Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Parlemen Prancis Loloskan Paspor Vaksin

Bagikan:

Hidayatullah.com — Parlemen Prancis pada Ahad menyetujui penggunaan paspor vaksin sebagai bagian penting dari kehidupan sehari-hari dalam pertempuran melawan Covid-19. Keputusan ini dilakukan setelah kesepakatan kompromi antara anggota parlemen dari majelis tinggi dan rendah.

Terobosan dalam pembicaraan antara anggota Majelis Nasional dan Senat terjadi sehari setelah negara itu kembali diguncang oleh aksi protes nasional terhadap aturan yang melibatkan lebih dari 160.000 unjuk rasa menyebabkan puluhan orang ditangkap.

Presiden Emmanuel Macron pekan lalu memerintahkan agar izin kesehatan – bukti vaksinasi penuh atau tes negatif – akan diperlukan bagi Prancis untuk mengunjungi tempat-tempat seperti bioskop atau klub malam, bar dan restoran. Pengumuman paspor vaksin itu merupakan langkah Macron untuk menjadikan vaksinasi sebagai senjata utama melawan Covid-19 ketika varian baru muncul, yang pada dasarnya mengharuskan orang untuk divaksinasi jika ingin melanjutkan rutinitas sehari-hari.

Tetapi telah menghadapi tentangan sengit dari beberapa orang yang percaya bahwa paspor vaksin mengikis kebebasan sipil, sementara partai yang berkuasa menghadapi tugas berat untuk mendorong undang-undang tersebut melalui parlemen. Sementara anggota parlemen pro-Macron yang mengendalikan Majelis Nasional majelis rendah, Senat majelis tinggi didominasi oleh oposisi kanan.

Kedua belah pihak mengadakan pembicaraan tiga jam hari Ahad, menemukan kompromi untuk meloloskan RUU malam itu dengan mayoritas besar – 156 suara setuju, 60 menentang dan 14 abstain. Undang-undang tersebut masih perlu disetujui oleh otoritas administratif tertinggi Prancis, Dewan Konstitusi, sebelum menjadi undang-undang – sebuah langkah tambahan yang diminta oleh Perdana Menteri Jean Castex.

Sekitar 161.000 orang, termasuk 11.000 di Paris telah melakukan aksi protes hari Sabtu terhadap izin kesehatan, dengan demonstran mengacungkan slogan-slogan termasuk “kebebasan sedang diinjak-injak”. Tujuh puluh satu orang ditangkap, termasuk 24 di Paris, dan 29 anggota pasukan keamanan terluka, kata kementerian dalam negeri.

Pada kunjungan ke wilayah Pasifik Prancis di Polinesia Prancis, Macron mencemooh bagaimana slogan-slogan kebebasan diacungkan pada protes.

“Setiap orang bebas mengekspresikan diri mereka dengan tenang dengan menghormati satu sama lain,” katanya. “Tapi kebebasan di mana saya tidak berutang apa pun kepada orang lain tidak ada,” katanya dikutip France24.

Dia mengatakan bahwa di bawah logika seperti itu, kerabat dapat terinfeksi oleh seseorang yang tidak divaksinasi “ketika ada kesempatan untuk memiliki sesuatu yang melindungi”, atau orang itu sendiri dapat berakhir di rumah sakit. “Saya tidak menyebut ini kebebasan, saya menyebut ini tidak bertanggung jawab dan egoisme,” katanya.

Dengan memaksimalkan jumlah vaksinasi, pemerintah ingin meminimalisir dampak gelombang keempat virus tersebut. Sekitar 40 juta orang seharusnya menerima setidaknya satu tusukan pada hari Senin.

Dengan latar belakang meningkatnya kasus yang dipicu oleh varian Delta, departemen Mediterania Prancis Alpes-Maritimes yang mencakup resor Cannes dan Nice mengatakan pihaknya memberlakukan kembali kewajiban untuk memakai masker di luar dan melarang konsumsi alkohol di ruang publik seperti pantai.

Selain mewajibkan vaksinasi bagi petugas kesehatan dan perawat, undang-undang baru akan mewajibkan izin kesehatan mulai Agustus untuk perjalanan dengan pesawat dan kereta api antar kota dan juga hanya untuk mengunjungi kafe atau restoran. Setelah pengumuman Macron, tiket kesehatan sudah wajib untuk bioskop, museum, dan tempat mana pun yang mengumpulkan lebih dari 50 orang.

Senat menginginkan undang-undang untuk lebih memperhatikan kebebasan sipil. Sumber parlemen mengatakan kompromi yang dicapai berarti sistem hanya akan diizinkan untuk dilanjutkan setelah 15 November dengan pemungutan suara baru di parlemen.

Kesepakatan kompromi juga membatasi peran polisi dalam menegakkan aturan dan memperjelas bahwa petugas kesehatan dan perawat yang menolak vaksinasi tidak secara otomatis dipecat tetapi gaji mereka ditangguhkan. Prancis mencatat hampir 23.000 kasus Covid baru pada hari Sabtu, dua kali lebih banyak dari minggu lalu, karena varian Delta menyebabkan infeksi melonjak.

Tetapi secara angka, pemerintah memuji keberhasilan peluncuran vaksinasi, ada 878 orang dalam perawatan intensif dengan Covid, dibandingkan dengan puncaknya hampir 6.000 pada akhir April.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Etnis Rohingya adalah orang-orang Bangladesh, kata Suu Kyi pada David Cameron

Etnis Rohingya adalah orang-orang Bangladesh, kata Suu Kyi pada David Cameron

Di Hari Kemerdekaan AS, Patung Melania Trump di Slovenia Dibakar

Di Hari Kemerdekaan AS, Patung Melania Trump di Slovenia Dibakar

Umat Islam Sri Lanka Sambut Ramadhan dengan Keprihatinan Besar

Umat Islam Sri Lanka Sambut Ramadhan dengan Keprihatinan Besar

Dikritik, Pentagon Bela Keputusan Pertukaran Bergdahl-Taliban

Dikritik, Pentagon Bela Keputusan Pertukaran Bergdahl-Taliban

Meskipun Korupsi, Ehud Olmert Tidak Jadi Dibui

Meskipun Korupsi, Ehud Olmert Tidak Jadi Dibui

Baca Juga

Berita Lainnya