Kamis, 9 Desember 2021 / 5 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Mantan Kardinal Amerika Serikat Didakwa Lakukan Pelecehan Seksual

pelecehan seksual
pelecehan seksual
Bagikan:

Hidayatullah.com — Mantan kardinal Amerika Theodore McCarrick telah didakwa melakukan pelecehan seksual terhadap seorang remaja laki-laki, dokumen pengadilan menunjukkan Kamis. Ini menjadikannya pejabat Katolik Roma paling senior di Amerika yang menghadapi tuntutan pidana dalam skandal pelecehan besar-besaran terhadap pendeta.

Dilansir AFP pada Kamis (30/07/2021), mantan uskup agung Washington DC berusia 91 tahun itu didakwa dengan tiga tuduhan.  Meliputi penyerangan tidak senonoh dan pelecehan terhadap seorang anak di atas 14 tahun, menurut berkas dakwaan di pengadilan distrik Massachusetts.

McCarrick dikeluarkan dari Gereja Katolik pada tahun 2019, menjadi tokoh Gereja dengan pangkat tertinggi yang dikeluarkan di zaman modern. Dia telah dinyatakan bersalah oleh Vatikan karena melakukan pelecehan seksual terhadap setidaknya satu remaja laki-laki pada tahun 1970an. Selain itu ia juga melakukan pelecehan seksual dengan para seminaris pria dewasa.

McCarrick, yang berperan penting menggalang dana untuk Tahta Suci dari para donor kaya AS, dicopot dari gelar kardinalnya pada 2018. Tahun berikutnya status pendeta dicabut dari gelarnya.

Sebuah laporan Vatikan setebal 450 halaman yang diterbitkan 2020 menyimpulkan bahwa McCarrick mampu naik pangkat di Gereja. Itu terjadi meskipun bertahun-tahun dituduh melakukan pelanggaran seksual. Vatikan mengakui November lalu bahwa mendiang Paus Yohanes Paulus II mengabaikan saran untuk tidak mempromosikan McCarrick. Saran itu muncul karena desas-desus penyerangan seksual yang kemudian dibuktikan.

Keberanian Korban Pelecehan Seksual

Jaksa menuduh bahwa McCarrick meraba-raba korban ketika dia berusia 16 tahun pada tahun 1974. Insiden itu terjadi ketika mereka berjalan di sekitar kampus Wellesley College di Massachusetts selama resepsi pernikahan saudara korban. Korban mengatakan bahwa McCarrick membawanya ke sebuah ruangan dan meraba-raba alat kelaminnya sambil “mengucapkan doa,” menurut pengaduan pidana.

Mantan kardinal itu telah menjadi subyek dari beberapa tuntutan hukum perdata yang diajukan oleh para penuduh. Namun ini adalah kasus pidana pertama yang menimpanya.

Pengacara korban, Mitchell Garabedian, mengatakan kliennya “menunjukkan keberanian yang luar biasa” dengan mengajukan pengaduan. “Ini adalah kardinal pertama di Amerika Serikat yang dituntut secara pidana atas pelanggaran seksual terhadap anak di bawah umur,” katanya.

Pengacara McCarrick, Barry Coburn, mengatakan kepada AFP bahwa dia dan kliennya “berharap untuk menangani kasus ini di ruang sidang.”

Gereja Katolik telah diguncang oleh serangkaian skandal pelecehan seks anak dalam beberapa tahun terakhir. Investigasi keuskupan Pennsylvania pada tahun 2018 mengungkap penyembunyian sistematis oleh Gereja atas pelecehan seksual oleh “lebih dari 300 pendeta predator”.

Disebutkan lebih dari 1.000 anak menjadi korban.

Antara tahun 1950 dan 2016 Gereja Katolik AS menerima 18.500 pengaduan terhadap 6.700 anggota klerus, menurut situs uskup-accountability.org. Beberapa anggota gereja senior di AS telah dipaksa mengundurkan diri karena melindungi pendeta pelanggar seks, termasuk mendiang kardinal Bernard Law.

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kebakaran Besar Melanda Masjid Durban yang Bersejarah di Afrika Selatan

Kebakaran Besar Melanda Masjid Durban yang Bersejarah di Afrika Selatan

Indonesia Siap Sumbang dalam Sains dan Teknologi di Dunia Islam

Indonesia Siap Sumbang dalam Sains dan Teknologi di Dunia Islam

pemberontak libya

5 Warga Sipil Tewas Atas Serangan Haftar di Ibu Kota Libya

PBB: Tiga Juta Orang Kehilangan Tempat Tinggal Akibat Konflik di Iraq

PBB: Tiga Juta Orang Kehilangan Tempat Tinggal Akibat Konflik di Iraq

Surat Penahanan untuk 4 Jenderal Israel Batal Dikeluarkan

Surat Penahanan untuk 4 Jenderal Israel Batal Dikeluarkan

Baca Juga

Berita Lainnya