Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Lebanon: Ledakan Tanker Bahan Bakar di Akkar

ledakan gaza
ledakan gaza
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sedikitnya 28 orang tewas dan 79 terluka dalam ledakan tangki bahan bakar pada Minggu di wilayah Akkar di Lebanon utara, menurut kementerian kesehatan, dilansir oleh Middle East Eye.

Insiden itu terjadi di tengah peringatan bahwa kekurangan bahan bakar yang mengerikan di Lebanon dapat menyebabkan ratusan kematian di rumah sakit dalam beberapa hari mendatang.

Reuters melaporkan bahwa sumber militer dan keamanan mengatakan bahwa tentara Lebanon telah menyita tangki penyimpanan bahan bakar tersembunyi di kota Altalil dan sedang membagikan bensin kepada penduduk ketika ledakan terjadi.

Sekitar 200 orang berada di dekatnya pada saat ledakan, kata saksi mata kepada kantor berita.

Ada laporan yang berbeda mengenai penyebab ledakan.

“Ada serbuan orang, dan pertengkaran di antara beberapa dari mereka menyebabkan tembakan, yang mengenai tangki bensin, dan meledak,” kata seorang sumber keamanan kepada Reuters, mencatat bahwa ada anggota tentara dan pasukan keamanan di antara para korban. .

Saluran TV lokal Al-Jadeed melaporkan dari saksi mata bahwa seseorang yang menyalakan korek api adalah penyebabnya.

Abdelrahman, yang wajah dan tubuhnya ditutupi kain kasa saat terbaring di Rumah Sakit al-Salam Tripoli, adalah salah satu dari mereka yang mengantre untuk mendapatkan bensin yang berharga.

“Ada ratusan orang berkumpul di sana, tepat di sebelah tangki, dan hanya Tuhan yang tahu apa yang terjadi pada mereka,” katanya.

Ayah dari korban lain di rumah sakit mengatakan dia memiliki dua putra lain yang masih belum ditemukan.

Palang Merah mengatakan timnya masih mencari lokasi ledakan, berbagi di Twitter foto beberapa orang berjalan di dalam kawah besar.

‘Sebuah Tragedi’

Penduduk yang marah di Akkar, salah satu daerah termiskin di Lebanon, berkumpul di lokasi dan membakar dua truk sampah, menurut seorang saksi mata Reuters.

Beberapa yang terluka dikirim ke rumah sakit di dekat Tripoli, sementara yang lain dikirim ke Beirut, kata Rashid Maqsood, seorang pejabat Asosiasi Medis Islam.

Mayoritas korban luka berada dalam kondisi serius, kata Dr Salah Ishaq dari Rumah Sakit al-Salam. “Kami tidak dapat mengakomodasi mereka, kami tidak memiliki kemampuan. Ini situasi yang sangat buruk.”

Mantan perdana menteri Saad al-Hariri menggambarkan ledakan itu sebagai “pembantaian”.

“Pembantaian Akkar tidak berbeda dengan pembantaian pelabuhan [Beirut],” katanya di Twitter, merujuk pada ledakan ammonium nitrat pada Agustus 2020 yang disimpan di gudang pelabuhan, yang menewaskan lebih dari 200 orang dan melukai ribuan lainnya. Hariri meminta pejabat Lebanon, termasuk presiden, untuk bertanggung jawab atas insiden terbaru dan mengundurkan diri.

Hariri adalah politisi Muslim Sunni terkemuka, agama dominan di utara Lebanon, dan secara terbuka menentang Presiden Lebanon Michel Aoun.

Aoun menulis di Twitter “tragedi yang menimpa Akkar kita tercinta ini telah membuat hati semua orang Lebanon berdarah”, menambahkan bahwa dia meminta pengadilan untuk menyelidiki keadaan yang menyebabkan ledakan itu.

Krisis Bahan Bakar

Lebanon sedang bergulat dengan krisis keuangan yang dicap oleh Bank Dunia sebagai salah satu yang terburuk di dunia sejak tahun 1850-an.

Cadangan mata uang asing menurun dengan cepat, memaksa bank sentral untuk mengurangi pendanaan untuk impor dalam upaya untuk menopang sedikit uang yang tersisa dari Lebanon.

Pound Lebanon telah kehilangan lebih dari 90 persen nilainya di pasar gelap, dan 78 persen penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan.

Pada hari Rabu (11/08/2021), kepala bank sentral Riad Salameh mengatakan dia akan menghapus subsidi bahan bakar untuk mengurangi tekanan pada cadangan devisa yang menipis dengan cepat.

Keputusannya memicu kepanikan, dengan antrean besar terbentuk di luar toko roti dan pom bensin saat orang-orang berjuang untuk membeli.

Importir bahan bakar menyalahkan krisis pada keterlambatan bank sentral dalam membuka jalur kredit untuk mendanai impor.

Bulan lalu, Irak menandatangani perjanjian untuk memberi pemerintah Lebanon 1 juta ton bahan bakar minyak berat per tahun sebagai imbalan atas barang dan jasa. Menteri energi sementara Lebanon, Raymond Ghajar, mengatakan minyak Irak akan digunakan untuk pembangkit listrik dan akan cukup untuk empat bulan.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Ribuan Perokok Ditangkap di Bandara Riyadh

Ribuan Perokok Ditangkap di Bandara Riyadh

Instruktur Bela Diri Tersangka Kasus Surat Beracun untuk Obama

Instruktur Bela Diri Tersangka Kasus Surat Beracun untuk Obama

Malaysia “Disusupi” Agen Israel?

Malaysia “Disusupi” Agen Israel?

Pemuda Mesir Rencanakan Aksi Dukung Pengungsi Palestina

Pemuda Mesir Rencanakan Aksi Dukung Pengungsi Palestina

Bush Dinilai Curang Saat Debat

Bush Dinilai Curang Saat Debat

Baca Juga

Berita Lainnya