Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Rezim Suriah terus Melanggar Gencatan Senjata Daraa di Tengah Negosiasi yang Sedang Berlangsung

AFP
Asap mengepul di daerah yang dikuasai oposisi di kota Daraa selama serangan udara oleh pasukan rezim Suriah, 5 Juli 2018.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pasukan rezim Suriah terus melanggar perjanjian gencatan senjata yang baru ditandatangani di kota selatan Daraa pada dini hari Senin (16/08/2021) pagi. Rezim menembaki beberapa daerah kota serta kota-kota Yadouda dan Tafas di provinsi Daraa, lansir The New Arab.

Kelompok aktivis media “Free People of Houran” melaporkan bahwa pemberontak di daerah Daraa Al-Balad Daraa bentrok dengan pasukan dari Divisi Keempat rezim, yang dipimpin oleh saudara Presiden Bashar Al-Assad, Maher.

Pada hari Sabtu (14/08/2021), perjanjian gencatan senjata sementara yang ditengahi Rusia untuk menghentikan pertempuran di Daraa tercapai tetapi perjanjian itu segera dilanggar oleh pasukan rezim dan sekutu milisi pro-Iran.

Adnan Al-Musalama, seorang negosiator yang mewakili penduduk Daraa, mengatakan kepada The New Arab pada hari Sabtu bahwa milisi yang didukung Iran telah keberatan dengan perjanjian yang ditengahi Rusia.

Pertempuran antara pasukan rezim dan pemberontak di Daraa dimulai pada bulan Juni setelah penduduk kota menolak untuk berpartisipasi dalam pemilihan presiden rezim Suriah, yang secara luas dianggap sebagai kepura-puraan oleh masyarakat internasional.

Pasukan rezim telah mengepung penduduk Daraa Al-Balad, memutus pasokan air, bahan bakar, dan tepung.

Perjanjian gencatan senjata yang ditengahi Rusia akan memungkinkan pemberontak untuk “mengatur status mereka” dan tetap berada di Daraa di bawah otoritas rezim. Mereka yang menolak akan diusir ke Suriah barat laut yang dikuasai pemberontak.

Al-Musalama mengatakan bahwa sebuah titik telah didirikan di sebuah sekolah lokal bagi pemberontak untuk menyerahkan senjata mereka di bawah perjanjian gencatan senjata dan bahwa pelatih sedang dipersiapkan untuk mengusir siapa saja yang ingin meninggalkan kota.

Perjanjian gencatan senjata akan berlaku selama 15 hari sampai kesepakatan gencatan senjata permanen antara pemberontak dan pasukan rezim tercapai.

Afiliasi The New Arab, Syria TV melaporkan bahwa bocoran gambar dari perjanjian permanen telah beredar di media sosial dan hal ini disambut dengan kemarahan oleh para aktivis dari Daraa.

Menurut gambar, perjanjian tersebut menetapkan bahwa pemberontak harus menyerahkan persenjataan berat dan jarak menengah dan orang-orang yang belum “mengatur status mereka” dengan rezim, serta mengungkapkan lokasi depot senjata.

Hal ini juga memungkinkan rezim untuk wajib militer pemuda yang sejauh ini menghindari dinas militer di tentara rezim.

Namun, Al-Musalama mengatakan bahwa kesepakatan permanen itu masih “dalam pembahasan” dan bahwa komite perundingnya belum menyetujui kesepakatan tersebut.

Surat kabar pro-rezim Suriah Al-Watan melaporkan bahwa negosiasi akan berlanjut pada hari Senin antara perwakilan rezim dan perwakilan penduduk Daraa, yang dipimpin oleh Al-Musalama.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas Palestina

Kelompok HAM Sebut Dunia telah Gagal Melindungi Penduduk Palestina dari Kejahatan ‘Israel’

Erdogan Kontak Sekjen PBB, Bahas Krisis Kemanusiaan atas Muslim Rohingya

Erdogan Kontak Sekjen PBB, Bahas Krisis Kemanusiaan atas Muslim Rohingya

Mesir Bekukan Aset Lima Tokoh Pegiat HAM

Mesir Bekukan Aset Lima Tokoh Pegiat HAM

Pengadilan Mesir Perintahkan Penangkapan Dua Anak Mubarak

Pengadilan Mesir Perintahkan Penangkapan Dua Anak Mubarak

Politisi Inggris Minta Muslim Teken Janji Ingkari Ajaran Al-Qur`an

Politisi Inggris Minta Muslim Teken Janji Ingkari Ajaran Al-Qur`an

Baca Juga

Berita Lainnya