Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

PBB: Warga Sipil Paling Dirugikan dari Pertempuran Sengit antara Afghanistan dan Taliban

bencana kemanusiaan Aljazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com — Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa (03/08/2021) memperingatkan bahwa dampak pertempuran sengit antara Afghanistan dan Taliban adalah “bencana” bagi warga sipil. PBB meminta pihak-pihak yang bertikai di Afghanistan itu untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi warga sipil, lansir Daily Sabah.

Warga sipil menanggung beban berat dari serangan darat Taliban dan serangan udara pasukan Afghanistan, Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA) mencatat dalam serangkaian tweet.

“Serangan darat Taliban & serangan udara ANA menyebabkan kerusakan paling parah,” cuit Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA) Selasa, merujuk pada tentara nasional Afghanistan. “Kekhawatiran mendalam tentang penembakan tanpa pandang bulu & kerusakan/pendudukan fasilitas kesehatan & rumah warga sipil.”

“Pertempuran sengit pagi ini,” kata Sefatullah, direktur radio Sukon di ibu kota Helmand, yang stasiunnya direbut oleh Taliban. “Kami menghentikan siaran dua hari lalu karena Taliban merebut gedung stasiun kami.”

Menurut Agence France-Presse (AFP), gerilyawan telah merebut lebih dari selusin stasiun radio dan TV lokal di Lashkar Gah, hanya menyisakan satu program siaran saluran pro-Taliban. Para pejabat Afghanistan mengatakan Selasa bahwa 11 radio dan empat stasiun televisi di kota itu telah direbut oleh Taliban.

“Teroris tidak ingin media mempublikasikan fakta dan mengungkap ketidakadilan mereka,” kata Kementerian Penerangan dan Kebudayaan.

Sejak dimulainya penarikan pasukan internasional dari Afghanistan, Taliban telah mengintensifkan serangannya di seluruh negeri, membuat keuntungan teritorial yang signifikan, terutama di daerah pedesaan.

Ribuan orang telah mengungsi dan penduduk hidup dalam ketakutan.

Beberapa ibu kota provinsi telah dikepung oleh gerilyawan dan pertempuran sengit telah berlangsung selama berhari-hari sekarang di ibu kota provinsi Helmand dan Kandahar selatan, serta di bagian barat kota Herat, di barat negara itu.

Sebuah sumber rumah sakit di Herat mengatakan kepada Deutsche Presse-Agentur (dpa) bahwa pihaknya telah menerima 24 mayat dan hampir 200 orang terluka dalam enam hari terakhir. Di antara para korban adalah anggota pasukan keamanan.

Sumber lain dari Departemen Kesehatan Kandahar mengatakan 28 kematian dan 191 orang terluka tercatat di provinsi itu dalam 10 hari terakhir.

Secara keseluruhan, 38 orang meninggal dan 156 orang terluka dirawat di dua rumah sakit di kota Lashkargah, di Helmand, dalam tiga hari terakhir.

Sementara itu, seorang mantan penerjemah militer AS dibunuh di kota Jalalabad, di provinsi Nangarhar timur, para pejabat mengkonfirmasi. Pria itu, yang menjabat sebagai penasihat dewan provinsi Nangarhar, ditembak di depan rumahnya oleh dua penembak tak dikenal pada hari Senin (02/08/2021).

PBB mendokumentasikan tingkat rekor warga sipil yang terluka dan terbunuh pada bulan Mei dan Juni dan memperingatkan bahwa negara itu berada di jalur untuk tahun 2021 untuk menyaksikan jumlah korban sipil tertinggi yang pernah tercatat dalam satu tahun.

Di Herat, kota lain yang dikepung, ratusan penduduk bersorak dari atap rumah mereka setelah pasukan pemerintah memukul mundur serangan Taliban terbaru.

Hilangnya Lashkar Gah akan menjadi pukulan strategis dan psikologis besar-besaran bagi pemerintah, yang telah berjanji untuk mempertahankan kota dengan segala cara setelah kehilangan sebagian besar pedesaan pedesaan ke Taliban selama musim panas. Di Herat, para pejabat Afghanistan mengatakan pasukan pemerintah telah berhasil memukul mundur para pemberontak dari beberapa daerah kota – termasuk di dekat bandara, yang sangat penting untuk pasokan.

“Pasukan keamanan Afghanistan ditambah pasukan perlawanan melancarkan operasi besar di barat kota,” kata Jailani Farhad, juru bicara gubernur Herat, kepada AFP.

Pada hari Senin, Amerika Serikat dan Inggris menuduh Taliban “membantai warga sipil” di sebuah kota Kandahar dekat perbatasan Pakistan.

Taliban membantai puluhan warga sipil dalam pembunuhan balas dendam. Pembunuhan ini bisa merupakan kejahatan perang,” kata kedutaan besar Washington dan London dalam tweet terpisah pada hari Senin mengacu pada dugaan kejahatan yang dilakukan di Spin Boldak. “Kepemimpinan Taliban harus bertanggung jawab atas kejahatan para pejuang mereka. Jika Anda tidak dapat mengendalikan pejuang Anda sekarang, Anda tidak memiliki urusan dalam pemerintahan nanti.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

British Museum Akan Pamerkan Dokumen Ibadah Haji

British Museum Akan Pamerkan Dokumen Ibadah Haji

Mahasiswa Aceh di Malaysia Gelar Konferensi  Internasional Keempat

Mahasiswa Aceh di Malaysia Gelar Konferensi Internasional Keempat

Saddam: “Penjahat sebenarnya adalah Bush”

Saddam: “Penjahat sebenarnya adalah Bush”

Ada 36 Calon Presiden di Pilpres Madagaskar Tahun Ini

Ada 36 Calon Presiden di Pilpres Madagaskar Tahun Ini

Polisi Selidiki Kebakaran di Pusat Islam Houston

Polisi Selidiki Kebakaran di Pusat Islam Houston

Baca Juga

Berita Lainnya