Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Libya Menetapkan Jam Malam di Tengah Meningkatnya Kasus Covid

jam malam libya
jam malam libya
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah Libya, Senin (27/07/2021), mengumumkan jam malam selama dua minggu di daerah-daerah yang dikontrolnya di wilayah tengah dan barat. Hal itu demi memerangi peningkatan kasus Covid-19 di negara Afrika Utara tersebut, lansir The New Arab.

Sebuah pernyataan pemerintah Libya mengatakan jam malam 12 jam akan dimulai pada pukul 18:00 dan berakhir pada pukul 06:00, selama waktu itu kafe, restoran, toko dan taman akan ditutup dan perjalanan dilarang.

Hanya layanan penting seperti transportasi barang, apotek, penegakan hukum, sanitasi, dan layanan listrik yang akan dikecualikan.

Jam malam tidak akan berlaku di Libya timur dan selatan, yang secara de facto dikendalikan oleh orang kuat militer Khalifa Haftar.

Layanan kesehatan di Libya, negara berpenduduk sekitar tujuh juta orang, telah dilanda konflik selama satu dekade. Sejak pandemi dimulai, tercatat 236.961 kasus dan 3.398 kematian akibat Covid-19.

Angka rekor nasional telah melihat beberapa ribu pasien baru setiap hari, sebagian karena pengujian yang lebih baik.

Pada 11 Juli, Libya memberlakukan pembatasan besar-besaran untuk membendung penyebaran virus corona ketika kasus yang tercatat mencapai level tertinggi baru. Ini termasuk larangan pernikahan dan pemakaman terorganisir dengan pelayat.

Pada hari Sabtu, pihak berwenang meluncurkan kampanye vaksinasi di sekitar ibu kota Tripoli. Kurang dari 500.000 orang telah divaksinasi sejak kampanye inokulasi dimulai pada bulan April.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mufti Perlis Larang Bunyikan Quran Dari Kaset Yang Ganggu Masyarakat

Mufti Perlis Larang Bunyikan Quran Dari Kaset Yang Ganggu Masyarakat

AS Telah Lama Siapkan Penyiksaan Tahanan

AS Telah Lama Siapkan Penyiksaan Tahanan

Covid-19: Kamboja Tutup Pasar, Warga Minta Bantuan Pangan

Covid-19: Kamboja Tutup Pasar, Warga Minta Bantuan Pangan

Lagi, 4 Anggota Pasukan NATO Tewas di Afghanistan

Lagi, 4 Anggota Pasukan NATO Tewas di Afghanistan

Polisi Afsel Menyita Kamera Pengintai Reuters dan AP

Polisi Afsel Menyita Kamera Pengintai Reuters dan AP

Baca Juga

Berita Lainnya