang terluka dalam pertempuran itu. Pasukan keamanan dan politisi menyerahkan provinsi dan pangkalan mereka tanpa perlawanan, kemungkinan besar percaya bahwa eksperimen Barat selama dua dekade untuk membentuk kembali Afghanistan tidak akan bertahan dari kebangkitan Taliban.

Pembicaraan tampaknya terus berlanjut antara Taliban dan beberapa pejabat pemerintah Afghanistan, termasuk mantan Presiden Hamid Karzai dan Abdullah Abdullah, yang pernah mengepalai dewan perunding negara itu. Presiden Ashraf Ghani sebelumnya melarikan diri dari negara itu di tengah kemajuan Taliban dan keberadaannya masih belum diketahui.

Seorang pejabat yang mengetahui langsung pembicaraan itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk memberi tahu wartawan, mengatakan pemimpin senior Taliban Amir Khan Muttaqi telah tiba di Kabul dari Qatar.

Muttaqi adalah mantan menteri pendidikan tinggi selama periode terakhir pemerintahan Taliban. Dia telah mulai melakukan kontak dengan para pemimpin politik Afghanistan bahkan sebelum Ghani melarikan diri.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Benediktus XVI: Homoseksual Mengancam Kemanusiaan

Benediktus XVI: Homoseksual Mengancam Kemanusiaan

Sebarkan Kristen ke Teman Kerja, Ekstpatriat Arab Ditangkap Haia

Sebarkan Kristen ke Teman Kerja, Ekstpatriat Arab Ditangkap Haia

Seorang Demontran Tewas, Aksi Protes Kembali Meningkat di Baghdad

Seorang Demontran Tewas, Aksi Protes Kembali Meningkat di Baghdad

Festival Muslim Swiss Tolak Diskriminasi

Festival Muslim Swiss Tolak Diskriminasi

Tersangkut Dieselgate CEO Audi Ditahan Polisi Jerman

Tersangkut Dieselgate CEO Audi Ditahan Polisi Jerman

Baca Juga

Berita Lainnya