Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Artileri ‘Israel’ Menembaki Lebanon setelah Serangan Roket ke Perbatasan

Al Jazeera
Pasukan Artileri Rezim Bashar al Assad - Suriah telah memborbardir Kota Daariyaa, pedesaan Damaskus
Bagikan:

Hidayatullah.com– Tentara “Israel” mengatakan telah menembakkan peluru artileri ke Lebanon setelah serangan roket diluncurkan dari Lebanon ke perbatasan. Hal itu kembali meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut, lansir Al Jazeera.

“Tiga roket ditembakkan dari Lebanon ke wilayah ‘Israel’,” kata militer dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (04/08/2021), menambahkan bahwa satu roket gagal mencapai perbatasan. “Sebagai tanggapan … pasukan artileri menembak ke wilayah Lebanon.”

Penyiar “Israel” Channel 12 melaporkan bahwa satu roket meledak di area terbuka dan yang lain dicegat oleh sistem pertahanan “Israel”, yang dikenal sebagai Iron Dome.

Saksi di Lebanon juga melaporkan bahwa beberapa roket ditembakkan ke “Israel”.

Petugas medis “Israel” membagikan gambar api unggun dan mengatakan mereka merawat empat orang yang menderita “gejala stres”. Tidak segera jelas apakah Lebanon memiliki korban.

Sirene peringatan serangan roket terdengar di beberapa komunitas “Israel”, termasuk kota Kiryat Shmona, dekat perbatasan Lebanon.

Militer Zionis “Israel” mengatakan tidak memberlakukan pembatasan pada warga sipil di wilayah utara.

Perdana Menteri Zionis “Israel” Naftali Bennett mengatakan dia dan menteri pertahanan Benny Gantz telah “diberi pengarahan” tentang perkembangan dan mengawasi tanggapannya.

Baku tembak terjadi beberapa hari setelah “Israel” bergabung dengan negara-negara lain dalam menuduh Iran berada di balik serangan pesawat tak berawak yang nyata terhadap sebuah kapal tanker yang terkait dengan “Israel” di lepas pantai Oman, yang menewaskan dua anggota awak, dan mengisyaratkan kemungkinan pembalasan.

Iran membantah tuduhan itu dan memperingatkan akan “menanggapi segala kemungkinan petualangan”.

Pada 20 Juli, dua roket diluncurkan dari Lebanon ke “Israel”, tidak menyebabkan kerusakan atau cedera. Insiden itu terjadi beberapa jam setelah seorang pejabat militer Suriah mengatakan “Israel” melakukan serangan udara di dekat kota Aleppo di Suriah utara.

Pada bulan Mei, roket ditembakkan dari Lebanon selatan beberapa kali dalam satu minggu – tentara Zionis “Israel” mengatakan roket mendarat di laut.

Pada 14 Mei, seorang pria Lebanon ditembak dan dibunuh oleh pasukan Zionis “Israel” setelah dia dan yang lainnya mencoba melintasi pagar keamanan di perbatasan dengan “Israel” saat memprotes untuk mendukung warga Palestina yang menandai peringatan ke-73 Nakba, yang oleh warga Palestina disebut sebagai “bencana”. yang menimpa mereka dalam perang melawan “Israel” pada tahun 1948.

“Israel” berperang tahun 2006 melawan Hizbullah yang didukung Iran, yang merupakan kekuatan dominan di Lebanon selatan dan memiliki roket canggih. Perbatasan sebagian besar sepi sejak saat itu.

Lebanon telah dijalankan oleh pemerintahan sementara selama hampir satu tahun sementara mata uangnya telah runtuh, pekerjaan telah menghilang dan bank telah membekukan rekening dalam apa yang disebut pemberi pinjaman sebagai salah satu krisis keuangan paling parah di zaman modern.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Eks Amir Qatar Khalifa bin Hamad Al-Thani Wafat

Eks Amir Qatar Khalifa bin Hamad Al-Thani Wafat

Omar Al-Bashir Resmi Jadi Terdakwa Kasus Korupsi

Omar Al-Bashir Resmi Jadi Terdakwa Kasus Korupsi

Seniman Kristen Yordania Membuat Replika Kubah Al-Shakhrah

Seniman Kristen Yordania Membuat Replika Kubah Al-Shakhrah

Syeikh Al-Sudais: Dunia Jangan Takut dengan Islam

Syeikh Al-Sudais: Dunia Jangan Takut dengan Islam

Diserang Roket dari Wilayah Lebanon, ‘Israel’ Lapor Dewan Keamanan PBB

Diserang Roket dari Wilayah Lebanon, ‘Israel’ Lapor Dewan Keamanan PBB

Baca Juga

Berita Lainnya