Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Mesir Hukum Mati 21 Anggota Ikhwanul Muslimin

Mursyid Aam Ikhwanul Muslimin Muhammad Badie’ (74)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah pengadilan Mesir pada hari Kamis (29/07/2021) menjatuhkan hukuman mati kepada 21 anggota Ikhwanul Muslimin. Hal itu merupakan tindakan keras terbaru terhadap kelompok oposisi terbesar di negara itu, lansir Middle East Eye.

21 orang itu didakwa dengan tuduhan pembunuhan petugas polisi dalam dua kasus terpisah.

Pengadilan Kriminal Damanhour, di utara ibu kota Kairo, menghukum kelompok itu atas beberapa kejahatan, termasuk dugaan pengeboman bus yang mengangkut petugas polisi di provinsi pesisir Beheira pada tahun 2015.

Serangan itu menewaskan tiga polisi dan melukai puluhan lainnya. Sembilan dari mereka yang dihukum berada di penjara, sementara tujuh buron.

Menurut Ahmed Attar, seorang peneliti di Jaringan Mesir untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di London, hukuman dalam kasus itu adalah final dan tidak dapat diajukan banding karena pengadilan adalah bagian dari divisi Keamanan Negara Tertinggi Darurat.

“Keputusan yang dibuat oleh pengadilan Darurat Keamanan Negara Tertinggi tidak memenuhi syarat untuk naik banding. Itu dapat dilakukan setelah Presiden Abdel Fattah el-Sisi menyetujuinya,” kata Attar kepada Middle East Eye.

Kasus lain, juga terdiri dari anggota Ikhwanul dan diadili oleh pengadilan yang sama, adalah pembunuhan seorang polisi pada tahun 2014. Tiga dari terdakwa yang buron tewas dalam baku tembak oleh pasukan keamanan pada tahun 2014 di Alexandria, kata Attar. Lima dari delapan terdakwa berada di penjara dan telah dijatuhi hukuman.

Putusan dalam kasus kedua dapat diajukan banding ke Pengadilan Kasasi, menurut Attar.

‘Mengolok-olok Keadilan’

Pada 14 Juni, pengadilan banding tertinggi Mesir menguatkan hukuman mati yang dijatuhkan terhadap 12 anggota dan pendukung Ikhwanul Muslimin, membuka jalan bagi kemungkinan eksekusi mereka. Mereka termasuk tokoh oposisi senior yang menentang pemerintahan Presiden Sisi.

Hukuman mati yang dijatuhkan kepada 12 orang Mesir telah memicu kecaman internasional.

Human Rights Watch menggambarkannya sebagai “ejekan keadilan”, sementara Amnesty International mengatakan hukuman itu “menodai reputasi pengadilan banding tertinggi Mesir dan memberikan bayangan gelap atas seluruh sistem peradilan negara itu”.

Sisi telah mengawasi apa yang disebut HRW sebagai “tindakan keras terburuk terhadap hak asasi manusia dalam sejarah modern negara itu”.

Mantan menteri pertahanan, Sisi berkuasa setelah menggulingkan pendahulunya yang terpilih secara demokratis Muhammad Mursi dalam kudeta militer pada 2013. Mursi adalah anggota terkemuka Ikhwanul Muslimin.

Sementara Partai Kebebasan dan Keadilan Ikhwan memiliki dukungan rakyat terbesar dalam pemilihan 2012, kudeta secara efektif menghapus kelompok itu dari kehidupan politik Mesir.

Sejak itu, partai tersebut dibubarkan dan Ikhwanul dinyatakan sebagai organisasi teroris. Ribuan anggota dan pendukungnya telah dipenjara, dibunuh, atau dipaksa hidup di pengasingan. Tindakan keras itu juga menargetkan anggota oposisi sekuler dan liberal, banyak dari mereka awalnya mendukung kudeta.

Morsi, sementara itu, meninggal karena serangan jantung selama sesi pengadilan pada Juni 2019. Para ahli PBB mengatakan kondisi di mana dia dipenjara mungkin secara langsung menyebabkan kematiannya, yang merupakan “pembunuhan yang disetujui negara”.

Pada tahun 2020, jumlah eksekusi di Mesir meningkat tiga kali lipat dari tahun sebelumnya, menjadikan negara itu sebagai algojo paling produktif ketiga setelah China dan Iran.

Banyak dari mereka yang dieksekusi telah digambarkan oleh kelompok hak asasi sebagai “tahanan hati nurani”, ditahan karena penentangan mereka terhadap pemerintah Sisi.

Menurut kelompok hak-hak Komite untuk Keadilan yang berbasis di Jenewa, setidaknya 92 penentang Sisi telah dieksekusi sejak 2013, dan hukuman mati terakhir telah dikeluarkan untuk 64 orang lainnya yang dapat dieksekusi kapan saja.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kerabatnya Terbunuh di Gaza, Pria Belanda Kembalikan Medali dari Yahudi

Kerabatnya Terbunuh di Gaza, Pria Belanda Kembalikan Medali dari Yahudi

5 Polisi Mesir Tewas Akibat Serangan Kelompok Tak Dikenal

5 Polisi Mesir Tewas Akibat Serangan Kelompok Tak Dikenal

Kenapa Pemuda Prancis Tak Peduli Pemilu Uni Eropa

Kenapa Pemuda Prancis Tak Peduli Pemilu Uni Eropa

Kepala BMG Thailand Sudah Dua Kali Ingatkan Bahaya Tsunami

Kepala BMG Thailand Sudah Dua Kali Ingatkan Bahaya Tsunami

Moskow Tak Akan Ekstradisi Snowden ke Amerika

Moskow Tak Akan Ekstradisi Snowden ke Amerika

Baca Juga

Berita Lainnya