Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Internasional

Tidak Sah, Turki Kecam Kudeta di Tunisia

Tempat belajar Al-Qur'an
Bagikan:

Hidayatullah.com — Beberapa pejabat senior Turki telah mengutuk presiden Tunisia karena merebut kekuasaan eksekutif penuh. Setelah ia memecat perdana menteri dan menangguhkan parlemen.

Presiden Tunisia Kais Saied memberhentikan pemerintahan Perdana Menteri Hichem Mechichi Ahad malam. Presiden mengambil alih otoritas eksekutif dengan bantuan perdana menteri baru.

Dalam pidatonya, Saied mengatakan akan mencabut kekebalan semua anggota parlemen dan mengambil peran sebagai jaksa penuntut umum. Dia mengatakan dia telah mengambil keputusan setelah berkonsultasi dengan Mechichi dan Ketua Parlemen Rached Ghannouchi.

”Penangguhan parlemen terpilih dan pemecatan pemerintah di Tunisia mengkhawatirkan. Sebagai Turki, kami selalu menjadi pendukung pencapaian demokrasi Tunisia yang bersahabat dan bersaudara,” kata Wakil Presiden Fuat Oktay di Twitter, menambahkan bahwa Turki akan terus mendukung Tunisia.

“Apa yang terjadi di Tunisia mengkhawatirkan. Keputusan yang melarang parlemen terpilih dan anggota parlemen untuk memenuhi tugas mereka adalah kudeta terhadap tatanan konstitusional,” kata ketua parlemen Turki di Twitter.

Mustafa Sentop menambahkan: “Kudeta militer/birokratis tidak sah di Tunisia seperti di tempat lain. Rakyat Tunisia akan berpegang pada tatanan konstitusional dan hukum.”

Juru bicara kepresidenan juga menolak “penangguhan proses demokrasi dan pengabaian kehendak demokratis rakyat Tunisia.”

“Kami mengutuk inisiatif yang tidak memiliki legitimasi konstitusional dan dukungan publik. Kami percaya bahwa demokrasi Tunisia akan muncul lebih kuat dari proses ini,” kata Ibrahim Kalin di Twitter.

Direktur Komunikasi Fahrettin Altun juga mengutuk langkah tersebut. “Turki selalu mendukung demokrasi dan rakyat di mana pun. Kami sangat menderita di masa lalu, ketika kekuasaan tidak dialihkan melalui pemilihan,” kata Altun di Twitter.

“Oleh karena itu kami prihatin dengan perkembangan terbaru di Tunisia dan mempertahankan bahwa demokrasi harus dipulihkan tanpa penundaan.”

Omer Celik, juru bicara Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) Turki, menggambarkan perkembangan saat ini di Tunisia sebagai “kudeta” yang menargetkan legitimasi politik di negara itu.

Celik menambahkan bahwa “Turki mendukung rakyat Tunisia dan menghormati perjuangan untuk demokrasi,” menggarisbawahi dukungan Presiden Recep Tayyip Erdogan untuk demokrasi di negara itu.

Menekankan bahwa Turki menentang semua kudeta, Numan Kurtulmus, wakil ketua partai, mengatakan: “Kami melihat bahwa kudeta di Tunisia akan merugikan rakyat Tunisia. Kami, Turki, menentang tindakan anti-demokrasi ini sepenuhnya.”

Tunisia telah menyaksikan protes rakyat terhadap pemerintah dan oposisi, dengan serangan yang dilaporkan di markas besar dan gedung-gedung partai Islam moderat Annahda di beberapa provinsi Tunisia.

Sejak Januari, negara itu berada dalam kebuntuan politik di tengah perselisihan antara Saied dan Mechichi mengenai perombakan pemerintah yang ditolak oleh Saied.

Negara ini juga menghadapi krisis ekonomi dan lonjakan infeksi virus corona di tengah peringatan kemungkinan runtuhnya sistem kesehatan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Lima Pengikut Aliran Sesat Imam Mahdi Asal Kuwait Berlabuh di Sel

Lima Pengikut Aliran Sesat Imam Mahdi Asal Kuwait Berlabuh di Sel

Intelejen Jerman Pantau Kelompok Sayap Kanan IBD

Intelejen Jerman Pantau Kelompok Sayap Kanan IBD

Masjid di Somalia Ambruk Saat Shalat Jumat

Masjid di Somalia Ambruk Saat Shalat Jumat

Kelompok Perlawanan Kashmir Menolak Dianggap Bergabung dengan ISIL

Kelompok Perlawanan Kashmir Menolak Dianggap Bergabung dengan ISIL

Awas, 50 Persen Obat Palsu Diperdagangkan Secara Online

Awas, 50 Persen Obat Palsu Diperdagangkan Secara Online

Baca Juga

Berita Lainnya