Kamis, 9 Desember 2021 / 4 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Pemerintah Afghanistan Menawarkan untuk Berbagi Kekuasaan dengan Taliban

Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemerintah Afghanistan telah mengajukan proposal pembagian kekuasaan kepada Taliban. Hal itu diharapkan dapat menjadi imbalan untuk penghentian kekerasan yang meningkat di negara itu, kata seorang sumber penting pemerintah kepada Al Jazeera.

Perkembangan itu, yang juga dilaporkan di media lokal Afghanistan pada hari Kamis (12/08/2021), terjadi ketika kelompok bersenjata itu merebut Ghazni, ibu kota provinsi ke-10 yang akan direbut dalam seminggu.

Sumber itu mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tawaran berbagi kekuasaan itu disampaikan kepada Taliban secara tidak langsung melalui Qatar, yang menjadi tuan rumah kantor politik Taliban dan pembicaraan damai Afghanistan yang berkelanjutan.

Namun, istana kepresidenan di Kabul tidak mengkonfirmasi perkembangan tersebut, dengan mengatakan tidak ada perubahan dalam rencananya saat pembicaraan damai diadakan di ibukota Qatar, Doha.

Abdullah Abdullah, ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional, bertemu dengan para pejabat dari Amerika Serikat, China, Rusia dan tetangga regional Afghanistan di Doha.

Pada hari Kamis, Abdullah mengatakan rencana perdamaian pemerintah telah dibagikan dengan pemerintah Qatar, tanpa mengacu pada tawaran yang dilaporkan kepada Taliban.

“Kami telah mempresentasikan skema kami kepada negara tuan rumah dan Anda juga akan diberi satu,” kata Abdullah pada pertemuan Kamis dengan diplomat asing.

Laporan yang saling bertentangan itu muncul saat Taliban mengklaim ibu kota provinsi ke-10, kota Ghazni, sekitar 150 km selatan Kabul.

Video gubernur provinsi, Daoud Laghmani, melarikan diri beredar online pada hari Kamis. Dia ditahan saat mencapai provinsi Maidan Wardak, yang berbatasan dengan Kabul.

Bulan lalu, Taliban mengatakan akan merilis rencana perdamaiannya sekitar bulan Agustus, tetapi kelompok bersenjata itu belum mengumumkannya.

Sebaliknya, seminggu terakhir telah melihat kelompok itu mengambil alih 10 provinsi di selatan, barat dan utara negara itu, termasuk Kunduz, yang sebelumnya telah diambil alih pada tahun 2015 dan 2016.

“Pernyataan Taliban di Doha tidak menyerupai tindakan mereka di Badakhshan, Ghazni, Helmand dan Kandahar … Upaya untuk memonopoli kekuasaan melalui kekerasan, ketakutan dan perang hanya akan mengarah pada isolasi internasional,” Ross Wilson, kuasa usaha AS untuk Afghanistan, katanya di Doha.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Riyadh Kecam Pernyataan Rusia Soal Bentrokan di Saudi

Riyadh Kecam Pernyataan Rusia Soal Bentrokan di Saudi

Laporan Terorisme Selandia Baru Akan ‘Diredam’ selama 30 Tahun

Laporan Terorisme Selandia Baru Akan ‘Diredam’ selama 30 Tahun

Utusan 700 Masjid di Prancis Memilih Perwakilan Mereka

Utusan 700 Masjid di Prancis Memilih Perwakilan Mereka

Beijing Buat Undang-Undang Untuk “Chinaisasi” Ajaran Islam

Beijing Buat Undang-Undang Untuk “Chinaisasi” Ajaran Islam

Dilarang Gunakan Etnis Rohingya, Ekstimis Buddha Khawatir Islam Rebut Kekuasaan

Dilarang Gunakan Etnis Rohingya, Ekstimis Buddha Khawatir Islam Rebut Kekuasaan

Baca Juga

Berita Lainnya