Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Presiden ‘Israel’ Menghubungi Para Pemimpin Sudan untuk Mempercepat Upaya Normalisasi yang Terhenti

Normalisasi Sudan-Israel Anadolu agency
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden “Israel” sedang mencoba untuk meningkatkan upaya normalisasi dengan Sudan setelah proses yang tampaknya melambat, menurut sebuah laporan baru, dilansir oleh The New Arab.

Presiden “Israel” Issac Herzog menelepon para pemimpin di Sudan dan mengusulkan diadakannya pertemuan langsung antara pejabat dari kedua negara, kata harian Israel Yedioth Ahronoth, Rabu (04/08/2021).

Langkah itu dikatakan sebagai tanggapan terhadap penolakan judoka Sudan Mohamed Abdalrasool untuk bertanding dengan perwakilan Zionis “Israel” Tohar Butbul di Olimpiade Tokyo.

Sementara Abdalrasool tidak membuat pernyataan publik tentang keputusannya, Butbul mengatakan timnya diberitahu bahwa judoka Sudan itu mengalami cedera bahu. Judoka “Israel” dan timnya tidak yakin dengan penjelasan ini.

Kedua belah pihak mengatakan mereka ingin segera menandatangani perjanjian damai, tambah laporan itu.

Panggilan tersebut merupakan kontak resmi pertama antara pejabat “Israel” dan Sudan sejak pemerintahan baru Zionis “Israel”, yang dipimpin oleh Naftali Bennett, menjabat.

Pada bulan Juni, media “Israel” melaporkan bahwa Sudan tidak senang dengan perkembangan setelah normalisasi hubungan dengan Zionis “Israel”.

Meskipun Sudan bergabung dengan proses normalisasi “Kesepakatan Abraham” yang dipimpin AS pada Oktober, Khartoum percaya bahwa Washington telah gagal memenuhi komitmennya, menurut orang dalam tingkat tinggi, dengan uang untuk pertanian Sudan dan inisiatif teknologi masih belum muncul.

Meskipun Khartoum hanya menandatangani apa yang disebut Kesepakatan Abraham pada Januari, meskipun secara resmi setuju untuk menormalkan hubungan pada Oktober 2020.

Itu adalah negara Arab ketiga yang melakukannya selama dorongan normalisasi Trump tahun lalu, setelah UEA dan Bahrain. Maroko juga menjalin hubungan dengan Zionis “Israel”.

Sebagai imbalan untuk menyetujui pemulihan hubungan, Khartoum dikeluarkan dari daftar hitam “Negara Pendukung Terorisme” Amerika.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Tercemar Salmonella, Lactalis Tarik Produk Susunya di Berbagai Negara

Tercemar Salmonella, Lactalis Tarik Produk Susunya di Berbagai Negara

Putra Raja Fahd Ajak Umat Islam Selamatkan Al Aqsha

Putra Raja Fahd Ajak Umat Islam Selamatkan Al Aqsha

Lebih Seribu Tahun Masih Dianggap Imigran

Lebih Seribu Tahun Masih Dianggap Imigran

Sudah 51 Orang Tewas akibat Kerusuhan di Mesir

Sudah 51 Orang Tewas akibat Kerusuhan di Mesir

Mesir Tutup Beberapa Akses Menuju Tahrir Square

Mesir Tutup Beberapa Akses Menuju Tahrir Square

Baca Juga

Berita Lainnya