Jum'at, 3 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Babi China Mati Kebanjiran Petani Merasa Langit Runtuh

Bagikan:

Hidayatullah.com—Petani China Cheng berjalan menyusuri genangan air setinggi lutut, menarik satu persatu bangkai babi dengan tali kemudian menjajarkan mayat-mayat babi yang menggelembung itu untuk dimusnahkan kemudian.

Lebih dari 100 ekor babi milik Cheng mati terendam banjir yang melumpuhkan Provinsi Henan pekan lalu. Baginya, masa depan tampak suram.

“Saya menunggu air surut untuk memikirkan apa yang akan dilakukan terhadap babi-babi yang tersisa,” kata petani berusia 47 tahun asal desa Wangfan (sekitar 90km arah utara dari ibukota provinsi Zhengzhou) itu.

“Babi-babi itu sudah terendam air selama beberapa hari dan tidak dapat dimakan sama sekali. Saya kira tidak ada seekor pun yang tersisa,” kata Cheng.

Peternakan babi Cheng merupakan satu dari ribuan yang ada di Henan, yang terkenal karena produk pertaniannya, terutama produk daging babi. Provinsi itu diguyur hujan sangat deras pekan lalu, sehingga mengakibatkan banjir terparah dalam kurun seabad terakhir yang mencengangkan banyak orang.

“Dalam sekejap, sekarang kami tidak memiliki apa-apa untuk bertahan hidup. Kami tidak memiliki keterampilan lain. Kami tidak punya uang untuk beternak babi lagi,” keluh Cheng, yang sepanjang hidupnya bekerja memelihara babi, kepada Reuters di peternakannya hari Ahad (25/7/2021).

“Seakan langit runtuh.”

Di seluruh desa itu, di mana kebanyakan dari 3.000 warganya juga beternak babi atau ayam atau bercocok tanam, orang sibuk membersihkan puing-puing yang dibawa air bah.

Sejumlah orang tampak mendorong gerobak dan peti berisi ayam-ayam tak bernyawa. Bangkai babi yang membengkak terapung, diikat dengan tali agar tidak terbawa air ke mana-mana. Di desa itu yang tercium adalah bauh lumpur dan bangkai.

Sedikitnya 200.000 ayam dan 6.000 babi hilang dalam banjir, setengah dari ternak yang ada di desa itu, kata para petani kepada Reuters. Di berbagai daerah di Henan, banjir merendam 1.678 pertanian skala besar, menewaskan lebih dari sejuta hewan.

Meskipun produksi babi Cina semakin intensif beberapa tahun terakhir, jutaan peternak kecil masih memainkan peran utama dalam memproduksi daging favorit di negara itu.

Cheng mengatakan dia menghadapi kerugian sekitar 30.000 yuan ($4.627,13), dan khawatir tidak akan mendapatkan kompensasi dari pemerintah.

Musim panas lalu, hujan lebat dan banjir di bagian selatan China selatan dituding sebagai penyebab puluhan wabah demam babi Afrika, penyakit yang biasanya membunuh babi meskipun tidak berbahaya bagi manusia.

Untuk saat ini, petani di Wangfan tidak yakin mereka akan kembali bertani.

“Setelah menggarap ini selama bertahun-tahun, dalam sekejap, semuanya hilang,” kata Zhang Guangsi, 53 tahun, yang kehilangan sekitar setengah dari ternaknya. “Rasanya saya tidak ingin memelihara babi lagi.”*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Lebih Dari 18 Tahun Beraksi Pendeta Palsu Kolombia Ditangkap di Spanyol

Lebih Dari 18 Tahun Beraksi Pendeta Palsu Kolombia Ditangkap di Spanyol

Penunggalan Adzan di Turki Akan Dihapus

Penunggalan Adzan di Turki Akan Dihapus

Lagi, Pemberontak Al-Houthi Yaman Serang Bandara Arab Saudi

Lagi, Pemberontak Al-Houthi Yaman Serang Bandara Arab Saudi

Umar al-Bashir Menangkan Pemilu Sudan

Umar al-Bashir Menangkan Pemilu Sudan

Yesus Menikah, Rohaniwan Kristen Tak Percaya

Yesus Menikah, Rohaniwan Kristen Tak Percaya

Baca Juga

Berita Lainnya