Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Kebakaran Hutan Menyebabkan Kehancuran Lebih Lanjut di Turki dan Yunani

ilustrasi
Kebakaran hutan di California.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Korban tewas dari enam hari berturut-turut kebakaran hutan di Turki telah meningkat menjadi delapan. Sementara di negara tetangga Yunani, petugas pemadam kebakaran berusaha untuk menahan kobaran api yang telah menghancurkan rumah-rumah dan merawat lebih dari selusin orang, lansir Al Jazeera.

Kebakaran di Turki telah dipicu oleh gelombang panas Eropa selatan yang dialiri oleh udara panas dari Afrika Utara, yang juga telah melihat kekacauan mencengkeram bagian lain dari Mediterania dalam beberapa hari terakhir.

Para ahli telah memperingatkan bahwa perubahan iklim meningkatkan frekuensi dan intensitas kebakaran hutan.

Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis memperingatkan pada hari Senin bahwa Yunani menderita gelombang panas terburuk sejak 1987 karena peramal mengatakan suhu bisa mencapai 45 derajat dalam beberapa hari mendatang. Panas yang hebat telah membantu memicu kebakaran hutan yang telah menghancurkan lebih dari 3.000 hektar (7.400 hektar) kebun pinus dan zaitun di barat negara itu sejak Sabtu (31/07/2021).

Di tempat lain di Eropa, lebih dari 800 kebakaran tercatat selama akhir pekan di Italia, terutama di selatan, kata pemadam kebakaran negara itu. Kebakaran hutan hari kedua berturut-turut di Sisilia pada hari Sabtu memaksa orang untuk meninggalkan rumah mereka dan melihat bandara Catania setempat ditutup sementara.

Di Spanyol, petugas pemadam kebakaran yang didukung oleh pesawat pengebom air memerangi kebakaran hutan yang terjadi pada Sabtu di dekat waduk San Juan, sekitar 70 km (40 mil) timur Madrid. Api itu stabil semalam tetapi pihak berwenang mendesak orang untuk menjauh dari reservoir, tempat mandi yang populer bagi penduduk ibukota Spanyol.

Kondisi Turki

Di Turki, dua orang meninggal pada hari Ahad (01/08/2021) di kota pantai Mediterania Manavgat, meningkatkan jumlah kematian kota itu menjadi setidaknya tujuh, kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca.

Dalam beberapa hari terakhir, setidaknya satu orang juga tewas di Marmaris.

Dua puluh tujuh orang masih dirawat di rumah sakit di daerah yang terkena dampak, sementara ribuan telah dievakuasi dari rumah mereka.

Banyaknya kebakaran di beberapa provinsi di pantai Aegea dan Mediterania Turki terjadi Rabu (28/07/2021) lalu, dipicu oleh angin kencang dan suhu yang menyengat.

Sementara banyak yang telah padam, para responden masih menangani tujuh kobaran api di provinsi pesisir Antalya dan Mugla – kawasan wisata populer, dan di Tunceli, Turki tenggara.

Banyak penduduk desa telah kehilangan harta benda dan hewan ternak, sementara penduduk lokal dan turis melarikan diri dari resor liburan dengan perahu.

Kebakaran hutan adalah yang terburuk dari jenisnya dalam setidaknya satu dekade, dengan hampir 95.000 hektar (235.000 hektar) terbakar sepanjang tahun ini, dibandingkan dengan rata-rata 13.516 pada titik yang sama antara tahun 2008 dan 2020.

Tim pendukung dari Rusia, Ukraina, Iran dan Azerbaijan telah dikerahkan untuk membantu petugas pemadam kebakaran Turki.

Pesawat dari Spanyol diperkirakan tiba pada Selasa (03/08/2021), sementara satu dari Kroasia akan bergabung pada Senin, kata seorang pejabat Uni Eropa.

Api Mencengkeram Yunani

Di Yunani, petugas pemadam kebakaran pada hari Senin (02/08/2021) mencoba menahan api yang membakar di wilayah barat Patras yang menghancurkan rumah dan menyebabkan 15 orang di rumah sakit dengan masalah pernapasan setelah meletus selama akhir pekan, kata pihak berwenang setempat.

Lima desa di daerah itu, yang terletak sekitar 210 km (130 mil) barat ibu kota, Athena, dievakuasi.

Walikota desa terdekat Aigialeias, Dimitris Kalogeropoulos, menyebut situasi itu sebagai “bencana besar”.

Api menghanguskan sekitar 30 rumah, lumbung dan kandang di desa Ziria, Kamares, Achaias dan Labiri.

“Kami tidur di luar semalaman, takut kami tidak akan memiliki rumah ketika kami bangun,” kata seorang penduduk Labiri kepada stasiun TV Yunani Skai.

Petugas pemadam kebakaran juga menangani kebakaran di pulau Rhodes, dekat pantai Turki.

Pihak berwenang mengatakan mereka optimistis api telah mereda pada Senin setelah lebih banyak petugas pemadam kebakaran dan sumber daya dikerahkan semalam.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Di Desa Fatima Ribuan Warga Katolik Portugal Berdoa Meminta Pandemi Covid-19 Berakhir

Di Desa Fatima Ribuan Warga Katolik Portugal Berdoa Meminta Pandemi Covid-19 Berakhir

Meskipun Diprotes Barat, Presiden Uganda Teken UU Anti-Homoseksual

Meskipun Diprotes Barat, Presiden Uganda Teken UU Anti-Homoseksual

Uni Eropa Berencana Kirim Misi Pelatihan Militer ke Mozambique

Uni Eropa Berencana Kirim Misi Pelatihan Militer ke Mozambique

Takut Kelaparan Seorang Pensiunan Yunani Bunuh Diri

Takut Kelaparan Seorang Pensiunan Yunani Bunuh Diri

China Bongkar Jaringan Pemalsu Vaksin Covid-19, Isinya Air Garam

China Bongkar Jaringan Pemalsu Vaksin Covid-19, Isinya Air Garam

Baca Juga

Berita Lainnya