Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Rezim Suriah Ancam Serbu Daraa Kecuali Penduduk Setempat Menyerahkan Senjata

EPA
Relawan Syiah Iraq ikut bergabung mendukung Pasukan Iraq menaiki sebuah truk menuju Kota Daquq, Tikrit, Irak utara, (8/2/ 2015)
Bagikan:

Hidayatullah.com — Rezim Suriah telah mengancam akan menyerbu kota selatan Daraa dalam beberapa hari kecuali jika penduduk menyerahkan semua senjata dan mengizinkan pasukan untuk menggeledah rumah, situs web lokal melaporkan pada hari Ahad (18/07/2021).

Ancaman itu disampaikan kepada para pemimpin suku oleh kepala militer rezim di provinsi Daraa, Louay Al-Ali, lansir The New Arab.

Pasukan rezim menuntut penduduk Daraa menyerahkan senjata ringan mereka dan mengizinkan pos pemeriksaan Rusia di daerah tersebut.

Permintaan itu ditolak oleh tetua klan dan komite pusat Daraa, menurut sumber lokal, yang menganggapnya sebagai pelanggaran terhadap perjanjian rekonsiliasi 2018 yang melihat wilayah oposisi diserahkan kembali ke kendali rezim.

Kesepakatan itu menetapkan bahwa penduduk setempat hanya akan menyerahkan persenjataan berat dan sedang sementara pasukan Suriah akan kembali ke barak mereka.

Provinsi ini telah dikepung oleh pasukan rezim selama lebih dari tiga minggu dalam upaya untuk memaksa pejuang oposisi untuk menyetujui pos pemeriksaan militer yang didirikan dan semua persenjataan diserahkan.

Warga yang meninggalkan lingkungan Daraa yang terkepung menjadi sasaran pelecehan dan penangkapan oleh unit militer rezim, menurut laporan media setempat.

Sebuah kelompok hak asasi manusia memperingatkan “dampak kemanusiaan yang serius” yang mempengaruhi hingga 40.000 orang jika rezim Suriah melanjutkan pengepungannya di Daraa.

Provinsi Daraa – bekas kubu oposisi Suriah – telah menjadi lokasi penyergapan terhadap pasukan rezim sejak perjanjian rekonsiliasi.

Itu adalah salah satu wilayah pertama di Suriah yang dilanda perang yang menyaksikan protes anti-pemerintah pada 2011, yang ditindas secara brutal.

Militer Rusia bergabung dengan perang Suriah pada tahun 2015, setelah rezim tersebut mengalami serangkaian kemunduran oleh pemberontak.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Delegasi Rusia Bertemu Rezim Bashar al Assad di Damaskus

Delegasi Rusia Bertemu Rezim Bashar al Assad di Damaskus

Perempuan Saudi Dilibatkan dalam Pengaturan Lalu Lintas

Perempuan Saudi Dilibatkan dalam Pengaturan Lalu Lintas

Pelecehan seksual Vatikan Gereja

Banyak Laporan Pelecehan Seksual oleh Pastur, Vatikan Merevisi UU Gereja

Kapal Pesiar Kembali Merapat di Venesia, Pemerintah Italia Dituding Berbohong

Kapal Pesiar Kembali Merapat di Venesia, Pemerintah Italia Dituding Berbohong

Amerika Palsukan Jumlah Korban Serangan Drone

Amerika Palsukan Jumlah Korban Serangan Drone

Baca Juga

Berita Lainnya