Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Bandara Kandahar Terkena Tembakan Roket saat Pertempuran Afghanistan Berkecamuk

Bagikan:

Hidayatullah.com—Bandara Kandahar di Afghanistan selatan terkena serangan roket dalam pertempuran yang tengah berkecamuk di negara itu. Pasukan pemerintah Aghanistan dilaporkan bertempur melawan serangan Taliban di beberapa kota besar, lansir Al Jazeera.

Penerbangan dari Kandahar, kota terbesar kedua di Afghanistan, dihentikan setelah tiga roket yang ditembakkan oleh Taliban menghantam bandara pada hari Ahad (01/08/2021) sebelum fajar.

Kepala bandara Kandahar Massoud Pashtun mengatakan dua dari roket itu menghantam landasan pacu dan perbaikan sedang berlangsung. Seorang pejabat di otoritas penerbangan sipil di ibu kota, Kabul, membenarkan serangan itu.

Tidak ada laporan segera mengenai korban, kata para pejabat.

“Bandara Kandahar menjadi sasaran kami karena musuh menggunakannya sebagai pusat untuk melakukan serangan udara terhadap kami,” Zabiullah Mujahid, juru bicara Taliban, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Fasilitas ini sangat penting untuk menyediakan dukungan logistik dan udara yang diperlukan untuk menjaga agar Taliban tidak menguasai kota, sementara juga menyediakan perlindungan udara untuk sebagian besar wilayah Afghanistan selatan.

‘Sangat Menegangkan’

Pertempuran telah meningkat dalam beberapa bulan sejak awal Mei ketika pasukan asing pimpinan AS memulai penarikan terakhir dari Afghanistan yang sekarang hampir selesai. Setelah merebut sebagian besar wilayah pedesaan dan merebut penyeberangan perbatasan utama, Taliban kini mulai mengepung ibu kota provinsi.

Charlotte Bellis dari Al Jazeera, melaporkan dari Kabul, mengatakan tiga kota besar – Lashkar Gah, Kandahar dan Herat – berada di bawah tekanan dari Taliban saat ini.

Taliban telah mengambil sejumlah besar wilayah pedesaan pada bulan lalu dan sekarang mereka menempatkan kota-kota di bawah banyak tekanan, dan kemudian mereka dapat mengambil pengaruh itu kembali ke meja perundingan.”

Di Lashkar Gah, kata Bellis, situasinya “sangat tegang” di tengah pertempuran sengit, sementara komunikasi terputus. “Kami telah mendengar dari penduduk di sana bahwa Taliban sebenarnya berada di dalam kota dan kami telah melihat video kebakaran yang membakar di kota – mereka bertempur dari jalan ke jalan di daerah perkotaan,” katanya.

“Tadi malam, kami memahami pasukan khusus elit Afghanistan turun dengan helikopter untuk mencoba mendorong Taliban keluar. Kami memahami bahwa AS mendukung serangan udara, angkatan udara Afghanistan juga mendukung mereka.”

Seorang penduduk yang berbicara kepada Al Jazeera sebelum komunikasi ditutup mengatakan “semua orang bersembunyi di rumah mereka dan pertempuran itu sekitar 1 km (0,6 mil) dari kompleks pemerintah di pusat kota”, kata Bellis.

‘Kondisi Terburuk’

Pasukan keamanan Afghanistan semakin mengandalkan serangan udara untuk mendorong para pejuang kembali dari kota-kota bahkan ketika mereka menghadapi risiko mengenai warga sipil di daerah-daerah berpenduduk padat.

Tetapi James Bays dari Al Jazeera, melaporkan dari Kabul, mengatakan masih ada beberapa korban sipil.

Dia mengatakan rumah sakit utama Lashkar Gah yang dijalankan oleh LSM Italia bernama Emergency yang memiliki 98 tempat tidur beroperasi dengan kapasitas berlebih dalam 24 jam terakhir. “Mereka telah merawat orang-orang di tempat tidur darurat juga, mencoba menangani masuknya korban,” katanya.

“Kota ini dalam kondisi terburuk. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” kata Halim Karimi, warga Lashkar Gah. “Taliban tidak akan mengasihani kami, dan pemerintah juga tidak akan menghentikan pengeboman.”

Lebih jauh ke barat, di kota terbesar ketiga Herat, pertempuran berlanjut di pinggiran kota semalaman. Juru bicara gubernur provinsi Herat Jailani Farhad mengatakan sekitar 100 pejuang Taliban tewas dalam serangan itu.

Baik Taliban dan pasukan pemerintah telah melebih-lebihkan klaim korban yang ditimbulkan pada pasukan satu sama lain di masa lalu dan jumlah sebenarnya sulit untuk diverifikasi secara independen.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pasukan Afghanistan telah menggunakan serangan udara untuk mempertahankan Herat dan bahwa AS “memperhatikan” situasi di provinsi tersebut.

Musa, seorang anggota kelompok pejuang sukarelawan lokal yang dikenal sebagai “kekuatan pemberontakan” di provinsi tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera Herat bahwa penduduk takut.

“Taliban terus melakukan pembunuhan dan meluncurkan granat,” katanya, yang membuat orang takut untuk bergerak di sekitar kota yang dianggap sebagai salah satu pusat ekonomi dan budaya Afghanistan. Penduduk lain mengatakan beberapa pasar di kota tetap ditutup, karena banyak orang terlalu takut untuk keluar.

“Situasinya sangat sulit sekarang karena teror dari ‘dalam’,” kata Musa mengacu pada klaim bahwa pendukung Taliban memberikan informasi kelompok dari dalam kota.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kelompok Syiah Nigeria Mendesak Persidangan Anggotanya Dilakukan Terbuka

Kelompok Syiah Nigeria Mendesak Persidangan Anggotanya Dilakukan Terbuka

Serangan Udara Trump di Afghanistan secara Dramatis Meningkatkan Kematian Warga Sipil

Serangan Udara Trump di Afghanistan secara Dramatis Meningkatkan Kematian Warga Sipil

Uni Eropa Menahan Diri untuk Akui Oposisi Suriah

Uni Eropa Menahan Diri untuk Akui Oposisi Suriah

Warga Kristen dan Yahudi Dipersilahkan Kembali Pulang ke Turki

Warga Kristen dan Yahudi Dipersilahkan Kembali Pulang ke Turki

Iraq Gantung 36 Terpidana Pembunuhan Massal di Kamp Spreicher

Iraq Gantung 36 Terpidana Pembunuhan Massal di Kamp Spreicher

Baca Juga

Berita Lainnya