Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Pakistan Sambut ‘Penegasan Kembali’ PBB tentang Sengketa Kashmir

Kashmir Pakistan India
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pakistan pada Sabtu (07/08/2021) menyambut “penegasan kembali” posisi PBB dalam sengketa Kashmir yang telah berlangsung lama, lansir Anadolu Agency.

Pakistan menyambut baik penegasan kembali posisi PBB dalam sengketa Jammu dan Kashmir oleh Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB. Pernyataan itu menegaskan kembali bahwa posisi PBB dalam sengketa Jammu dan Kashmir sudah mapan dan belum berubah,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zahid Hafeez Chaudhri dalam sebuah pernyataan.

Menanggapi pertanyaan media pada konferensi pers di New York pada hari Kamis (05/08/2021), Stephane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, mengatakan: “Posisi kami di Kashmir sudah mapan dan tidak berubah. Saya akan berhenti di situ.”

Pernyataannya bertepatan dengan peringatan kedua penghapusan status semi-otonom lembah Himalaya yang sudah lama dilakukan oleh India pada 5 Agustus 2019.

Pernyataan itu, menurut Chaudri, menyangkal pernyataan “melayani diri sendiri” oleh Perwakilan Tetap India untuk PBB yang mengklaim bahwa Jammu dan Kashmir adalah bagian integral dari India.

Banyak resolusi Dewan Keamanan PBB (DK PBB), ia mempertahankan, telah menetapkan bahwa disposisi akhir negara pangeran Jammu dan Kashmir akan dibuat sesuai dengan keinginan rakyat Kashmir “yang diungkapkan melalui metode demokrasi dari plebisit yang bebas dan tidak memihak. diselenggarakan di bawah naungan PBB.”

“India sebaiknya mengingatkan dirinya sendiri bahwa Jammu dan Kashmir tetap menjadi perselisihan yang diakui secara internasional dan salah satu item terlama yang menonjol dalam agenda Dewan Keamanan PBB,” kata Chaudhri, menambahkan: “(Wilayah) Itu tidak pernah dan tidak akan pernah menjadi bagian dari India. Regurgitasi klaim palsu dan palsu tidak mengubah kenyataan.”

“Pada akhirnya, India harus menyerah pada keinginan warga Kashmir dan komitmen masyarakat internasional sebagaimana diabadikan dalam berbagai resolusi DK PBB,” tegasnya.

“Kami sangat menghargai ketepatan waktu pernyataan tersebut karena bertepatan dengan selesainya dua tahun tindakan ilegal dan sepihak India pada 5 Agustus 2019, di Jammu dan Kashmir yang Diduduki secara Ilegal (IIOJK) India, yang melanggar PBB. piagam, resolusi DK PBB dan hukum internasional termasuk Konvensi Jenewa Keempat,” tambahnya.

Wilayah yang Disengketakan

Kashmir telah menjadi bahan utama dalam persaingan lama antara Pakistan dan India sejak kedua tetangga bersenjata nuklir itu memperoleh kemerdekaan dari Kerajaan Inggris pada tahun 1947.

Lembah Himalaya yang indah dipegang oleh kedua negara di sebagian tetapi diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil wilayah ini juga dikendalikan oleh Cina.

Sejak 1947, kedua tetangga telah berperang tiga kali, dua di antaranya memperebutkan Kashmir.

Beberapa kelompok Kashmir telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan atau penyatuan dengan negara tetangga Pakistan.

Menurut beberapa organisasi hak asasi manusia, ribuan orang telah terbunuh dan disiksa dalam konflik tersebut sejak 1989.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika dan Israel Alami Ketegangan

Amerika dan Israel Alami Ketegangan

Polisi Sita Uang Palsu $20 Juta dari Barclays Bank Cabang Nairobi

Polisi Sita Uang Palsu $20 Juta dari Barclays Bank Cabang Nairobi

Buku Harian Ungkap Rasisme dan Xenofobia Einstein

Buku Harian Ungkap Rasisme dan Xenofobia Einstein

Saudi Larang Tomboy dan Tampilan “Emo” di Sekolah

Saudi Larang Tomboy dan Tampilan “Emo” di Sekolah

Sidang Lanjut 10 Oktober, Perintah Penahanan Belum Dikeluarkan

Sidang Lanjut 10 Oktober, Perintah Penahanan Belum Dikeluarkan

Baca Juga

Berita Lainnya