Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Pererat Hubungan dengan Maroko, Menlu ‘Israel’ Kunjungi Kuil Beth El di Casablanca

Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri Luar Negeri “Israel” Yair Lapid telah berangkat ke Maroko yang merupakan kunjungan pertama diplomat top “Israel” sejak normalisasi hubungan kedua negara, lansir Al Jazeera.

“Israel” dan Maroko sepakat pada bulan Desember untuk melanjutkan hubungan diplomatik dan meluncurkan kembali penerbangan langsung di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh mantan Presiden AS Donald Trump.

Sebagai bagian dari perjanjian, Washington juga mengakui kedaulatan Maroko atas Sahara Barat, di mana telah terjadi sengketa teritorial selama beberapa dekade dengan Maroko yang diadu dengan Front Polisario yang didukung Aljazair, sebuah gerakan yang berusaha untuk mendirikan negara merdeka di wilayah tersebut.

Memimpin delegasi menteri, Lapid akan meresmikan misi diplomatik Zionis “Israel” di Rabat, mengunjungi Kuil Beth-El yang bersejarah di Casablanca dan mengadakan pembicaraan dengan rekannya dari Maroko, Nasser Bourita, kata kantor Lapid.

“Kunjungan bersejarah ini merupakan kelanjutan dari persahabatan lama dan akar yang dalam serta tradisi yang dimiliki komunitas Yahudi di Maroko, dan komunitas besar orang ‘Israel’ yang berasal dari Maroko,” kata Lapid menjelang kunjungan dua hari itu.

Maroko adalah salah satu dari empat negara Arab – bersama dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Sudan – yang setuju untuk menormalkan hubungan dengan penjajah Zionis “Israel” tahun lalu di bawah kesepakatan yang ditengahi AS.

Palestina telah kritis terhadap kesepakatan normalisasi, dengan mengatakan negara-negara Arab telah membatalkan tujuan perdamaian dengan mengabaikan permintaan lama bahwa Israel mengembalikan tanah yang diduduki untuk negara Palestina sebelum dapat menerima pengakuan.

Pengumuman pada bulan Desember telah memicu kegemparan di Maroko, di mana beberapa protes diadakan untuk mengecam langkah tersebut.

Pada bulan Mei, ribuan orang Maroko berbaris di kota-kota di seluruh negeri untuk mengecam pemboman 11 hari Zionis “Israel” di Jalur Gaza yang terkepung, dengan Partai Keadilan dan Pembangunan yang berkuasa menuntut penutupan kantor penghubung “Israel”.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia ingin membangun hubungan baru “Israel”, yang telah diprioritaskan Lapid sejak menjabat pada Juni sebagai bagian dari koalisi lintas-partisan yang menggantikan Perdana Menteri lama Benjamin Netanyahu.

Hanya lima minggu yang lalu, Lapid melakukan kunjungan pertama yang penting oleh seorang menteri luar negeri “Israel” ke UEA, di mana ia memuji hubungan Zionis “Israel” dengan negara Teluk Arab dan menyoroti kekhawatiran atas musuh bersama mereka, Iran.

Dua maskapai penerbangan “Israel” meluncurkan penerbangan komersial nonstop ke Marrakesh dari Tel Aviv bulan lalu, tetapi harapan untuk bonanza pariwisata yang lebih luas telah tertunda oleh lonjakan kasus COVID-19 di kedua negara.

Sementara itu, Lapid menulis di Twitter: “Lepas landas untuk kunjungan bersejarah ke Maroko!”, Sambil memposting foto layar keberangkatan maskapai El Al.

Negara Afrika Utara itu menampung komunitas Yahudi terbesar di dunia Arab yang berjumlah sekitar 3.000 orang.

Mereka adalah apa yang tersisa dari komunitas yang dulunya jauh lebih besar. Sekitar 700.000 orang Yahudi keturunan Maroko sekarang tinggal di “Israel”.

Maroko dan Zionis “Israel” mempertahankan kantor penghubung pada 1990-an, sebelum menutupnya selama Intifada Palestina kedua, atau pemberontakan, yang berlangsung lima tahun dari tahun 2000.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

OPCW Setuju Melarang Agen Saraf Novichok

OPCW Setuju Melarang Agen Saraf Novichok

Tunjangan Dipangkas Pengangguran Amerika Semakin Kere

Tunjangan Dipangkas Pengangguran Amerika Semakin Kere

Saudi Sediakan 1.000 Rumah Bagi Pengungsi Suriah di Libanon

Saudi Sediakan 1.000 Rumah Bagi Pengungsi Suriah di Libanon

Musim Umrah Dimulai Ribuan Jamaah Berdatangan

Musim Umrah Dimulai Ribuan Jamaah Berdatangan

Sutradara Serial Omar: Kontroversi itu Biasa

Sutradara Serial Omar: Kontroversi itu Biasa

Baca Juga

Berita Lainnya