Sabtu, 16 Oktober 2021 / 9 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Tiga Warga Wafat dalam Kebakaran Hutan di Pantai Selatan Turki

kebakaran hutan turki
kebakaran hutan turki
Bagikan:

Hidayatullah.com — Tiga warga wafat dalam kebakaran hutan di Turki selatan pada Kamis (29/07/2021). Pihak berwenang menangani beberapa kebakaran untuk hari kedua di tengah kecurigaan pembakaran, kata badan bencana AFAD negara itu dan menteri pertanian, LANSIR Reuters.

Lusinan desa serta beberapa hotel dievakuasi, dan tayangan televisi menunjukkan gedung-gedung yang terbakar dan orang-orang melarikan diri melintasi ladang ketika petugas pemadam kebakaran di lapangan dan dengan helikopter mencoba memadamkan api di Manavgat, 75 km (45 mil) timur resor Mediterania Antalya.

Para pejabat mengatakan bahwa lebih dari 60 kebakaran hutan telah terjadi di 17 provinsi di pantai Aegean dan Mediterania Turki minggu ini, dengan presiden berjanji untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas “serangan”.

Dari kebakaran hutan itu, 36 telah diatasi, tetapi upaya pemadaman kebakaran untuk 17 sisanya terus berlanjut, dengan lebih dari 140 orang membutuhkan perawatan atau menderita kerusakan properti, menurut AFAD.

Menteri Pertanian Bekir Pakdemirli mengatakan seorang pria berusia 82 tahun telah ditemukan tewas selama evakuasi Kepezbeleni, 16 kilometer timur laut Manavgat, dan dua orang ditemukan tewas di Degirmenli, 20 kilometer timur Manavgat.

Dia mengatakan 18 desa dan distrik telah dievakuasi di Antalya, bersama dengan 16 lainnya di provinsi tetangga Adana dan Mersin, saat kebakaran menyebar di sekitar Manavgat pada hari Rabu (28/07/2021), yang dipicu oleh angin kencang dalam cuaca panas. Pihak berwenang juga mengevakuasi sebuah rumah sakit Manavgat.

Bangunan termasuk sebuah hotel di resor Aegean Marmaris dievakuasi karena kobaran api, kata penyiar negara TRT Haber. Rekaman menunjukkan dua kebakaran terpisah di dekat daerah pemukiman di hotspot musim panas Aegean di Bodrum, tempat hotel lain dievakuasi, dan Didim.

Pakdemirli mengatakan 35 pesawat, 457 kendaraan, dan 4.000 personel terlibat dalam upaya pemadaman kebakaran, karena kebakaran hutan terpisah berkobar di provinsi Osmaniye, Kayseri, Kocaeli, Adana, Mersin dan Kutahya.

“Perjuangan kami untuk menahan (kebakaran) terus berlanjut, dan pasti kami akan menahannya. Tapi ini mungkin memakan waktu,” katanya.

Waktu terjadinya berbagai kebakaran hutan telah menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya pembakaran, dengan direktur komunikasi kepresidenan Fahrettin Altun mengatakan penyelidikan diluncurkan untuk menentukan penyebab kebakaran.

“Mereka yang bertanggung jawab akan dimintai pertanggungjawaban atas serangan yang mereka lakukan di alam dan hutan kita sesegera mungkin,” kata Altun di Twitter.

Pantai Mediterania selatan Turki dikenal dengan panasnya musim panas, yang sering menyebabkan kebakaran hutan. Para pejabat mengatakan kebakaran terbaru adalah yang terbesar hingga saat ini.

Turki telah berjuang melawan serangkaian bencana yang disebabkan oleh kondisi cuaca ekstrem musim panas ini, termasuk banjir bandang pekan lalu yang menewaskan enam orang di wilayah Laut Hitam.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Tak Akui Referendum Kemerdekaan Kurdi di Iraq Utara

Amerika Tak Akui Referendum Kemerdekaan Kurdi di Iraq Utara

Antrian Terpisah Putra – Putri di Kantin Sekolah Istanbul Picu Perdebatan

Antrian Terpisah Putra – Putri di Kantin Sekolah Istanbul Picu Perdebatan

Menteri Pertahanan AS Bertemu Raja Salman, Minta NATO Melindungi Saudi dari Iran

Menteri Pertahanan AS Bertemu Raja Salman, Minta NATO Melindungi Saudi dari Iran

Zdravko Tolimir Jenderal Serbia Pembantai Muslim Bosnia Meninggal di Bui

Zdravko Tolimir Jenderal Serbia Pembantai Muslim Bosnia Meninggal di Bui

Khatib Anggap AS-Saddam Sama Kejam

Khatib Anggap AS-Saddam Sama Kejam

Baca Juga

Berita Lainnya