Sabtu, 16 Oktober 2021 / 9 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Prancis Mengadopsi RUU Anti-Separatisme ‘Islamofobia’

Protes Islamofobia di Prancis
Bagikan:

Hidayatullah.com — Prancis pada hari Jum’at (23/07/2021) mengadopsi apa yang disebut RUU anti-separatisme dengan pemungutan suara terakhir 49 – 19, dengan lima absen. Hal itu dilihat sebagai pukulan lain bagi komunitas Muslim negara itu, lansir The New Arab.

Sementara RUU itu mengatakan dirancang untuk melestarikan “nilai-nilai republik” Prancis, RUU itu memiliki dampak besar pada aspek pendidikan, kehidupan sosial dan keagamaan, hak-hak perempuan, pembentukan dan pengelolaan asosiasi keagamaan.

Larangan poligami atau kawin paksa, penerbitan sertifikat keperawanan, membuat tempat ibadah lebih transparan dan melarang pertemuan politik di gedung keagamaan, antara lain.

Aktivis mengatakan RUU anti-separatisme telah mempengaruhi komunitas Muslim, dengan gelombang besar tindakan Islamofobia dilaporkan di seluruh negeri. Kritikus berpendapat RUU itu memilih komunitas Muslim Prancis – yang terbesar di Eropa.

RUU mungkin harus melewati Dewan Konstitusi – otoritas konstitusional tertinggi yang memiliki hak untuk mengesampingkan ketentuan RUU yang disetujui.

Beberapa partai Prancis telah menentang teks tersebut dan mengancam akan menjanjikan penolakan dari Dewan dengan alasan diskriminasi.

Selama diskusi hari Jum’at, politisi sosialis dan pemimpin partai La France Insoumise, Jean-Luc Melenchon, berusaha meluncurkan mosi untuk membatalkan RUU tersebut, yang ia gambarkan sebagai Islamofobia dan bertentangan dengan nilai-nilai Prancis. Mosi tersebut ditentang oleh anggota parlemen.

Setelah mosinya ditolak, Melenchon mentweet bahwa RUU itu “menciptakan konsep yang hampa dan kabur: separatisme.”

Dia menambahkan sangat memalukan bahwa berjam-jam didedikasikan untuk membahas “cadar, burkini, bendera asing di pernikahan dan bahkan ululasi” dengan pandemi yang berkecamuk.

Baru-baru ini, Senat Prancis memilih untuk melarang anak perempuan di bawah usia 18 tahun mengenakan jilbab di depan umum. Jilbab yang merupakan syari’at bagi wanita Muslim telah menjadi subyek perselisihan selama beberapa dekade di Prancis.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

penikaman presiden

Presiden Sementara Mali Selamat dari Upaya Penikaman di Masjid

Pelecehan Berbau Rasis di Sekolah Islam di Prancis

Pelecehan Berbau Rasis di Sekolah Islam di Prancis

Mahasiswa Inggris yang Gabung ISIS Meninggal di Penjara Suriah

Mahasiswa Inggris yang Gabung ISIS Meninggal di Penjara Suriah

Korupsi Jutaan Euro Eks Menteri Keuangan Termuda Austria Dibui 8 Tahun

Korupsi Jutaan Euro Eks Menteri Keuangan Termuda Austria Dibui 8 Tahun

Warga Suriah Mata-Mata Kanada yang Bantu 3 Gadis Inggris Menyeberang ke Suriah

Warga Suriah Mata-Mata Kanada yang Bantu 3 Gadis Inggris Menyeberang ke Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya