Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Lebih dari 150 Akademisi Menyeru kepada Uni Eropa untuk Berhenti Mendanai Universitas-Universitas ‘Israel’

universitas israel www.haaretz.com
Gerakan boikot Israel yang melanda Eropa
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sekitar 160 akademisi yang mewakili 21 negara telah mendesak Komisi Uni Eropa untuk berhenti mendanai universitas-universitas “Israel”. Para akademisi tersebut meminta UE untuk “menggunakan pengaruhnya” dan mencegah universitas-universitas “Israel” menerima dana dari program Uni Eropa (UE) senilai lebih dari $100 miliar, lansir Middle East Eye.

Dalam sebuah surat yang dikirim ke Komisi, kelompok itu memuji “posisi berprinsip” UE yang ada dalam pedoman pendanaannya untuk Horizon 2020 dengan melarang alokasi dana untuk entitas “Israel” yang terletak di Wilayah Pendudukan Palestina.

Tetapi para akademisi meminta badan tersebut untuk melangkah lebih jauh dan mengecualikan semua institusi akademik “Israel”, yang dikatakan “terlibat dalam rezim pendudukan militer, kolonialisme pemukim, dan apartheid ‘Israel’”.

“Keterlibatan lembaga akademis ‘Israel’ dalam kekerasan struktural ‘Israel’ yang dilakukan terhadap warga Palestina di seluruh Palestina yang bersejarah telah didokumentasikan secara luas dan sistematis,” bunyi surat itu.

Program pendanaan – yang dikenal sebagai Horizon Eropa – adalah program penelitian dan inovasi terbesar di Uni Eropa. Ini memiliki anggaran sekitar $ 112 miliar.

“Mengingat konsensus yang muncul di antara beberapa organisasi hak asasi manusia yang paling menonjol, inti masalahnya melampaui Wilayah Pendudukan Palestina,” kata surat itu.

“Penting untuk memperluas larangan dana penelitian Eropa untuk memasukkan lembaga-lembaga ‘Israel’ yang terlibat dalam pelanggaran ‘Israel’ terhadap hak asasi manusia Palestina, di mana pun mereka berada.”

Penandatangan surat itu semuanya adalah penerima dana penelitian Uni Eropa saat ini atau sebelumnya dan termasuk fakultas di institusi termasuk UCL, University of Edinburgh, Massachusetts Institute of Technology, University of Oxford, Paris Nanterre University dan University of Westminster.

Seruan Boikot

Kelompok akademisi bergabung dengan sejumlah lembaga lain yang menyerukan boikot akademik terhadap Zionis “Israel”.

Pada bulan Mei, 400 afiliasi Universitas New York (NYU) menandatangani surat yang menyerukan “non-kerja sama” dengan kampus NYU Tel Aviv.

Surat itu juga datang setelah keputusan baru-baru ini oleh perusahaan es krim Ben & Jerry’s untuk berhenti bekerja di wilayah Palestina yang diduduki, sebuah langkah yang dipuji oleh aktivis hak-hak Palestina serta dibenci oleh politisi Zionis “Israel”.

Seruan untuk memboikot penjajah “Israel” atas pendudukannya atas wilayah Palestina serta pelanggaran hak-haknya terhadap warga Palestina telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Menyusul serangan terbaru Zionis “Israel” di Gaza, yang menewaskan sedikitnya 248 warga Palestina termasuk lebih dari 60 anak-anak, ratusan karyawan di Amazon, Google dan Apple meminta raksasa teknologi untuk mendukung hak-hak Palestina dan memutuskan hubungan dengan militer dan badan intelijen Israel.

Lebih dari 600 musisi juga memboikot pertunjukan di “Israel” hingga berakhirnya pendudukan Palestina.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas Beri Selamat Saudi Batalkan Tender Alstom

Hamas Beri Selamat Saudi Batalkan Tender Alstom

Pellegrini: Israel Mata-matai Lebanon

Pellegrini: Israel Mata-matai Lebanon

Barak Akan Bertemu PM Palestina

Barak Akan Bertemu PM Palestina

Saudi Bom Pimpinan Houthi Saat Mereka Sedang Rapat

Saudi Bom Pimpinan Houthi Saat Mereka Sedang Rapat

Joe Biden Dilantik sebagai Presiden AS ke-46, Trump Pilih Lari Mengindar

Joe Biden Dilantik sebagai Presiden AS ke-46, Trump Pilih Lari Mengindar

Baca Juga

Berita Lainnya