Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Pemberontak Libya Khalifa Haftar Mengatakan Pasukannya ‘Tidak akan Tunduk pada Otoritas Apa Pun’

pemberontak libya Middle East Monitor
Komandan militer Libya Khalifa Haftar
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemberontak Libya Khalifa Haftar mengatakan pasukannya “tidak akan tunduk” kepada otoritas negara mana pun. Hal itu beberapa hari setelah duta besar AS untuk negara itu mengatakan Haftar dapat memainkan peran dalam menyatukan pendirian militer, lansir Middle East Eye.

Dalam pidato yang menandai peringatan 81 tahun berdirinya tentara Libya, Haftar mengatakan pada hari Senin bahwa pasukannya “tidak akan tunduk pada otoritas apa pun, dan tidak akan menyerah”.

Komentarnya muncul beberapa hari setelah Richard Norland, duta besar AS untuk Libya, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Haftar dapat memainkan peran dalam menyatukan pendirian militer negara yang dilanda perang itu.

Libya telah mengalami kekacauan selama bertahun-tahun sejak pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan dan membunuh pemimpin lama Muammar Gaddafi pada 2011.

Pertempuran antara milisi saingan dan pemerintahan yang bersaing – termasuk serangan yang gagal oleh Haftar dan pasukannya untuk merebut ibu kota negara itu, Tripoli – terhenti musim panas lalu, dan gencatan senjata resmi mulai berlaku pada Oktober, diikuti oleh pembentukan pada bulan Maret. pemerintah persatuan yang dipimpin oleh Perdana Menteri sementara Abdul Hamid Dbeibah.

Pemerintah sementara akan mengawasi negara itu sampai pemilihan mendatang yang saat ini dijadwalkan pada 24 Desember. Namun, pemilihan tersebut menghadapi kemunduran karena delegasi untuk Forum Dialog Politik Libya (LPDF) baru-baru ini tidak dapat menyepakati kerangka hukum yang diperlukan untuk mengatur pemungutan suara.

‘Orang Militer yang Sulit’

Sementara penyatuan institusi Libya dan pemerintah seharusnya mengakhiri perpecahan dalam praktik, pasukan yang setia kepada pemberontak Haftar masih memiliki kontrol efektif atas Libya timur – termasuk ladang minyak yang menguntungkan.

Pengkritik ketua parlemen Aguila Saleh, yang bersekutu dengan pemberontak Haftar selama serangan 2019-20 di Tripoli, juga menganggap kemunduran pemilihan sebagai bukti bahwa pasukan yang berbasis di Libya timur berusaha untuk menyabot proses tersebut.

Di sisi lain, Saleh dan sekutunya di Libya timur menyalahkan Pemerintah Persatuan Nasional (GNU) atas kegagalan untuk menyatukan institusi, dan ketua parlemen memperingatkan bulan lalu bahwa kegagalan untuk mengadakan pemilihan berarti pemerintahan saingan lain dapat dibentuk di Timur.

Dalam sebuah wawancara bulan lalu dengan Reuters, Perdana Menteri Abdulhamid Dbeibah mengatakan akan “sangat sulit” untuk menyatukan militer negara itu, tetapi ada dialog yang sedang berlangsung dengan Haftar.

“Tentu saja, berkomunikasi dengan Haftar, dia adalah orang militer yang sulit, tetapi kami berkomunikasi dengannya. Tetapi segalanya tidak mudah,” kata Dbeibah.

Utusan khusus PBB untuk Libya Jan Kubis juga mengatakan bahwa pasukan Haftar tidak mengizinkan pemerintah persatuan Dbeibah untuk menguasai daerah yang dikuasainya.

‘Menuntut Pertanggungjawaban Pelaku’

Pada hari Jum’at (06/08/2021), Amnesty International mendesak pemerintah persatuan Libya untuk mengadili anggota Badan Keamanan Dalam Negeri (ISA), kumpulan kelompok bersenjata yang beroperasi di Libya timur, alih-alih berdamai dengan mereka.

“Alih-alih memasukkan kelompok bersenjata yang dicurigai melakukan kejahatan berdasarkan hukum internasional ke dalam lembaga negara dan mencoba untuk mengamankan kesetiaan mereka atau mencetak poin politik dengan memberi mereka dukungan keuangan, Pemerintah Persatuan Nasional dan mereka yang secara de facto menguasai wilayah harus mengambil langkah-langkah untuk menahan para pelaku. untuk bertanggung jawab,” kata Heba Morayef, direktur kantor Amnesty International di Timur Tengah dan Afrika Utara.

“Setiap upaya untuk mengintegrasikan anggota milisi atau kelompok bersenjata harus melibatkan pemeriksaan individu yang ketat dan menyeluruh.”

Beberapa keluarga Libya telah mengajukan tuntutan hukum terhadap Haftar selama beberapa tahun terakhir: dua diajukan di Virginia dan satu di Washington, atas tuduhan kejahatan perang, menuduh warga negara AS itu melakukan pembunuhan, kelaparan, dan penyiksaan di antara tuduhan lainnya.

Dalam satu gugatan, sebuah keluarga terpaksa berlindung dari pemboman pasukan Haftar di sebuah apartemen kosong di pinggiran Ganfouda, di mana mereka makan kulit pohon dan rumput dan minum air dari genangan air untuk bertahan hidup.

Haftar awalnya tidak menanggapi gugatan itu, tetapi setelah menghadapi kemungkinan penilaian default, ia menyewa pengacara untuk pembelaannya. Tim hukumnya mengklaim komandan Libya kebal dari penuntutan karena ia harus diperlakukan sebagai kepala negara.

Norland menolak mengomentari tuntutan hukum dalam wawancara dengan Al Jazeera.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Front Salafy Keluar dari Aliansi Nasional Bentukan Al-Ikhwan

Front Salafy Keluar dari Aliansi Nasional Bentukan Al-Ikhwan

Media Syiah Sebut Al-Qaradhawi Lakukan Fitnah

Media Syiah Sebut Al-Qaradhawi Lakukan Fitnah

Yahudi dan Kelompok Kanan Berencana Kacaukan Pertemuan Pro-Palestina

Yahudi dan Kelompok Kanan Berencana Kacaukan Pertemuan Pro-Palestina

Salafy Mesir Kecam Larangan Pembentukan Partai Agama

Salafy Mesir Kecam Larangan Pembentukan Partai Agama

Seperempat Uang Judi Lotere Pemerintah China Dikorupsi

Seperempat Uang Judi Lotere Pemerintah China Dikorupsi

Baca Juga

Berita Lainnya