Ahad, 28 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Kashmir Menandai Tahun ke-2 sejak India Mencabut Status Khususnya dengan Keputusasaan

[Ilustraso] Polisi India di wilayah Kashmir
Bagikan:

Hidayatullah.com—Kashmir menandai tahun ke-2 sejak India mencabut status khususnya, yang menyebabkan kekosongan politik sementara. Warga Kashmir menghadapi keputusasaan dengan pembunuhan di luar proses hukum, penyiksaan, kematian, penahanan sewenang-wenang dan bentuk pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan lainnya terjadi, lansir Daily Sabah.

Dua tahun telah berlalu sejak New Delhi mencabut otonomi terbatas Kashmir yang dikelola India. Langkah tersebut, yang dilihat oleh para aktivis dan pemimpin dunia sebagai ilegal dan didasarkan pada keinginan untuk mengubah demografi wilayah mayoritas Muslim. Hal itu telah menyeret aktivitas politik ke dalam krisis yang mendalam, dengan bisnis berjuang dan hak-hak orang dilanggar oleh hukum yang ketat.

Kashmir telah dibagi antara India dan Pakistan sejak berakhirnya pemerintahan kolonial Inggris pada tahun 1947, dengan kedua negara mengklaim wilayah itu secara penuh. Pertempuran di bagian yang dikuasai India telah menewaskan puluhan ribu orang, kebanyakan warga sipil.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mencabut otonomi parsial kawasan itu pada 5 Agustus 2019, dan membaginya menjadi dua wilayah federal, menangkap ribuan orang dalam operasi keamanan besar-besaran dan pemadaman komunikasi yang berlangsung berbulan-bulan.

Pemerintah India membatalkan dua undang-undang Konstitusi India – Pasal 370 dan Pasal 35A – yang secara longgar mengatur hubungan India dengan wilayah mayoritas Muslim yang disengketakan. Meskipun dilubangi selama tujuh dekade terakhir melalui perubahan Konstitusi India melalui metode curang dan rezim pro-India Kashmir yang lunak, Pasal 370 masih secara nominal mendefinisikan wilayah tersebut sebagai memiliki konstitusi sendiri dan dua majelis legislatif yang, tidak seperti semua negara bagian India lainnya, dapat membuat hukum independen dari Parlemen India.

Pasal 35A melarang semua orang luar membeli properti dan melamar pekerjaan pemerintah di wilayah tersebut. Secara efektif, ini membantu legislatif lokal untuk mendefinisikan “penduduk tetap” di wilayah tersebut dan melindungi pekerjaan dan hak atas tanah, tidak hanya untuk 68,31% mayoritas Muslim tetapi juga 28,43% minoritas Hindu dan hampir 4% populasi terdiri dari orang lain. minoritas.

Menjelang ulang tahun kedua, pasukan keamanan mendirikan banyak pos pemeriksaan dan barikade baru di seluruh Srinagar dengan personel yang menggunakan kendaraan anti peluru untuk memeriksa dan menggeledah warga di jalan. Terduga pemberontak menembaki patroli polisi di daerah Sopore barat laut, tetapi tidak ada yang terluka, kata seorang petugas polisi kepada Agence France-Presse (AFP). Namun, polisi distrik membantah insiden itu di Twitter.

Seorang pemimpin pro-kebebasan terkemuka Syed Ali Geelani, 90, menyerukan penutupan umum untuk menandai “hari hitam” untuk memprotes “agresi telanjang India”, dalam sebuah pernyataan Twitter oleh perwakilannya yang berbasis di Pakistan Syed Abdullah Geelani. Seruan itu didukung oleh beberapa kelompok separatis kecil yang juga menentang kekuasaan India atas Kashmir.

Polisi awalnya menyebut pegangan dan pernyataan Twitter sebagai “palsu”. Tapi Geelani yang sakit, di bawah tahanan rumah selama 13 tahun terakhir, mengeluarkan video pertamanya dalam dua tahun pada Rabu (04/08/2021), membenarkan pernyataan itu melalui “perwakilan khusus yang dinominasikan”.

Pada hari Kamis (05/08/2021), sebagian besar toko tetap tutup di Srinagar dan pergerakan kendaraan di jalan sangat tipis. Namun, polisi terlihat meminta pemilik toko untuk buka. Banyak pemilik toko dan pengusaha, tanpa ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada AFP bahwa polisi telah mengancam mereka. Wartawan lokal mengatakan petugas membuka kunci jendela.

“Saya sedang merekam video toko-toko yang tutup ketika petugas polisi datang dan mengambil foto saya saat saya bekerja dan menuduh diri saya sendiri dan wartawan yang menghasut penutupan,” kata jurnalis foto Umer Asif kepada AFP.

Mantan kepala menteri Kashmir Mehbooba Mufti, bersama dengan lusinan politisi lokal lainnya, menghabiskan waktu berbulan-bulan di penjara setelah ditangkap dalam tindakan keras tahun 2019. Puluhan orang tetap berada di balik jeruji besi baik di Kashmir atau di tempat lain, ditahan di bawah undang-undang kontroversial yang memungkinkan mereka ditahan hingga dua tahun tanpa dakwaan. Mufti mengeluarkan pernyataan marah pada hari Rabu mengecam tindakan New Delhi sebagai “perampokan siang hari” hak konstitusional rakyat.

“Ketika penindasan yang tak terkendali dilepaskan & ketidakadilan besar menumpuk, tidak ada pilihan lain selain menolak untuk ada,” twitnya.

Karena lebih banyak unjuk rasa diharapkan di seluruh Kashmir, pawai diselenggarakan di ibu kota Pakistan, Islamabad, untuk menunjukkan solidaritas antara Pakistan dan Jammu dan Kashmir. Pawai dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi dari Kementerian Luar Negeri ke parlemen. Kelompok itu berunjuk rasa di bawah kepemimpinan Qureshi menuju D-Chowk Boulevard ibu kota Islamabad.

Bersama Qureshi, Menteri Informasi dan Penyiaran Fawad Hussain Chaudhry, Menteri Sains dan Teknologi Shibli Faraz, anggota parlemen Azam Khan Swati, pejabat tinggi dan sejumlah besar orang menghadiri pawai solidaritas.

Mereka yang hadir membawa spanduk dengan pesan dukungan untuk orang-orang Jammu dan Kashmir dan meneriakkan slogan-slogan menentang India. Berbicara pada pawai, Qureshi mengatakan bahwa orang-orang Pakistan dan Kashmir menyangkal langkah “sepihak dan ilegal” yang diambil oleh pemerintah India.

“Seluruh negara Pakistan dan Kashmir menolak langkah-langkah ilegal dan sepihak pada 5 Agustus 2019,” kata Qureshi, mendesak PBB dan masyarakat internasional untuk mengambil “tindakan segera” dan menghentikan India dari “membawa perubahan demografis di lembah yang disengketakan itu”, menurut Anadolu Agency (AA).

Presiden Pakistan Arif Alvi bergabung dalam pawai di D-Chowk Boulevard dan mengatakan bahwa Pakistan akan melanjutkan dukungannya terhadap tujuan yang sah dari rakyat Jammu dan Kashmir. Perdana Menteri Imran Khan mengatakan pada hari Kamis bahwa New Delhi telah gagal untuk melanggar kehendak rakyat Kashmir.

“Hari ini menandai dua tahun sejak tindakan ilegal dan sepihak India pada 5 Agustus 2019 di Jammu dan Kashmir yang Diduduki secara Ilegal India (IIOJK),” katanya. “Tindakan ini diikuti oleh pengepungan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya dan pembatasan hak-hak dasar dan kebebasan rakyat Kashmir untuk mengabadikan pendudukan India di wilayah yang diduduki.”

Dia menambahkan bahwa warga Kashmir menghadapi pembunuhan di luar proses hukum, penyiksaan penahanan, dan kematian, penahanan sewenang-wenang, pembakaran dan penjarahan rumah untuk menimbulkan hukuman kolektif, dan bentuk-bentuk pelanggaran hak asasi manusia lainnya. Khan menuduh India membawa perubahan demografis ke wilayah yang disengketakan melalui undang-undang domisili dan kepemilikan tanah.

Dia mengatakan “tindakan sepihak” India bertujuan untuk mengubah struktur demografis kawasan itu, dan mengubah warga Kashmir menjadi “minoritas di tanah mereka sendiri”.

Pencabutan otonomi Kashmir membawa ketidakstabilan politik ke wilayah tersebut, tetapi New Delhi berusaha untuk menunjukkan “kenormalan” di wilayah Himalaya yang disengketakan. Antara November hingga Desember 2020, pemilihan lokal multifase diadakan di wilayah tersebut untuk memilih 280 anggota dewan pembangunan distrik.

Sementara anggota dewan pembangunan distrik yang terpilih tidak memiliki wewenang untuk membuat undang-undang atau mengubah undang-undang, banyak yang sejak itu dibatasi di kamar hotel di berbagai lokasi dan dilarang mengunjungi distrik mereka karena “ancaman keamanan”. Banyak anggota dewan terpilih, yang tidak senang dengan perlakuan pemerintah, mengancam akan mundur.

Mohammed Yousuf Tarigami, mantan menteri dan empat kali legislator dari Partai Komunis India-Marxis (CPM) mengatakan kepada outlet media yang berbasis di Qatar Al-Jazeera bahwa politisi pro-India di wilayah tersebut mengatakan bahwa perlakuan New Delhi terhadap pejabat di Kashmir “(telah) merusak ikatan hubungan kita dengan persatuan India”.

“Tidak ada ruang politik yang tersisa untuk siapa pun,” kata Tarigami, seraya menambahkan bahwa dampak dari keputusan pemerintah sayap kanan Partai Bharatiya Janata (BJP) tahun 2019 telah menjadi “proses pelambatan demokrasi dan hak-hak demokrasi, yang telah mengakibatkan a keheningan paksa” di wilayah tersebut.

“Penekanan hak-hak sipil dan demokrasi yang tidak masuk akal terus berlanjut. Penangkapan dan pelecehan tanpa pandang bulu terhadap semua bagian dari orang-orang kami, termasuk pegawai pemerintah, dengan dalih yang berbeda, terus berlanjut”.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sistem Anti-Misil Iron Dome Milik Israel Dibantu Radar NATO di Turki?

Sistem Anti-Misil Iron Dome Milik Israel Dibantu Radar NATO di Turki?

Hantu Hafez Al Assad Menakuti Pengungsi Suriah

Hantu Hafez Al Assad Menakuti Pengungsi Suriah

Dewan Syura Saudi Minta Anggaran untuk Perawatan Masjid Ditambah

Dewan Syura Saudi Minta Anggaran untuk Perawatan Masjid Ditambah

Raja Salman Perintahkan Tangkap Seorang Pangeran yang Lakukan Kekerasan pada Warga

Raja Salman Perintahkan Tangkap Seorang Pangeran yang Lakukan Kekerasan pada Warga

Facebook Dikecam atas Meningkatnya Penyensoran terhadap Konten Palestina

Facebook Dikecam atas Meningkatnya Penyensoran terhadap Konten Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya