Kamis, 9 Desember 2021 / 5 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Taliban Rebut Faizabad, Ibu Kota Provinsi ke-9

taliban provinsi
Bagikan:

Hidayatullah.com — Militan Taliban melanjutkan kemajuan mereka di Afghanistan, mengambil alih ibukota provinsi kesembilan mereka di negara itu, pejabat setempat mengkonfirmasi Rabu (11/08/2021), lansir Daily Sabah.

Kelompok pemberontak merebut kota Faizabad di Badakhshan sekitar tengah malam (7:30 GMT Selasa) setelah lebih dari seminggu pertempuran, anggota dewan provinsi Ahmad Jawid Mujadidi dan anggota parlemen Abdul Wali Niazi, yang mewakili provinsi di parlemen negara itu, mengatakan kepada Deutsche Presse- Agen (dpa).

Semua pejabat tinggi lokal dan pasukan keamanan yang ditempatkan di kota telah dapat mundur ke distrik Warsaj di provinsi tetangga Takhar di mana pasukan keamanan dari Taluqan, ibu kota Takhar, telah mundur ke tiga hari lalu, para pejabat menambahkan.

Menurut Niazi, keluarga dari semua pasukan pro-pemerintah telah melarikan diri atau bersembunyi setelah runtuhnya kota.

Dengan runtuhnya Faizabad, sebuah kota dengan perkiraan populasi lebih dari 78.000, Taliban sekarang menguasai sembilan ibu kota provinsi dari 34 provinsi negara itu.

Penangkapan Taliban atas Faizabad terjadi saat Presiden Ashraf Ghani mendarat di Mazar-e-Sharif untuk mengumpulkan para pembelanya saat pasukan Taliban mendekati kota terbesar di utara.

Semua kota ini telah direbut dalam waktu kurang dari seminggu. Kota Farah di barat dan kota Pul-e Khumeri di utara provinsi Baghlan direbut beberapa jam sebelum runtuhnya kota Faizabad.

Badakhshan dikenal dengan tambang emas dan lapis lazulinya. Provinsi ini juga berbatasan dengan Tajikistan, Pakistan, dan Cina. Kementerian Pertahanan Rusia mendesak negara-negara Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) untuk bersiap menghadapi ancaman penyelundup narkoba dan teroris yang menyusup ke Rusia melalui negara-negara Asia Tengah karena para militan telah menguasai seluruh panjang perbatasan Afghanistan dengan Uzbekistan dan Tajikistan

Sergei Shoigu, berbicara di sebuah forum berjudul “Wilayah Perasaan” di Moskow pada hari Selasa (10/08/2021), menggarisbawahi bahwa tentara Rusia, Tajik dan Uzbekistan melakukan latihan bersama di dekat perbatasan Afghanistan, menambahkan bahwa Moskow akan terus mengadakan latihan semacam itu dengan sekutu Asia Tengahnya di daerah secara berkala. Latihan bersama yang dilakukan oleh pasukan dari tiga negara pada hari Selasa bertujuan untuk menanggapi situasi yang memburuk di kawasan itu dan mengusir ancaman teroris dari negara tetangga Afghanistan.

Setelah pertempuran panjang di Faizabad, pasukan pemerintah mundur ke distrik tetangga, kata Mujadidi, anggota dewan provinsi dari Badakhshan, kepada Reuters. Dia mengatakan pejuang Taliban telah mengambil sebagian besar provinsi dan mengepung Faizabad sebelum melancarkan serangan Selasa.

Hilangnya kota itu merupakan kemunduran terbaru bagi pemerintah yang terkepung, yang telah berjuang untuk membendung momentum serangan Taliban dalam beberapa bulan terakhir. Taliban berjuang untuk mengalahkan pemerintah yang didukung Amerika Serikat. Kecepatan kemajuan mereka telah mengejutkan pemerintah dan sekutunya.

Pasukan Taliban sekarang menguasai 65% Afghanistan, telah mengambil atau mengancam untuk mengambil 11 ibu kota provinsi dan berusaha untuk mencabut dukungan tradisional Kabul dari pasukan nasional di utara, seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan Selasa.

Pejabat Afghanistan dan Taliban mengatakan Rabu bahwa pemberontak merebut pangkalan militer utama di provinsi Kunduz, menyelesaikan serangan timur laut mereka.

Pangkalan Korps 217 jatuh Rabu di bandara. Taliban memposting video online yang digambarkan kelompok itu menunjukkan tentara meninggalkan pangkalan. Pemerintah Afghanistan tidak segera menanggapi permintaan komentar. Korps 217 adalah salah satu dari tujuh komando di Tentara Nasional Afghanistan.

Presiden AS Joe Biden mendesak para pemimpin Afghanistan untuk memperjuangkan tanah air mereka, dengan mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak menyesali keputusannya untuk mundur, dengan mencatat bahwa AS telah menghabiskan lebih dari $ 1 triliun selama 20 tahun dan kehilangan ribuan tentara.

AS memberikan dukungan udara, makanan, peralatan, dan gaji yang signifikan kepada pasukan Afghanistan, katanya.

Bagian utara selama bertahun-tahun adalah wilayah Afghanistan yang paling damai, dengan hanya sedikit kehadiran Taliban. Selama pemerintahan mereka tahun 1996 hingga 2001, Taliban tidak pernah sepenuhnya mengendalikan utara tetapi kali ini, mereka tampaknya berniat mengamankannya sebelum mendekati ibu kota.

Pemerintah telah menarik diri dari distrik pedesaan yang sulit dipertahankan untuk fokus pada pusat-pusat populasi. Di beberapa tempat, pasukan pemerintah menyerah tanpa perlawanan.

Ghani sekarang meminta bantuan dari pialang kekuasaan regional lama yang dia habiskan selama bertahun-tahun ketika dia berusaha untuk memproyeksikan otoritas pemerintah pusatnya atas provinsi-provinsi yang secara tradisional bandel.

Dia akan bertemu dengan para pemimpin regional kunci di Mazar-e-Sharif.

“Presiden Ghani dijadwalkan bertemu dengan pemerintah daerah dan pejabat keamanan, pemimpin politik dan kelompok lainnya, tetua suku dan orang-orang berpengaruh,” kata kantor kepresidenan di Twitter. Di selatan, pasukan pemerintah memerangi pejuang Taliban yang berusaha mencapai penjara utama provinsi Kandahar untuk membebaskan rekan-rekan mereka yang ditahan, kata para pejabat di sana.

Pertempuran juga terjadi di kota Farah di barat, dekat perbatasan Iran, lapor Tolo News.

Di Jenewa pada hari Selasa, kepala hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa Michelle Bachelet mengatakan laporan pelanggaran yang bisa menjadi kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan muncul, termasuk “laporan yang sangat mengganggu” dari ringkasan eksekusi pasukan pemerintah yang menyerah.

Beberapa warga sipil yang melarikan diri dari serangan Taliban mengatakan bahwa pemberontak memberlakukan pembatasan represif terhadap perempuan dan membakar sekolah-sekolah. Ada juga laporan pembunuhan balas dendam di daerah-daerah di mana Taliban telah menguasai.

Enam negara anggota Uni Eropa memperingatkan eksekutif blok tersebut agar tidak menghentikan deportasi pencari suaka Afghanistan yang ditolak yang tiba di Eropa, khawatir akan kemungkinan terulangnya krisis 2015-2016 atas kedatangan lebih dari satu juta migran, terutama dari Timur Tengah.

AS akan menyelesaikan penarikan pasukannya bulan ini dengan imbalan janji Taliban untuk mencegah Afghanistan digunakan untuk terorisme internasional. Taliban berjanji untuk tidak menyerang pasukan asing saat mereka mundur tetapi tidak menyetujui gencatan senjata dengan pemerintah.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kanal TV Kristen Inggris Didenda karena Siarkan Misinformasi Soal Coronavirus

Kanal TV Kristen Inggris Didenda karena Siarkan Misinformasi Soal Coronavirus

Korban Pendeta Cabul Ragukan KTT Vatikan

Korban Pendeta Cabul Ragukan KTT Vatikan

HAMAS Berjanji akan Balas Syahidnya 14 Pejuang Al-Qasam

HAMAS Berjanji akan Balas Syahidnya 14 Pejuang Al-Qasam

Kurdi Serahkan 4 Anak dari Anggota ISIS ke Jerman

Kurdi Serahkan 4 Anak dari Anggota ISIS ke Jerman

Karzai Sambut Baik Kantor Taliban di Qatar

Karzai Sambut Baik Kantor Taliban di Qatar

Baca Juga

Berita Lainnya