Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Kekacauan Terjadi di Bandara Kabul saat Warga Berusaha untuk Meninggalkan Afghanistan

bandara kabul
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sedikitnya lima orang tewas di bandara Kabul Senin (16/08/2021) pagi, ketika kekacauan terjadi saat warga berusaha untuk meninggalkan Afghanistan. Warga sipil berpegangan pada pesawat dan memadati landasan dalam upaya untuk meninggalkan Afghanistan setelah Taliban mengambil alih ibukota, lansir The New Arab.

Video di media sosial pada hari Senin menunjukkan warga sipil Afghanistan – termasuk pejabat pemerintah dan diplomat asing – memadati landasan pacu di bandara Kabul dalam upaya untuk meninggalkan Afghanistan.

Beberapa di antaranya terlihat berpegangan pada pesawat dalam upaya untuk membuka pintu kompartemen bagasi setelah tidak dapat naik.

Rekaman media sosial muncul untuk menunjukkan mayat warga Afghanistan yang jatuh hingga tewas setelah menempel di pesawat saat lepas landas. Video tiga penumpang gelap yang terjun ke kematian mereka dari pesawat angkut C-17 Angkatan Udara AS yang berangkat dibagikan di media sosial.

Perkelahian pecah di terminal ketika warga Afghanistan berusaha mendapatkan penerbangan, dengan keberangkatan komersial tiba-tiba dihentikan pada hari Ahad (15/08/2021).

Tentara AS yang menjaga bandara dilaporkan melepaskan tembakan ke udara saat terjadi benturan. Seorang saksi mata mengatakan dia melihat mayat lima orang dibawa ke sebuah kendaraan.

Sebuah video di Twitter menunjukkan tiga mayat di lantai dekat pintu masuk bandara. Tidak jelas apakah kematian itu disebabkan oleh tembakan atau penyerbuan.

Ghani meninggalkan negara itu pada Minggu malam ketika Taliban mengepung ibu kota, mengakhiri kemenangan militer bagi pemberontak yang melihat mereka merebut sebagian besar kota Afghanistan hanya dalam 10 hari.

Pasukan pemerintah runtuh tanpa dukungan militer AS, yang menginvasi Afghanistan pada tahun 2001 setelah serangan 11 September dan menggulingkan Taliban karena dukungannya untuk Al-Qaeda.

Tetapi AS akhirnya gagal membangun pemerintahan demokratis yang mampu memimpin Afghanistan, meskipun menghabiskan miliaran dolar untuk keamanan negara itu dan memberikan dukungan militer selama dua dekade.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pasca-Brexit Gibraltar Ingin Tetap Berada di Dalam Area Schengen

Pasca-Brexit Gibraltar Ingin Tetap Berada di Dalam Area Schengen

Ibu Muslim Ini Ditendang, Dipukul Hanya Karena Berjilbab

Ibu Muslim Ini Ditendang, Dipukul Hanya Karena Berjilbab

Uni Eropa Tak Pantas Dapat Nobel Perdamaian

Uni Eropa Tak Pantas Dapat Nobel Perdamaian

Kano Nigeria Lockdown: Istri Baru Melahirkan, Saya Tak Bisa Keluar Mencari Makan

Kano Nigeria Lockdown: Istri Baru Melahirkan, Saya Tak Bisa Keluar Mencari Makan

Umar Basyir Bertekad Akan Bebaskan Sudan Selatan

Umar Basyir Bertekad Akan Bebaskan Sudan Selatan

Baca Juga

Berita Lainnya