Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

PM Malaysia Muhyiddin Mengundurkan Diri di Tengah Gejolak Politik

muhyiddin malaysia
Menteri Dalam Negeri Malaysia Muhyiddin Yassin.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin telah menyerahkan pengunduran dirinya kepada raja tetapi akan tetap sebagai perdana menteri sementara, kata istana pada hari Senin (16/08/2021). Hal itu setelah berbulan-bulan kekacauan politik memuncak dengan hilangnya dukungan mayoritasnya, lansir Daily Sabah.

Muhyiddin telah dilemahkan oleh pertikaian berbulan-bulan dalam koalisinya dan tidak jelas apakah perkembangan itu akan meredakan krisis politik Malaysia setelah 17 bulan penuh gejolak di kantor perdana menteri.

Istana mengatakan pemilihan bukanlah pilihan terbaik dan Raja Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah senang Muhyiddin tetap sebagai juru kunci.

“Raja telah menerima surat pengunduran diri Muhyiddin Yassin dan seluruh kabinet efektif segera,” katanya dalam sebuah pernyataan di Facebook.

“Setelah pengunduran diri, raja senang Muhyiddin mengisi peran sebagai perdana menteri sementara sampai perdana menteri baru ditunjuk.”

Kemudian, dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional, Muhyiddin mengatakan dia mengajukan pengunduran dirinya kepada raja karena dia telah kehilangan kepercayaan dari mayoritas anggota parlemen, menambahkan bahwa dia berharap pemerintahan baru akan dibentuk sesegera mungkin. Dia telah tiba di istana nasional sebelumnya pada hari Senin, tetapi kantornya tidak menanggapi permintaan konfirmasi Reuters pada saat itu.

Perebutan kekuasaan dalam koalisi yang berkuasa berlangsung pada saat Muhyiddin berusaha untuk memulai kembali ekonomi yang dilanda pandemi dan mengekang kebangkitan kasus COVID-19. Mata uang ringgit Malaysia sebelumnya jatuh ke level terendah satu tahun dan pasar saham tergelincir.

Tidak segera jelas siapa yang dapat membentuk pemerintahan berikutnya, mengingat tidak ada yang memiliki mayoritas yang jelas di Parlemen, atau apakah pemilihan dapat diadakan selama pandemi.

Infeksi Malaysia dan tingkat kematian per juta orang adalah yang tertinggi di Asia Tenggara. Keputusan itu kemungkinan akan diserahkan ke tangan raja konstitusional Raja Sultan Abdullah, yang dapat menunjuk seorang perdana menteri dari antara anggota parlemen terpilih berdasarkan siapa yang menurutnya paling mungkin untuk memimpin mayoritas.

Muhyiddin, yang selama berminggu-minggu menentang seruan untuk mundur, telah memberi tahu anggota partai bahwa dia akan mengajukan pengunduran dirinya kepada raja pada hari Senin, menurut Mohd Redzuan Md Yusof, seorang menteri di departemen perdana menteri, portal berita Malaysiakini melaporkan pada hari Ahad (15/08/2021). Menteri tidak menanggapi permintaan komentar.

Perdana menteri mengadakan pertemuan Kabinet khusus pada Senin pagi, kantor berita negara Bernama melaporkan. Wartawan Reuters melihat Muhyiddin tiba di istana nasional.

Pengunduran dirinya dapat mengembalikan jabatan perdana menteri ke Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), “partai tua besar” Malaysia, yang terpilih dalam pemilihan 2018 setelah dinodai oleh tuduhan korupsi. Dua pesaing teratas untuk jabatan perdana menteri atau perdana menteri sementara termasuk Menteri Senior Ismail Sabri Yaakob dan anggota parlemen veteran Tengku Razaleigh Hamzah, keduanya dari UMNO.

Cengkeraman Muhyiddin pada kekuasaan telah genting sejak ia menjabat pada Maret 2020 dengan mayoritas tipis.

Tekanan terhadapnya meningkat baru-baru ini setelah beberapa anggota parlemen UMNO – blok terbesar dalam aliansi yang berkuasa – menarik dukungan. Muhyiddin mengatakan krisis baru-baru ini disebabkan oleh penolakannya untuk memenuhi tuntutan termasuk menjatuhkan tuduhan korupsi terhadap beberapa individu.

Politisi UMNO, termasuk mantan perdana menteri Najib Razak dan ketua partai Ahmad Zahid Hamidi, menghadapi tuduhan korupsi. Mereka telah membantah melakukan kesalahan dan termasuk di antara mereka yang menarik dukungan untuk Muhyiddin bulan ini.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

PM Mahathir Merangkap Jabatan Menteri Pendidikan Malaysia

PM Mahathir Merangkap Jabatan Menteri Pendidikan Malaysia

WikiLeaks akan Membocorkan Ribuan Dokumen Terkait Struktur Kekuasaan Politik Turki

WikiLeaks akan Membocorkan Ribuan Dokumen Terkait Struktur Kekuasaan Politik Turki

28 Masjid di Tajikistan Ditutup Pemerintah

28 Masjid di Tajikistan Ditutup Pemerintah

Lebih dari 600 Tentara Inggris adalah Muslim

Lebih dari 600 Tentara Inggris adalah Muslim

Mahathir Akhirnya Larang Cerai lewat SMS

Mahathir Akhirnya Larang Cerai lewat SMS

Baca Juga

Berita Lainnya