Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Iran Menolak Tuduhan ‘Israel’ atas Serangan Kapal Mematikan

Kapal Iran tenggelam
Bagikan:

Hidayatullah.com — Kementerian luar negeri Iran pada hari Ahad (01/08/2021) menolak “tuduhan tak berdasar” atas serangan mematikan terhadap sebuah kapal tanker minyak “Israel” di lepas pantai Oman, lansir Middle East Eye.

“Rezim Zionis telah menciptakan ketidakamanan, teror dan kekerasan … Tuduhan tentang keterlibatan Iran ini dikutuk oleh Teheran,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Saeed Khatibzadeh dalam konferensi pers mingguan yang disiarkan secara online.

“Tuduhan seperti itu dimaksudkan oleh ‘Israel’ untuk mengalihkan perhatian dari fakta dan tidak berdasar … dan ini bukan pertama kalinya mereka mengarahkan tuduhan seperti itu ke Iran.”

Khatibzadeh menambahkan bahwa “Iran tidak akan ragu sejenak untuk mempertahankan … kepentingan dan keamanan nasionalnya.”

Kapal tanker produk minyak Mercer Street, yang dikelola oleh miliarder terkemuka Israel Eyal Ofer, diserang di Samudra Hindia utara pada hari Kamis (29/07/2021) dalam apa yang menurut Amerika Serikat tampaknya merupakan serangan pesawat tak berawak.

Operator kapal Zodiac Maritime mengatakan seorang penjaga keamanan Inggris dan seorang anggota awak Rumania tewas dalam serangan itu.

Kapal itu sedang melakukan perjalanan dari Dar es Salaam di Tanzania ke Fujairah di Uni Emirat Arab tanpa muatan saat ditabrak, kata Zodiac Maritime.

Zionis “Israel” menyalahkan Iran atas insiden tersebut.

Pada hari Ahad, tak lama setelah pernyataan Khatibzadeh, Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett menuduh Teheran melakukan penyangkalan “pengecut”.

“Saya baru saja mendengar bahwa Iran, dengan cara pengecut, mencoba untuk mengelak dari tanggung jawabnya atas insiden itu, mereka menyangkalnya,” katanya dalam rapat kabinet mingguan.

“Jadi saya tegaskan: Iran yang melakukan serangan terhadap kapal itu. Perilaku bully Iran berbahaya tidak hanya bagi ‘Israel’ tetapi juga merugikan kepentingan global, Kebebasan Navigasi dan perdagangan internasional.”

Bennett menambahkan bahwa “bukti intelijen ada”, dan Zionis “Israel” mengharapkan masyarakat internasional untuk “mengklarifikasi” kepada Iran bahwa ia “membuat kesalahan besar”.

“Bagaimanapun, kami memiliki cara kami sendiri untuk menyampaikan pesan ke Iran,” tambahnya.

Pada hari Jum’at (30/07/2021), Menteri Luar Negeri “Israel” Yair Lapid mengatakan dia telah memerintahkan para diplomat negara itu untuk mendorong tindakan PBB terhadap “terorisme” Iran.

Ada berbagai penjelasan tentang apa yang terjadi pada kapal tanker itu. Zodiac Maritime menggambarkan insiden itu sebagai “dugaan pembajakan” dan sumber di Pusat Keamanan Maritim Oman sebagai kecelakaan yang terjadi di luar perairan teritorial Oman.

Sumber-sumber AS dan Eropa yang akrab dengan laporan intelijen mengatakan Iran adalah tersangka utama mereka atas insiden itu, yang menurut seorang pejabat pertahanan AS tampaknya dilakukan oleh pesawat tak berawak, tetapi menekankan bahwa pemerintah mereka sedang mencari bukti konklusif.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Wapres Al Hashimi Sangkal Tuduhan Syiah Iran

Wapres Al Hashimi Sangkal Tuduhan Syiah Iran

Emirat Arab Akan Bangun 400 Rumah Warga Pelestina

Emirat Arab Akan Bangun 400 Rumah Warga Pelestina

DK Tolak Permintaan Libya Adakan Pertemuan Darurat

DK Tolak Permintaan Libya Adakan Pertemuan Darurat

Usia 70 Tahun Kakek di Sudan Ikut Ujian Sekolah Dasar

Usia 70 Tahun Kakek di Sudan Ikut Ujian Sekolah Dasar

Gereja Armenia Tidak Lagi Restui Kawin Campur

Gereja Armenia Tidak Lagi Restui Kawin Campur

Baca Juga

Berita Lainnya