Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Emmanuel Macron Sewot Digambarkan seperti Adolf Hitler

Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Prancis Emmanuel Macron menggugat pemilik reklame yang menggambarkannya sebagai Adolf Hitler sebagai protes pembatasan Covid-19.

Michel-Ange Flori, pemilik sekitar 400 papan reklame di departemen Var, menulis di Twitter pada Rabu: “Saya baru saja mengetahui bahwa saya akan ditanyai di kantor polisi Toulon besok menyusul pengaduan oleh presiden Republik.”

“Jadi di Macronia mengolok-olok nabi disebut itu satir, sementara membuat presiden terlihat seperti diktator adalah penghujatan,” tambahnya.

Reklame itu menggambarkan Macron menyerupai Hitler Nazi, dengan kumis kecil, dan akronim dari gerakan presiden LREM berubah menjadi swastika. Sebuah pesan berbunyi: “Taati, dapatkan vaksinasi.”

Gambar itu ditampilkan di dua papan reklame berukuran tiga kali empat meter yang terletak di dekat jalan menuju Toulon.

Kantor Kejaksaan Toulon telah membuka penyelidikan atas “penghinaan publik” pada Selasa lalu.

Pasal “Penghinaan Presiden Republik” dicabut pada 2013 setelah Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mengecam Prancis. Namun, kepala negara Prancis dilindungi dari penghinaan dan pencemaran nama baik publik seperti warga negara biasa.

Flori membela diri dengan mengatakan: “Anda melihat Hitler, tetapi Anda bisa melihat Stalin, atau saya melihat Charlie Chaplin di The Dictator.”

Poster-poster ini bertujuan untuk mempertanyakan “demokrasi ini di mana keputusan diambil tanpa diskusi di dewan kesehatan,” jelasnya.

Ini bukan pertama kalinya reklame-reklame yang biasa ia gunakan untuk mengomentari masalah politik atau masyarakat, menuai kritik atau menjerumuskannya ke dalam masalah hukum.

Penentang pembatasan Covid-19 di Prancis telah membandingkan negara itu dengan kediktatoran. Beberapa dari mereka memprotes izin kesehatan – saat ini diharuskan atas pengunjung tempat rekreasi tetapi segera diperluas ke bar, restoran, dan transportasi umum jarak jauh – terlihat mengenakan bintang kuning yang mengingatkan orang-orang Yahudi yang dipaksa Nazi untuk memakainya.

Menteri Urusan Eropa Clément Beaune mengecam retorika tersebut, dengan menyatakan: “Saya berharap ada banyak kediktatoran seperti Frace di seluruh dunia.”

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

‘Serangan Sabotase’ pada Fasilitas Nuklir Iran Digagalkan

‘Serangan Sabotase’ pada Fasilitas Nuklir Iran Digagalkan

Berpulang ke Rahmatullah Pemegang Kunci Ka’bah Syeikh Abdul Qadir bin Taha Al-Shaibi

Berpulang ke Rahmatullah Pemegang Kunci Ka’bah Syeikh Abdul Qadir bin Taha Al-Shaibi

Separuh Lebih Populasi Negara Teluk Berusia

Separuh Lebih Populasi Negara Teluk Berusia <25 Tahun

Pendeta Katolik di Jerman Mencabuli Ribuan Anak

Pendeta Katolik di Jerman Mencabuli Ribuan Anak

Sebuah Ordo Katolik Belanda Akui Pelecehan Seksual

Sebuah Ordo Katolik Belanda Akui Pelecehan Seksual

Baca Juga

Berita Lainnya