Sabtu, 4 Desember 2021 / 29 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

UEA Dilaporkan Menggunakan Spyware ‘Israel’ untuk Memata-matai Pemerintahan Yaman

Duta besar UEA Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com — Uni Emirat Arab (UEA) menggunakan spyware Pegasus, yang dibuat dan dilisensikan oleh perusahaan “Israel” NSO, untuk memata-matai pemerintahan Yaman yang didukung Saudi. Hal itu dilaporkan dalam sebuah penyelidikan yang diterbitkan bulan lalu oleh 17 organisasi, lansir Daily Sabah.

Spyware itu digunakan oleh UEA untuk memantau dan memata-matai para menteri pemerintahan Yaman pimpinan Presiden Abd Rabbuh Mansour Hadi yang diakui secara internasional, kata laporan itu.

Kegiatan penyadapan dilaporkan menargetkan presiden Yaman dan anggota keluarganya, mantan Perdana Menteri Ahmed Obaid bin Daghr, mantan Menteri Luar Negeri Abdul Malik al-Mikhlaf, dan Menteri Pemuda dan Olahraga saat ini, Naif al-Bakri.

Daftar target pengawasan juga termasuk Menteri Penerangan Muammar al-Eryani, mantan Menteri Dalam Negeri Ahmed al-Maisari, mantan Menteri Luar Negeri Khaled al-Yamani, Direktur Kantor Kepresidenan Yaman Abdullah al-Alimi dan mantan Menteri Transportasi Saleh al- Jabwani.

Berbicara kepada Anadolu Agency (AA), al-Jabwani mengatakan dia “tidak terkejut” dengan pengungkapan itu karena dia “mengharapkan tindakan seperti itu dari UEA”.

“UEA adalah negara polisi nakal yang terlibat dalam semua jenis pekerjaan ilegal seperti spionase, pembunuhan terorganisir, membangun penjara rahasia, menghancurkan tatanan sosial dan membagi negara, yang semuanya dipraktikkan di Yaman oleh UEA,” kata al-Jabwani , yang menjabat sebagai menteri transportasi antara Desember 2017 dan Desember 2020.

Menurut bocoran, spyware Pegasus telah digunakan dalam percobaan dan berhasil meretas smartphone milik jurnalis, pejabat pemerintah, dan aktivis hak asasi manusia dalam skala global.

UEA telah membantah tuduhan penggunaan spyware dan memata-matai Yaman, mengatakan dalam sebuah pernyataan oleh Kementerian Luar Negeri bahwa “tuduhan … mengklaim bahwa UEA adalah di antara sejumlah negara yang dituduh melakukan pengawasan yang menargetkan jurnalis dan individu tidak memiliki dasar bukti”.

UEA adalah anggota koalisi militer pimpinan Saudi melawan pemberontak Houthi. Koalisi meluncurkan kampanye udara besar-besaran terhadap gerakan pemberontak yang didukung Iran pada tahun 2015 untuk mengembalikan keuntungan militer Houthi di Yaman.

Pemberontak yang bersekutu dengan Iran menguasai sebagian besar Yaman, termasuk ibu kota Sanaa, pada tahun 2014, memaksa pemerintah Hadi melarikan diri ke Arab Saudi.

Di Bawah Pengawasan

Al-Jabwani berpendapat bahwa dia “tahu sejak hari pertama” kepulangannya dari Arab Saudi ke kota selatan Aden untuk menjalankan tugasnya sebagai menteri transportasi pada Desember 2017 bahwa dia “di bawah pengawasan Emirates dan lainnya”.

“Saya tidak peduli karena tidak ada rahasia yang saya sembunyikan. Saya biasa berangkat kerja pagi-pagi tanpa tahu akan pulang atau tidak,” ujarnya. pengawasan adalah “tindakan normal untuk UEA” karena menganggapnya sebagai “musuh nomor satu” karena sikapnya terhadap praktik UEA di Yaman.

“Sejak pertama saya bekerja di kementerian transportasi, saya mengungkapkan pandangan saya terhadap UEA secara terbuka dan terbuka. Memata-matai kami menunjukkan sifat iblis negara ini,” katanya.

Pengamat percaya bahwa UEA mulai memata-matai pemerintah Hadi setelah perselisihan mereka tentang pembentukan Dewan Transisi Selatan (STC) yang didukung UEA pada Mei 2017. Perselisihan itu dipicu oleh pemecatan Hadi terhadap pemimpin STC Aidarus al-Zoubaidi dari jabatannya sebagai Gubernur Aden.

“UEA memata-matai semua orang di Yaman, termasuk Arab Saudi, pemerintah yang sah dan pemimpin sekutu Yamannya, STC,” Abdulsalam Muhammed, ketua Pusat Studi dan Penelitian Abaad, mengatakan kepada AA.

Karena UEA memiliki strateginya sendiri untuk mengendalikan sebagian besar Yaman, “mata-mata memberikannya banyak informasi tentang rencana pemerintah mengenai resolusi militer dan politik untuk menormalkan situasi di wilayah yang dibebaskan yang mungkin membahayakan kepentingan UEA di selatan,” dia berkata.

Selama enam tahun terakhir, UEA telah mengejar agenda strategis yang ambisius di Laut Merah, membangun instalasi militer dan mengamankan kendali pantai selatan Yaman di sepanjang Laut Arab di Selat Bab al-Mandab dan Pulau Socotra.

Muhammad mengklaim bahwa Abu Dhabi telah “menghalangi proyek-proyek negara” yang bertujuan untuk mencapai stabilitas ekonomi dan politik di wilayah Yaman yang dibebaskan dari pemberontak Houthi.

Keheningan Yaman

Pemerintah Yaman belum mengomentari tuduhan mata-mata UEA.

Al-Jabwani, bagaimanapun, percaya bahwa pemerintah “tidak akan membuat komentar apapun tentang masalah ini”, mengklaim bahwa Perdana Menteri Yaman, Muin Abdul Malik, “berpartisipasi dalam program serupa dengan dua negara koalisi yang dipimpin Saudi”, mengacu pada UEA dan Arab Saudi.

Demikian pula, Muhammad mengatakan “tidak mengherankan bahwa pemerintah tidak mengomentari masalah ini” karena belum membuat pernyataan tentang masalah besar lainnya.

“Pemerintah tahu bahwa masalah ini sangat terkait dengan hubungan UEA dengan Arab Saudi, sehingga tidak ingin menjebak pendukung utamanya, Saudi, di sudut dan lebih memilih untuk diam,” katanya.

Sebagai konsekuensi dari kegiatan mata-mata ini, pemerintah Yaman “seharusnya mengumumkan akhir dari kehadiran UEA di Yaman,” kata Muhammad, tetapi karena “tidak berguna dan kurangnya kedaulatan, pemerintah tidak dapat mengomentari masalah ini”.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kuasai Lagi Sejumlah Propinsi, Hautsiyun Kendalikan Perbatasan Yaman-Saudi

Kuasai Lagi Sejumlah Propinsi, Hautsiyun Kendalikan Perbatasan Yaman-Saudi

Rabi Yahudi Minta Al-Azhar Maafkan Mubarak

Rabi Yahudi Minta Al-Azhar Maafkan Mubarak

NATO Bahas Gaji Tentara Afghanistan

NATO Bahas Gaji Tentara Afghanistan

Kelompok ISIS Klaim Menculik Pekerja Palang Merah di Borno Nigeria

Kelompok ISIS Klaim Menculik Pekerja Palang Merah di Borno Nigeria

FBI: Penembakan di San Bernardino California Kasus Terorisme

FBI: Penembakan di San Bernardino California Kasus Terorisme

Baca Juga

Berita Lainnya