Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Krisis Tunisia Memicu Lonjakan Propaganda oleh Media Sosial Asing

Bagikan:

Hidayatullah.com — Krisis politik di Tunisia telah mendorong gelombang propaganda dan manipulasi media sosial asing yang sebagian besar berasal dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Kebanyakan berusaha untuk membelokkan narasi sehingga membenarkan keputusan Presiden Tunisia Kais Saied untuk menangguhkan parlemen dan memecat perdana menteri, Al Jazeera melansir.

Segera setelah tersiar kabar tentang langkah Saied yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Ahad (25/07/2021), tagar “Tunisia memberontak melawan Ikhwan” mulai menjadi tren di Twitter, mengacu pada Ikhwanul Muslimin.

Tetapi seperti apa pun di media sosial, terutama di Timur Tengah, tidak segera jelas apakah tren tersebut mewakili opini publik organik. Dan jika ya, pendapat siapa itu?

Menganalisis Media Sosial

Analisis data dan percakapan media sosial menunjukkan sejumlah wawasan, seperti siapa yang menulis tentang topik tertentu, dan suara siapa yang berpengaruh pada topik itu.

Itu juga dapat menunjukkan di mana orang-orang itu berada, dan apakah mereka orang asli atau bot, yang merupakan akun palsu yang dirancang untuk memanipulasi percakapan publik melalui penyensoran dan intimidasi, dan manipulasi tren.

Analisis terhadap 12.000 tweet dari 6.800 akun Twitter unik dengan tagar “Tunisia memberontak melawan Ikhwan” mengungkapkan upaya bersama oleh para influencer yang berbasis di Teluk untuk menggambarkan tindakan presiden sebagai pemberontakan rakyat Tunisia terhadap partai-partai Islam seperti Ikhwanul Muslimin.

Di sebelah kanan adalah kelompok utama influencer Saudi dan Emirat menggunakan tagar. Rasi bintang biru di sebelah kiri menunjukkan akun Twitter Fairuz dan lebih dari 200 akun lainnya me-retweet dia.

Partai terbesar di parlemen Tunisia adalah partai Islam Ennahdha, yang menuduh Presiden Saeid melakukan “kudeta”.

Namun, sebagian besar pengguna yang men-tweet dengan tagar melaporkan lokasi mereka berada di Arab Saudi atau UEA.

Selain itu, 10 akun paling berpengaruh di tagar adalah semua influencer Teluk yang juga berbasis di Arab Saudi atau UEA.

Akun-akun ini termasuk Khalid bin Dhahi Emirat, influencer Saudi @s_hm2030, kartunis Saudi Fahad Jubairi, penulis Emirat Mohamed Taqi, serta akun patriotik Emirat bernama emarati_shield.

Mereka mendorong narasi yang berusaha membingkai tindakan luar biasa presiden sebagai revolusi populer melawan Ikhwanul Muslimin.

Influencer Saudi, Monther al-Shaykh, akun paling berpengaruh di seluruh hashtag, bahkan menyebut perdana menteri yang dipecat sebagai “Khamenei dari Tunisia”, menempatkannya setara dengan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, yang telah dibenci oleh Arab Saudi.

Narasi khusus anti-Ikhwanul Muslimin jelas mencerminkan kebijakan luar negeri dan dalam negeri UEA dan Arab Saudi, yang tak terhindarkan dalam tindakan keras mereka terhadap Ikhwanul Muslimin di seluruh Timur Tengah.

Al-Shaykh telah dikenal karena perannya yang besar dalam memonopoli narasi Twitter berbahasa Arab. Dia telah mendapatkan reputasi sebagai pemberi pengaruh utama yang menyebarkan disinformasi dan propaganda nasionalis di Twitter Arab.

Dalam menganalisis tagar setelah pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018, satu studi oleh akademisi Harvard Alexei Abrahams dan Andrew Leber mendokumentasikan bahwa pada tagar yang terkait dengan Khashoggi, retweet al-Shaykh menyumbang 8 persen dari semua retweet – dan ada 365.000 pengguna di tagar itu.

Tahun lalu, al-Shaykh, bersama dengan banyak jurnalis yang berbasis di UEA, berusaha untuk mendorong narasi palsu bahwa telah terjadi kudeta di Qatar. Arab Saudi dan UEA, bersama dengan Bahrain dan Mesir, memberlakukan blokade terhadap Qatar pada Juni 2017. Namun pada Januari tahun ini, negara-negara yang memblokade sepakat untuk memulihkan hubungan dengan Qatar.

Banyak akun lain yang menyebarkan propaganda tentang Tunisia juga merupakan peserta reguler dalam kampanye disinformasi regional.

Kartunis Fahad Aljubairi dan s_hm2030, sangat aktif setelah dugaan infeksi spyware Pegasus mengakibatkan banyak akun berbasis Teluk menyebarkan foto pribadi yang diretas untuk mencoreng Ghada Oueiss, pembawa berita terkemuka di Al Jazeera Arab yang berbasis di Doha.

Bot dan Buzzer

Selain itu, salah satu yang paling berpengaruh dari 6.800 akun di tagar memiliki nama @7__e7, dan nama Fairuz.

Analisis akun, yang postingannya di-retweet ratusan kali, menunjukkan bahwa itu palsu, dan tweetnya di tagar berisi video “komik” yang tidak terkait tentang seseorang yang jatuh dari mobil saat mundur.

Namun, sementara Fairuz secara teknis adalah salah satu akun paling berpengaruh di hashtag, tidak ada akun yang me-retweet-nya yang nyata.

Itu adalah sock-puppets – akun yang diretas atau palsu yang diprogram untuk me-retweet konten secara otomatis, analisis akun menunjukkan.

Salah satu contohnya adalah akun seorang gadis Filipina berusia 14 tahun, dan orang lain dengan nama Emma Roberts, yang memiliki gambar Smurf sebagai gambar tampilan mereka.

Menggunakan akun Twitter yang diretas untuk periklanan dan pemasaran adalah hal biasa, tetapi juga digunakan untuk menyebarkan propaganda di wilayah MENA, terutama selama acara politik besar.

Akun palsu yang sering di-retweet sering ditampilkan di bagian tweet teratas Twitter, meningkatkan arti-penting propaganda bagi mereka yang membaca berita.

Tweet Fairuz mengumpulkan lebih dari 200 retweet dalam waktu lima menit, kecepatan yang sangat cepat sehingga sangat menunjukkan otomatisasi.

Akun Fairuz ditangguhkan oleh Twitter tadi malam setelah utas tentang dia menjadi viral.

Jalan Tunisia

Bertahun-tahun menganalisis tagar propaganda telah mengungkapkan daftar nama dan influencer yang akrab yang membentuk elit Twitter Teluk yang sebagian besar berbasis di UEA dan Arab Saudi. Elit ini memonopoli diskusi politik Arab di Twitter dengan kiasan hiper-nasionalis.

Influencer ini ditambah dengan troll dan bot yang menyebarkan propaganda dan mengintimidasi kritikus.

Tagar “Tunisia memprotes Ikhwanul Muslimin” tidak mewakili klaim pembuktian atau gerakan akar rumput, yang tidak berarti bahwa tidak ada orang Tunisia yang menganut pandangan itu.

Namun, jelas bahwa Tunisia di Twitter tidak melaporkan secara massal bahwa mereka memberontak terhadap Ikhwanul.

Sebaliknya, para propagandis yang berbicara atas nama rakyat Tunisia, berusaha meyakinkan khalayak lokal dan internasional bahwa Ikhwanul Muslimin merupakan ancaman eksistensial dan bahwa pembebasan dari mereka adalah pembenaran untuk kembali ke otoritarianisme.

Buku pedoman digital ini menyoroti bahwa media sosial seringkali bukan ruang demokratisasi di mana suara setara, terutama di Timur Tengah di mana rezim otoriter, bersama dengan kemampuan mereka yang diketahui untuk mengawasi dan melacak pembangkang secara digital, ditambah dengan kesediaan mereka untuk membunuh dan menangkap kritik, telah menakut-nakuti orang untuk diam.

Seringkali, keheningan ini membentuk kekosongan, yang kemudian diisi oleh para influencer terkooptasi yang mengulangi pokok pembicaraan pemerintah dan menyebarkan propaganda negara dengan sedikit pertentangan.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Partai Netanyahu dan Lieberman Merger

Partai Netanyahu dan Lieberman Merger

Australia Beli Drone Amerika untuk Pantau Perbatasan

Australia Beli Drone Amerika untuk Pantau Perbatasan

Bank Al-Falah Membuka Gerai Syariah

Bank Al-Falah Membuka Gerai Syariah

Ralph Nader: ‘Bush Boneka Israel’

Ralph Nader: ‘Bush Boneka Israel’

Tidak Ada Pembantaian Muslim Srebrenica!

Tidak Ada Pembantaian Muslim Srebrenica!

Baca Juga

Berita Lainnya